POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Malaysia memberlakukan lockdown karena virus corona yang muncul (Covid-19) saat Asia Tenggara memerangi penyebaran virus

Cakrawala kota di balik Tol Sungai Besi yang sepi di Kuala Lumpur, Malaysia, pada Selasa, 1 Juni 2021.
Kredit Gambar: Bloomberg

KUALA LUMPUR (Reuters) – Malaysia memberlakukan penguncian nasional yang ketat pada Selasa untuk memerangi wabah virus korona yang memburuk, karena negara-negara di Asia Tenggara berjuang dengan kebangkitan kasus yang disebabkan oleh varian menular.

Sebagian besar wilayah selamat dari gelombang pertama pandemi tahun lalu relatif tanpa cedera dari penutupan dan pembatasan perbatasan yang cepat.

Tetapi negara-negara dari Thailand hingga Vietnam sedang dilanda badai baru, dengan upaya untuk memadamkan wabah terhalang oleh rilis vaksin yang lambat dan populasi yang lelah dengan pembatasan.

Malaysia termasuk yang paling terpukul. Dari hampir 2.800 kematian akibat COVID-19 yang tercatat di negara berpenduduk 32 juta itu sejak dimulainya pandemi, lebih dari 40 persen terjadi pada Mei saja.

Lebih dari 570.000 infeksi telah dilaporkan, dengan banyak catatan harian baru minggu lalu.

Selain variannya, wabah penyakit telah terjadi melalui pertemuan di negara mayoritas Muslim itu selama bulan suci Ramadhan dan hari raya Idul Fitri, seringkali bertentangan dengan aturan virus Corona.

Di bawah apa yang oleh pihak berwenang digambarkan sebagai “penutupan total” yang berlaku mulai Selasa, hanya perusahaan penting – seperti supermarket dan klinik medis – yang dapat beroperasi, orang hanya dapat keluar untuk keperluan, dan sebagian besar sekolah ditutup.

Perjalanan antara sebagian besar negara telah dilarang selama beberapa bulan.

Sementara ada seruan yang berkembang untuk tindakan yang lebih keras, penutupan akan memberikan pukulan baru bagi banyak perusahaan yang telah berjuang untuk tetap bertahan selama setahun terakhir.

“Dampak virus korona pada bisnis kecil seperti pekerjaan saya menghancurkan,” kata Lillian Chua, yang salon rambutnya di luar ibu kota, Kuala Lumpur, harus tutup.

“Pemerintah memberlakukan penguncian, tetapi virus menyebar di udara dan mereka harus mempercepat vaksinasi,” kata pria berusia 42 tahun itu kepada AFP.

Kurang dari enam persen penduduk Malaysia sejauh ini menerima setidaknya satu dosis vaksin.

Luncurkan vaksin pelepasan lambat

Vietnam dipuji karena mempertahankan kasusnya pada tahun lalu, tetapi kasusnya meningkat lebih dari dua kali lipat dalam sebulan terakhir, mendorong pejabat untuk menangguhkan kedatangan orang asing di beberapa bandara dan menerapkan jarak sosial di Kota Ho Chi Minh.

Pada akhir minggu, pihak berwenang menimbulkan kekhawatiran dengan mengumumkan penemuan varian baru – campuran strain yang pertama kali ditemukan di Inggris dan India – meskipun mereka kemudian menjelaskan bahwa itu masih perlu dipelajari.

Penjara yang penuh sesak telah menjadi jantung dari wabah yang meningkat di Thailand, yang mencatat lebih dari 4.000 infeksi per hari.

Singapura yang kaya – yang hampir tidak mengalami transmisi domestik selama berbulan-bulan – memperketat pembatasan pada Mei setelah peningkatan kasus, dengan pihak berwenang menyuarakan keprihatinan tentang variabel tersebut.

Filipina memberlakukan penguncian baru di dan sekitar Manila pada bulan Maret karena rumah sakit berjuang untuk mengatasinya, meskipun pembatasan mereda karena infeksi menurun.

Tingkat penularan relatif stabil baru-baru ini di Indonesia, yang terpukul keras tahun lalu pada awal epidemi.

READ  Australia bebas virus Corona "tidak terburu-buru" untuk membuka perbatasannya | Berita pandemi virus Corona