POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lonjakan COVID-19 Terbesar – Berita Benar Indonesia harus menggunakan pasukan untuk meningkatkan vaksinasi

Menteri Kesehatan mengatakan pada hari Senin bahwa Indonesia akan mengerahkan tentara dan polisi untuk mempercepat vaksinasi, dengan jumlah kasus baru COVID-19 setiap hari dua kali lipat dari sebulan yang lalu.

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq telah meminta Presiden Joko Widodo untuk meningkatkan kampanye vaksin untuk menargetkan 1 juta orang per hari, tujuan yang diragukan oleh para ahli epidemiologi akan terpenuhi.

Berbicara pada konferensi pers tentang TNI, Pudi mengatakan presiden telah menunjuk DNI dan Polri untuk membantu memvaksinasi 400.000 orang per hari.

Pemerintah daerah telah ditugaskan untuk memvaksinasi 600.000 orang setiap hari, katanya.

Hanya sekitar 20 juta orang di Indonesia yang memiliki setidaknya satu dosis vaksin COVID-19, sementara sekitar 11 juta telah divaksinasi lengkap.

Indonesia melaporkan 8.189 kasus baru COVID-19 pada hari Senin, sehingga total menjadi 1.919.547, di tengah kekhawatiran gelombang kedua yang menghancurkan India pada April-Mei. Jumlah kematian terkait virus naik menjadi 53.116 setelah 237 kematian semalam.

Epidemi harian di Indonesia telah meningkat menjadi rata-rata 7.900 sehari dalam seminggu terakhir karena orang-orang kembali ke kampung halaman mereka untuk merayakan Idul Fitri, sebuah festival Muslim pasca-Ramadhan. , Yang runtuh pada 13 Mei tahun ini.

Banyak dari infeksi baru berasal dari varian delta yang sangat menular, yang pertama kali terdeteksi di India, kata Pudi. Strain ini sangat menular dan menyebabkan penyakit yang sangat serius.

“Kami sudah sampaikan kepada Presiden bahwa kasus variasi delta P.1617.2 dari India mendominasi di Kudas, Jakarta dan Bangladesh,” katanya.

Di Jakarta, kasus aktif naik 50 persen minggu lalu menjadi 18.000, naik dari 11.000 dalam tujuh hari sebelumnya, kata gubernur kota Anees Pasvedan.

READ  UEA meluncurkan replika Masjid Sheikh Saeed di Indonesia

Pada hari Senin, Djokovic mengatakan kepada pejabat di ibukota bahwa harian harus dinaikkan menjadi 100.000 mulai minggu depan, dan sekarang ada kurang dari 10.000 sehingga kota dapat mencapai kekebalan kelompok pada Agustus.

“Saya sudah sampaikan ke Gubernur Jakarta, akhir Agustus nanti, seharusnya 7,5 juta warga Jakarta sudah divaksinasi,” kata Djokovic kepada wartawan. Populasi ibukota adalah 10,6 juta.

“Ini benar-benar tujuan yang sangat ambisius, tetapi kita harus pergi seperti itu atau mencapai kekebalan kawanan.”

Tiki Putiman, ahli epidemiologi Indonesia di Griffith University di Australia, menyatakan skeptis tentang apakah pemerintah akan mencapai tujuan tersebut.

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. Tingkat vaksinasi di Indonesia sangat rendah. Bahkan Amerika Serikat yang vaksinnya tersebar luas belum mencapai herd immunity,” kata Putiman kepada Benarnews.

Gubernur DKI Jakarta Anees berharap pemerintahannya bisa memvaksinasi 100.000 orang per hari.

“Dengan ini, kami akan memvaksinasi 7,5 juta orang pada akhir Agustus,” katanya.

Dia mengatakan tingkat positif adalah 9 persen hingga 17 persen dan modal itu dapat memaksakan langkah-langkah mobilitas drastis karena kasus harian telah meningkat menjadi lebih dari 2.000 dalam empat hari terakhir.

“Jika situasinya tidak terkendali, kami akan memasuki tahap kritis dan dalam situasi seperti itu kami harus mengambil tindakan drastis,” kata Anees.

‘Ini sangat serius’

Putiman dari Griffith University mengatakan dia memperkirakan wabah terbaru infeksi Pemerintah-19 akan memuncak pada awal Juli.

Dia mendesak pemerintah untuk terus memperkuat pengujian, pelacakan, dan pengobatan untuk menghadapi varian virus baru yang dapat menginfeksi bahkan mereka yang telah divaksinasi COVID-19.

Putiman mengatakan varian delta sangat berbahaya karena juga mempengaruhi daya tahan tubuh dari mereka yang divaksinasi.

READ  Singapura berduka atas penemuan kapal selam Indonesia yang tenggelam

“Kami masih belum tahu berapa lama kekebalan yang didapat dari vaksin itu akan bertahan dan seberapa efektif vaksin itu dalam mencegah penyebaran strain baru,” kata Putiman.

“Yang perlu kita perhatikan tentang variasi delta adalah memenuhi kriteria super strain, yang dapat merusak sistem kesehatan kita. Oleh karena itu, dapat menjadi epidemi di tengah epidemi. Ini sangat serius.”

Indonesia ingin memvaksinasi 181,5 juta dari 270 juta penduduknya untuk mencapai kekebalan kelompok awal tahun depan. Negara ini telah menerima 93,7 juta dosis vaksin Govit-19, termasuk 84,5 juta dosis Zap dan 8,2 juta dosis Astrogenene, yang diproduksi oleh Sinovac Biotech China.

Bulan ini, Jakarta menawarkan vaksin kepada orang berusia 18 tahun ke atas, setelah sebelumnya menargetkan petugas kesehatan, petugas layanan publik, dan orang tua.

Pemerintah kota mengatakan hampir 2,9 juta orang di Jakarta telah menerima setidaknya satu vaksin Pemerintah-19.

Gubernur Jakarta Anees mengatakan ibu kota sedang mempersiapkan kompleks apartemen baru yang murah untuk diubah menjadi rumah sakit darurat untuk merawat pasien Pemerintah-19 karena tingkat fasilitas tempat tidur di ibu kota telah mencapai 75 persen.

“Lebih dari 2.500 tempat tidur bisa digunakan. Jadi sekarang kita pindahkan secara bertahap,” kata Anees.

Sementara itu, perkampungan atletik di Jakarta Pusat telah diubah menjadi rumah sakit Pemerintah-19, dengan Mayor Jenderal Radmono yang bertanggung jawab atas fasilitas tersebut mengatakan sedang menyiapkan 2.000 tempat tidur tambahan untuk mengantisipasi peningkatan pasien.

Rumah sakit itu sekarang merawat 4.836 pasien Pemerintah-19.

“Kami berharap tidak akan ada pemberontakan untuk pasien, tetapi kami harus tetap siap untuk meredakan kekhawatiran publik,” katanya.