POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Makam Khoja Ahmad Yasawi muncul di buku baru karya fotografer Amerika

ASTANA – Martin Gray, seorang fotografer dari Amerika Serikat, memasukkan Mausoleum Khoja Ahmad Yasawi di Turkestan dalam bukunya yang baru diterbitkan “Secret Sacred Sites,” dan menempatkannya di antara 12 situs yang ia pilih untuk dibagikan, surat kabar harian Spanyol El Pais melaporkan pada bulan Januari 19.

Sumber gambar: Martin Gray. Klik untuk melihat peta ukuran penuh. Peta tersebut dirancang oleh surat kabar Astana Times.

Gray menggambarkan mausoleum itu sebagai “bangunan yang belum selesai” yang pembangunannya dimulai pada tahun 1389 di bawah pemerintahan Tamerlane, bagian dari Kekaisaran Timurid yang luas, “untuk menggantikan mausoleum kecil abad ke-12 milik penyair terkenal Turki dan Sufi Khoja Ahmad Yasavi.” “

Sumber gambar: Sampul resmi buku.

Kuil ini ditetapkan sebagai Situs Warisan Dunia Organisasi Pendidikan, Ilmu Pengetahuan, dan Kebudayaan PBB yang pertama di wilayah Kazakh pada tahun 2003, dan menarik peziarah dari seluruh Asia Tengah, menurut fotografer tersebut.

Gray mengabdikan 40 tahunnya untuk mengunjungi tempat-tempat suci di 160 negara. Meskipun bukunya bukan panduan perjalanan tradisional, buku ini menggali permata yang kurang dikenal, menginspirasi mereka yang mencari tempat-tempat suci.

“Saya menyarankan agar masyarakat memilih negaranya terlebih dahulu, lalu membuka-buka bukunya untuk melihat apakah ada tempat suci yang bisa dikunjungi di sana,” tulisnya.

READ  Wanita Ukraina bergabung dengan tentara di tengah invasi Rusia | berita perang antara rusia dan ukraina