POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Maine melaporkan 665 kasus baru COVID-19, dan tiga kematian lagi

Maine melaporkan 665 kasus baru COVID-19 pada hari Jumat, total satu hari tertinggi sejak 20 Januari, mendekati puncak epidemi. Ada tiga kematian tambahan.

Sejak epidemi dimulai, Maine 77.578 kasus COVID-19 dilaporkan, 940 kematian. Penobscot County melanjutkan level tertingginya baru-baru ini, dengan negara bagian itu mencatatkan 148 kasus baru pada Jumat, diikuti oleh Cumberland County dengan 92 kasus tambahan. Semua kabupaten di Maine kecuali Lincoln County diklasifikasikan memiliki tingkat penularan virus yang tinggi, menurut pedoman Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, yang berarti orang disarankan untuk memakai masker di ruang publik dalam ruangan terlepas dari status vaksinasi. Lincoln County terdaftar memiliki transmisi besar.

Rata-rata kasus baru harian tujuh hari naik menjadi 372,3 pada hari Jumat, dibandingkan dengan 215,6 seminggu yang lalu dan 101,4 sebulan yang lalu. Jumat adalah hari kedua berturut-turut dengan lebih dari 600 kasus baru.

Pada hari Kamis, Gubernur Janet Mills mengumumkan bahwa negara bagian akan menunda penegakan persyaratan vaksinasi untuk petugas kesehatan dari 1 Oktober hingga 29 Oktober, memberikan penyedia lebih banyak waktu untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja potensial pekerja yang menolak vaksin dan meninggalkan pekerjaan mereka. .

“Tujuan saya adalah agar setiap petugas kesehatan di Maine divaksinasi,” kata Mills dalam sebuah pernyataan. “Siapa pun yang ditempatkan dalam perawatan petugas kesehatan memiliki hak untuk mengharapkan – seperti halnya keluarga mereka – bahwa mereka akan menerima perawatan berkualitas tinggi dan aman dari staf yang divaksinasi lengkap.”

Mallory Shaunessy, direktur eksekutif Koalisi untuk Ketergantungan dan Layanan Kesehatan Mental, memimpin upaya pekan lalu untuk mencari lebih banyak waktu bagi petugas kesehatan untuk mendapatkan vaksinasi guna mengatasi potensi kekurangan tenaga kerja. Beberapa penyedia yang mewakili panti jompo, layanan kesehatan mental, penyalahguna zat, pekerja perawatan kesehatan di rumah dan pabrik lainnya meminta penundaan 45 hari dalam sebuah surat tertanggal 26 Agustus.

READ  Danau purba raksasa di lubang badai Mars? Sebuah studi baru menawarkan pandangan yang berbeda

Shaughnessy mengatakan pada hari Kamis bahwa lembaga layanan sosial berada dalam posisi “genting” dan kehilangan pekerja di tempat-tempat seperti Starbucks dan Walmart. Tiga panti jompo baru-baru ini mengumumkan penutupan mereka karena masalah staf.

“Penyedia vaksin akan kehilangan 15 hingga 25 persen karyawan mereka yang akan menolak vaksin sepenuhnya,” kata Shaunessy. “Bulan tambahan pasti akan baik untuk mereka. Kita perlu waktu untuk mencoba dan menemukan orang lain.”

Di bidang vaksinasi, 848.862 orang di Maine, atau 63,15 persen dari 1,3 juta penduduk negara bagian itu, telah menerima dosis terakhir vaksin COVID-19.

Cerita ini akan diperbarui.


Gunakan formulir di bawah ini untuk mengatur ulang kata sandi Anda. Saat Anda mengirim email ke akun Anda, kami akan mengirimkan email dengan kode reset.

” mantan