POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Madagaskar: Orang Pertama – Wanita di Madagaskar terlalu malu untuk meminta pertolongan saat melahirkan

Madagaskar: Orang Pertama – Wanita di Madagaskar terlalu malu untuk meminta pertolongan saat melahirkan

Beberapa perempuan termiskin di wilayah tertinggal di Madagaskar selatan merasa “terlalu malu” untuk mencari layanan kesehatan ibu yang mereka butuhkan, menurut seorang bidan yang bekerja di pusat kesehatan yang didukung oleh badan-badan PBB, namun hal tersebut mungkin akan berubah.

Wilayah Androi yang mayoritas penduduknya berada di pedesaan telah mengalami serangkaian krisis kemanusiaan yang berdampak pada masyarakat yang paling rentan di sana, termasuk para ibu hamil. Namun penyediaan perlengkapan bersalin yang sederhana dan murah mendorong lebih banyak perempuan untuk mengakses berbagai layanan yang akan membantu menjaga kesehatan mereka kesehatan anak-anak mereka.

sebelum Hari Bidan Internasionalyang diperingati setiap tanggal 5 Mei, Jeanne Bernadine Rasonarina, seorang bidan di Bihara, Androi, berbicara kepada koresponden UN News Daniel Dickinson tentang tantangan dalam menjangkau perempuan termiskin.

“Ini adalah daerah pedesaan yang sangat miskin, dan banyak perempuan yang malu datang ke pusat kesehatan untuk melahirkan karena mereka tidak punya uang untuk transportasi atau membeli kain bersih untuk membungkus bayi mereka ingin orang lain tahu bahwa mereka miskin.

Para ibu yang datang ke sini mendapatkan semua dukungan yang mereka butuhkan untuk melahirkan, dan gratis, terima kasih kepada pemerintah dan badan-badan PBB, termasuk [the UN reproductive health agency] Dana Kependudukan PBB.[The UN Children’s Fund] UNICEF dan Program Pangan Dunia (Program Pangan Dunia) Memberikan nasihat dan dukungan nutrisi penting, yang melengkapi pekerjaan kami dan penting untuk menjaga kesehatan ibu dan bayinya.

Meskipun saya telah melakukan pekerjaan ini selama 19 tahun, saya masih sangat sedih ketika datangnya perempuan yang tidak memiliki sarana untuk mengurus diri sendiri. Mereka mungkin mengenakan pakaian kotor yang merupakan tanda kemiskinan, namun juga merupakan tanda kurangnya pengetahuan atau rasa hormat terhadap kebersihan.

READ  Data perdagangan Selandia Baru untuk Desember: Ekspor NZ$6,72 miliar (6,68 miliar ex), impor NZ$7,19 miliar (8,54 miliar ex)

Minggu lalu, dia melahirkan tiga bayi, dan selama sebulan terakhir, dia telah menghadiri lebih dari 330 konsultasi antenatal dan pascanatal, sehingga kebutuhan akan layanan tersebut pasti ada.