POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lunar Reconnaissance Orbiter milik NASA memata-matai pesawat ruang angkasa Chang'e 6 milik Tiongkok di sisi jauh bulan

Lunar Reconnaissance Orbiter milik NASA memata-matai pesawat ruang angkasa Chang'e 6 milik Tiongkok di sisi jauh bulan

Gambar dari Kamera Pengintai Bulan NASA ini menunjukkan penjelajah Chang'e 6 Tiongkok di Cekungan Apollo di sisi jauh Bulan pada 7 Juni 2024. Pendarat tersebut terlihat sebagai sekelompok kecil piksel terang di tengah gambar. Lebar gambar adalah 552 meter; Utara sudah habis. Sumber gambar: NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

NASALunar Reconnaissance Orbiter telah menangkap gambar penjelajah bulan Chang'e 6 Tiongkok, mengungkapkan lokasinya di sebuah kawah di Cekungan Apollo yang kaya secara geologis, yang ditandai dengan aliran basal kuno.

Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA mencitrakan pesawat luar angkasa Chang'e 6 milik Tiongkok di sisi jauh Bulan pada 7 Juni. Chang'e 6 mendarat pada tanggal 1 Juni, dan ketika LRO melewati lokasi pendaratan sekitar seminggu kemudian, LRO memperoleh gambar yang menunjukkan pendarat berada di tepi kawah yang terkikis dengan diameter 55 yard (sekitar 50 meter).

Tim kamera LRO menghitung koordinat lokasi pendaratan pada 42 derajat Lintang Selatan, 206 derajat Bujur Timur, dan pada ketinggian sekitar 3,27 mil (minus 5.256 meter).

Pendarat LRO Chang'e 6 NASA

Animasi gambar LRO sebelum dan sesudah ini menunjukkan penampakan pendarat Chang'e 6. Peningkatan kecerahan medan di sekitar pendarat disebabkan oleh turbulensi mesin kendaraan dan menyerupai zona ledakan yang terlihat di sekitar pendarat lain di Bulan. permukaan. Gambar sebelum diambil tanggal 3 Maret 2022, dan gambar sesudah diambil tanggal 7 Juni 2024. Sumber: NASA/GSFC/Arizona State University.

Lokasi pendaratan Chang'e 6 terletak di tepi selatan Cekungan Apollo (diameter sekitar 306 mil atau 492 km, berpusat di 36,1 derajat lintang selatan, 208,3 derajat bujur timur). Lava basal meletus di selatan kawah Chave S sekitar 3,1 miliar tahun yang lalu dan mengalir menuruni bukit ke barat hingga mengalami kenaikan topografi lokal, kemungkinan besar terkait dengan patahan. Banyaknya tonjolan kerutan di area ini telah mengubah dan mengangkat permukaan kuda betina. Lokasi pendaratan terletak kira-kira di tengah-tengah antara dua bukit yang menonjol ini. Aliran basal ini juga tumpang tindih dengan aliran yang sedikit lebih tua (sekitar 3,3 miliar tahun yang lalu), yang dapat dilihat di sebelah barat, namun aliran yang lebih muda berbeda karena mengandung jumlah oksida besi dan titanium dioksida yang lebih tinggi.

Konteks regional lokasi pendaratan Chang'e 6

Peta konteks regional lokasi pendaratan Chang'e 6 Variasi warna telah ditingkatkan untuk kejelasan. Daerah gelap adalah endapan basalt mare. Area yang lebih biru pada kuda betina adalah fluks titanium yang lebih tinggi. Garis kontur yang menandai interval ketinggian 100 m (sekitar 328 kaki) dilapis untuk memberikan gambaran medan. Gambar tersebut lebarnya sekitar 118 mil (190 km). Sumber gambar: NASA/GSFC/Universitas Negeri Arizona

Lunar Reconnaissance Orbiter (LRO) NASA adalah pesawat ruang angkasa koaksial yang dirancang untuk eksplorasi permukaan bulan secara mendetail. Diluncurkan pada tanggal 18 Juni 2009, misi ini terutama bertujuan untuk mengumpulkan gambar dan data beresolusi tinggi untuk memfasilitasi pemilihan lokasi pendaratan di masa depan, menilai sumber daya mineral Bulan, dan menganalisis lingkungan radiasi bulan. Dilengkapi dengan serangkaian instrumen canggih, termasuk kamera resolusi tinggi dan altimeter laser, LRO memetakan medan bulan dengan sangat detail, membantu para ilmuwan memahami geologi bulan dan mengidentifikasi wilayah yang kaya sumber daya seperti air es.

Pesawat Luar Angkasa Pengorbit Pengintai Bulan Bulan Bumi

Rendering artistik dari Lunar Reconnaissance Orbiter milik NASA. Sumber: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA

LRO telah sangat memajukan pengetahuan kita tentang Bulan, berkontribusi pada penemuan-penemuan seperti mengonfirmasi keberadaan air es di kawah yang tertutup bayangan permanen dan memetakan suhu permukaan Bulan. Instrumen seperti Lunar Orbiter Laser Altimeter (LOLA) dan Diviner Lunar Radiometer Experiment memberikan data penting tentang topografi Bulan dan perilaku termal, yang sangat penting untuk merencanakan misi manusia dan robot di masa depan. Dengan terus mengirimkan data berharga kembali ke Bumi, LRO mendukung penelitian berkelanjutan yang memajukan strategi kami untuk kembali ke Bulan dan seterusnya, menjadikannya landasan teknologi eksplorasi bulan.

Chang'e 6 pendarat dan terbit

Chang Ah 6 ke bawah dan ke atas. Kredit: Badan Antariksa Nasional Tiongkok

Chang'e 6, bagian dari program eksplorasi bulan Tiongkok dan dinamai menurut nama dewi bulan Tiongkok, adalah misi bulan robotik yang dioperasikan oleh Badan Antariksa Nasional Tiongkok. Misi tersebut diluncurkan dari Pulau Hainan pada tanggal 3 Mei 2024, dan mencakup pendarat dan penjelajah yang dilengkapi dengan kamera seluler yang mendarat di sisi jauh Bulan pada tanggal 1 Juni 2024. Misi ini, yang kedua di Tiongkok yang mencakup pengembalian sampel, melibatkan pengumpulan sampel dari Bulan menggunakan sendok dan bor robot. Sampel-sampel ini dipindahkan ke modul pendakian, yang kemudian merapat dengan pengorbit di orbit bulan pada 6 Juni 2024, untuk mengangkut sampel tersebut untuk dikembalikan ke Bumi. Selain itu, pendarat dan penjelajah melakukan berbagai eksperimen ilmiah di Bulan.

READ  Saturn 5 berisik — sekeras 10.000 mesin jet — tetapi tidak melelehkan beton