POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

LSM mengklaim FTA Inggris-India akan menaikkan harga obat –

LSM mengklaim FTA Inggris-India akan menaikkan harga obat –

Konsumen dan organisasi kesehatan Inggris telah menulis surat kepada Menteri Perdagangan Kimi Badenoch, mengatakan bab yang bocor dari Perjanjian Perdagangan Bebas Inggris-India (FTA) yang diusulkan dapat menaikkan harga obat-obatan yang digunakan oleh NHS.

LSM – termasuk Oxfam, Doctors Without Borders, Global Justice Now dan Health and Poverty, antara lain – prihatin dengan bagian dari rancangan perjanjian yang berhubungan dengan kekayaan intelektual.

Secara khusus, mereka mengklaim bahwa bab tersebut mencakup proposal yang akan memaksa perubahan pada paten di India dan mempermudah pembuat obat untuk mendapatkan paten ‘hijau’ yang akan menunda masuknya obat generik berbiaya rendah.

Ini melampaui Perjanjian WTO tentang Aspek-Aspek Terkait Perdagangan dari Hak Kekayaan Intelektual (TRIPS), dan sebenarnya merupakan tindakan TRIPS Plus yang dapat mengancam kemampuan lama India untuk memproduksi obat-obatan yang terjangkau, mereka menegaskan.

Prosedur infus dokumen Ini dapat memungkinkan perusahaan obat untuk memperpanjang monopoli mereka di luar akhir jangka waktu paten 20 tahun yang asli, menutup saluran “pra-hibah” yang saat ini dapat digunakan untuk mencegah paten yang tidak beralasan sebelum diberikan.

Selain itu, FTA dalam bentuknya saat ini akan menghilangkan persyaratan bagi pemegang paten untuk mengungkapkan kepada otoritas India informasi tentang aplikasi paten terkait di negara lain, yang menurut mereka akan membuat lebih sulit untuk menantang eksploitasi monopoli paten yang tidak etis.

“Pendekatan Inggris yang jelas untuk memisahkan Perjanjian Perdagangan Bebas IP hanya bermanfaat bagi satu kelompok – industri farmasi dan pemegang sahamnya,” tulis mereka dalam surat itu. “Persyaratan ini melampaui persyaratan dan standar global, dan tidak memiliki dasar yang dapat dibuktikan atau manfaat kebijakan publik.”

Departemen Perdagangan Internasional menegaskan bahwa karena obat-obatan yang dibeli dari luar negeri di Inggris tunduk pada undang-undang Inggris dan bukan undang-undang kekayaan intelektual asing, mereka tidak setuju bahwa harga akan naik, kata City AM. Laporan.

READ  Lihat: Empire State Building New York yang terkenal menjadi hijau untuk Idul Fitri - Berita

Sementara itu, Badenoch mengatakan kepada layanan berita bahwa dia “tidak akan pernah menyetujui ketentuan apa pun yang akan meningkatkan biaya obat untuk NHS kami.”

Ini bukan pandangan LSM, yang menulis bahwa “tidak bertanggung jawab bagi pemerintah Inggris untuk memaksakan persyaratan seperti itu dalam perjanjian perdagangan dengan India, karena mengetahui bahwa itu akan mengurangi akses ke obat-obatan dan mengikis hasil kesehatan untuk pasien NHS dan di seluruh dunia.” , “tulis mereka.

“India … memasok NHS dengan 25% dari semua obat yang digunakan untuk merawat pasien di sini di Inggris,” lanjut mereka. “Setiap tindakan yang membatasi kemampuan India untuk memproduksi obat-obatan berkualitas tinggi dan hemat biaya juga mengancam keberlanjutan finansial layanan kesehatan kami, dan pada akhirnya membahayakan nyawa pasien.”