POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makanan nabati ultra-olahan dikaitkan dengan penyakit jantung dan kematian dini, kata penelitian

Makanan nabati ultra-olahan dikaitkan dengan penyakit jantung dan kematian dini, kata penelitian



CNN

Berlangganan Makan, Tapi Lebih Baik: Mediterania di CNN. Panduan delapan bagian kami menunjukkan gaya hidup lezat yang didukung ahli yang akan meningkatkan kesehatan Anda seumur hidup.

Anda ingin mengurangi risiko penyakit kronis dan Panjang umur Sementara juga Bantu planet ini? semua Diet vegetariankata para ahli.

Apakah ini berarti Anda dapat mengisi piring Anda dengan makaroni dan keju kemasan, pizza sayuran beku dalam piring, atau kentang goreng cepat saji, dan menikmati satu atau tiga donat sebagai hidangan penutup?

Sementara semua ini Seleksi yang sangat diprosesMeskipun tidak mengandung daging, hal ini bukannya tanpa risiko, kata Duane Mellor, ahli diet terdaftar dan pengajar senior di Aston Medical School di Birmingham, Inggris.

“Kita tidak bisa selalu berasumsi bahwa kandungan nabati berarti sehat, karena gula pada dasarnya adalah nabati,” kata Mellor dalam sebuah pernyataan. “Banyak makanan yang tidak mengandung produk hewani, termasuk biskuit, keripik, permen, dan minuman ringan, secara teknis merupakan vegan tetapi tidak dianggap penting sebagai bagian dari pola makan sehat oleh sebagian besar orang.”

Faktanya, makan seperti ini Makanan cepat saji nabati Sangat menggairahkan Kolesterol jahat dan tekanan darah tinggi Hal ini dapat menyebabkan penyakit jantung dan kematian dini, menurut sebuah penelitian baru yang penulis sebut sebagai penelitian “pertama” yang menunjukkan bahwa makanan nabati ultra-olahan dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit kardiovaskular.

“Mengonsumsi produk nabati dapat bermanfaat, melindungi dari masalah kesehatan, atau menimbulkan risiko – semuanya tergantung pada tingkat pengolahan makanan tersebut,” kata penulis utama studi Renata Levy, peneliti di Pusat Penelitian Epidemiologi. Pusat Nutrisi dan Kesehatan di Universitas São Paulo, yang dikenal sebagai Nupens/USP, di Brasil.

READ  Kami membiarkan monkeypox menyebar terlalu lama. Jika itu menginfeksi hewan peliharaan kita, tidak perlu menyingkirkannya

Makanan ultra-olahan Mereka menjalani berbagai proses industri, seperti pemanasan, penguraian nutrisi dan protein, pencetakan dan pengepresan, serta penambahan bahan kimia untuk mengubah warna, bau, rasa, dan tekstur secara kosmetik. Makanan dalam kategori ini dirancang agar sangat lezat bagi selera manusia dan seringkali sangat nyaman, memerlukan sedikit atau tanpa waktu persiapan.

Makanan yang tidak diolah termasuk buah-buahan dan sayuran segar, telur dan susu. Makanan yang diproses secara minimal Makanan tersebut mencakup bahan-bahan masakan seperti garam, bumbu dan minyak, serta makanan seperti makanan kaleng dan sayuran beku yang menggabungkan bahan masakan dengan makanan yang belum diolah.

“Bahan tambahan makanan dan kontaminan buatan yang ditemukan dalam makanan ini dapat menyebabkan stres oksidatif dan peradangan, sehingga semakin memperburuk risikonya,” kata penulis pertama Fernanda Rauber, peneliti Nupens/USP.

“Oleh karena itu, temuan kami mendukung peralihan ke pilihan pola makan nabati yang mempertimbangkan tingkat pemrosesan untuk meningkatkan hasil kesehatan kardiovaskular,” kata Rauber dalam sebuah pernyataan.

Makan tanaman segar dan beku dengan pengolahan minimal

Studi ini dipublikasikan Senin di jurnal Kesehatan Regional Lancet – EropaPenelitian ini menggunakan data yang dikumpulkan dari UK Biobank, sebuah studi longitudinal yang melibatkan peserta dari Inggris, Skotlandia dan Wales. Lebih dari 118.000 orang berusia antara 40 dan 69 tahun menjawab pertanyaan tentang pola makan mereka. Informasi ini kemudian dikaitkan dengan catatan rumah sakit dan kematian mengenai perkembangan faktor risiko kardiovaskular.

Studi tersebut menemukan bahwa makanan ultra-olahan yang terbuat dari tumbuhan meningkatkan risiko penyakit kardiovaskular sebesar 5% sekaligus meningkatkan risiko kematian dini sebesar 13%.

Para peneliti juga menemukan bahwa setiap 10% penggantian Makanan nabati ultra-olahan Dengan tanaman segar, beku, atau diproses secara minimal, hal ini mengurangi risiko penyakit kardiovaskular sebesar 7% sekaligus memberikan penurunan risiko kematian akibat penyakit jantung sebesar 13%.

Studi ini juga mengamati produk daging nabati, seperti sosis, nugget, dan burger, yang secara alami termasuk dalam kelompok ultra-olahan. Namun, sulit untuk menentukan seberapa besar risiko yang ditimbulkan oleh makanan ini, kata Peter Scarborough, seorang profesor kesehatan populasi di Universitas Oxford di Inggris. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian ini.

“Alternatif daging nabati hanya mencakup 0,5% dari seluruh makanan nabati ultra-olahan yang tercantum dalam makalah ini,” kata Scarborough dalam sebuah pernyataan.

Lebih dari separuh makanan nabati ultra-olahan yang diteliti dalam makalah ini adalah roti kemasan, kue kering, kue kering, kue kering, dan kue kering.

Carlosjao/iStockPhoto/Getty Gambar/File

Para ahli mengatakan banyak makanan ultra-olahan yang berasal dari tumbuhan, namun hal tersebut tidak menjadikannya sehat.

“Jadi sangat sulit untuk menyimpulkan dari makalah ini bahwa alternatif daging nabati berdampak buruk bagi kesehatan Anda,” tambah Scarborough.

Selain itu, sebagian besar dari apa yang dilaporkan dalam makalah tersebut sudah diketahui, kata Tom Sanders, profesor nutrisi dan dietetika emeritus di King's College London, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

“Sudah diterima dengan baik bahwa pola makan vegetarian yang seimbang sama seperti pola makan Laut Mediterania atau pola makan DASH Dia mengatakan dalam pernyataannya bahwa makanan ini bermanfaat untuk kesehatan jantung dan sebenarnya menekankan untuk menghindari makanan tidak sehat seperti keripik kentang dan lainnya, minuman manis, kue, biskuit dan permen.

“Makanan yang terakhir ini tidak sehat, terlepas dari apakah makanan tersebut dibuat secara industri atau buatan sendiri.”