POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Long Covid: ‘Bagi banyak orang, ini merupakan perjalanan yang mengerikan’

Long Covid: ‘Bagi banyak orang, ini merupakan perjalanan yang mengerikan’

Liz Sanders mengatakan, para peneliti masih berusaha mencari tahu apa penyebab Long Covid di dalam tubuh. Foto/123RF

oleh RNZ

Seorang dokter di Klinik Long Covid Universitas Yale mengatakan dia optimis inti masalah Long Covid akan ditemukan.

Dilaporkan bahwa satu dari lima orang yang terinfeksi Covid-19 di Selandia Baru terus mengidap Long Covid.

Universitas Otago memperkirakan sebanyak 150.000 warga Selandia Baru mungkin sedang atau sedang berjuang melawan Covid-19, sementara perkiraan lain menyebutkan jumlahnya lebih dari 300.000 pada awal tahun ini.

Satu-satunya klinik Long Covid yang didanai pemerintah akan ditutup pada akhir bulan ini.

Gejalanya meliputi kelelahan kronis dan kabut otak, membuat orang tidak dapat melakukan tugas normal sehari-hari.

Lisa Sanders dari Universitas Yale adalah seorang dokter dan profesor penyakit dalam.

Dia saat ini menjalankan klinik Long Covid di universitasnya dan melakukan segala yang dia bisa untuk memahami misteri seputar kelainan tersebut.

Berbicara kepada minggu pagiSanders mengatakan COVID-19 telah berdampak pada “sejumlah besar” orang.

“Amerika Serikat baru saja dilenyapkan. Banyak orang tertular, banyak orang meninggal dan hal ini sangat dipolitisasi sehingga menjadi hal yang gila – jadi tidak jelas sekarang berapa persentasenya, tapi sepertinya antara 8 dan 10 persen dari semua orang yang tertular Covid akan tertular. dia. Covid yang panjang.”

Sanders menghabiskan waktu hingga satu jam untuk berbicara dengan setiap pasien yang datang ke klinik untuk meminta bantuan.

“Saya tahu banyak dari orang-orang ini sangat frustrasi dengan orang-orang yang tidak percaya apa yang mereka rasakan itu nyata karena tidak ada tes yang menyatakan bahwa Anda mengalami hal ini. Bagi banyak dari orang-orang ini, ini adalah perjalanan yang buruk.”

READ  Spesies dinosaurus baru telah ditemukan di Zimbabwe bernama Musankwa sanyatiensis

“Jika saya berada di klinik di mana mereka menginginkan saya untuk segera membawa orang ke sana, hal itu tidak akan menarik bagi saya sama sekali, karena orang-orang tersebut perlu didengarkan, mereka belum didengarkan, dan mereka perlu diperhatikan. untuk.” Dan tentang…

“Saya pikir obatnya [are] Apa yang diinginkan orang. Meskipun kita tahu pasti bahwa kebanyakan orang yang diberi resep obat jangka panjang tidak meminumnya sebagaimana mestinya, jika Anda meminum pil, rasanya seperti pengobatan yang sesungguhnya. Penyakit jika ada sebutir untuk itu.

Sanders mengatakan gejala yang muncul akibat Long Covid mungkin terkait dengan gejala yang ditulis tentang flu Rusia pada akhir tahun 1800-an yang “melampaui” banyak orang dan pandemi influenza tahun 1918.

“Orang-orang yang berbicara tentang kelelahan dan kabut otak [in those periods]Maksud saya, mereka tidak menggunakan kata-kata itu, tetapi jika Anda membaca deskripsi tentang apa yang terjadi pada mereka, Anda dapat melihat bahwa hal itu tidak jauh berbeda dengan apa yang terjadi pada pasien dengan long Covid.

Terkait dengan Long Covid, Sanders mengatakan ada orang-orang yang mengikuti pandemi influenza tahun 1918 dan terlalu lelah untuk melakukan apa pun – “presentasi seperti Covid yang sangat panjang.”

pengapian

Sanders mengatakan para peneliti masih berusaha mencari tahu apa penyebab long Covid di dalam tubuh.

“Saya pikir ini sangat mengganggu, dan ada banyak sekali atau perkiraan jumlah orang yang belum bisa kembali bekerja, dan saya tentu melihat mereka di klinik ini.”

Ada beberapa hal yang ditemukan peneliti yang membuat mereka mengira demikian, namun ternyata tidak demikian.

Setelah populasi teridentifikasi, studi lebih lanjut dapat dilakukan untuk menentukan kesamaan yang dimiliki orang-orang ini.

READ  Para ilmuwan mengatakan megalodon predator super yang telah punah cukup besar untuk memakan orca

Salah satu hal yang menurut Sanders digambarkan oleh banyak pasiennya adalah “peradangan”.

“Saya tidak tahu persis apa yang mereka maksud dengan itu…”

“Banyak pasien menggunakan kata itu, dan saya bertanya-tanya tentang hal itu, namun cara kita biasanya mencari peradangan – biasanya penanda ini tidak meningkat. Mereka tidak memiliki tanda-tanda peradangan sistemik, sehingga mereka merasa seperti sedang mengalami peradangan. meradang. Itu kata yang aneh, dan banyak orang menggunakannya.” Tentu saja, dan tentu saja orang merasakan sesuatu, tapi itu tidak muncul dalam pengujian kami.

Kata lain yang sering terdengar adalah “burnout,” ujarnya.

“Seorang pasien mengatakan kepada saya bahwa dia merasa setiap sel di tubuhnya terkuras.”

Sanders mengatakan ada beberapa bukti bahwa hal ini benar karena beberapa orang dengan Long Covid memiliki masalah dengan mitokondrianya.

“Salah satu hal yang saya lihat pada pasien-pasien ini – tidak 100 persen, tapi sering – adalah bahwa mereka sangat tidak terkondisi, dan beberapa diantaranya [because] Saat tertular COVID, mereka tidak bisa beraktivitas selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan dan tidak merasa harus memaksakan diri karena merasa cemas karena terlalu lelah, atau karena hal itu membuat mereka merasa tidak enak badan, atau karena mereka mengalami kelelahan kronis. sindroma.

“Saat mereka memaksakan diri, mereka sering terjatuh keesokan harinya.”

Belum ada obat untuk Long Covid

Saat ini, belum ada obat tunggal untuk Long Covid, kata Sanders.

“Yang bisa kami atasi hanyalah berbagai cara gelembung tersebut muncul ke permukaan dan menyebabkan penderitaan.

“Sangat sedikit dari mereka [proposed treatments] “Kami tidak memiliki bukti bahwa ini benar-benar berhasil, tapi kami sedang mencobanya.”

READ  letusan suar matahari dari matahari; penyebab tsunami matahari; Ledakan itu menuju ke tanah

Sanders mengatakan dia optimis bahwa penyebab virus corona yang sudah lama ada ini dapat ditemukan, mungkin “secara bodoh”, namun dia tetap optimis.

“Karena hal ini berdampak pada banyak orang, ada banyak orang cerdas yang mencoba mencari tahu hal ini. Di sini, di Yale, beberapa orang terpintar yang saya kenal sedang mengerjakan hal ini…”

Namun Sanders dengan tegas berpendapat bahwa meskipun perempuan lebih rentan terhadap Covid jangka panjang dibandingkan laki-laki, cukup banyak laki-laki yang terpapar sehingga hal itu dianggap sebagai hal yang sangat nyata.

“Saya dapat meyakinkan Anda bahwa jika hanya perempuan yang melakukan percakapan ini, kita tidak akan melakukan percakapan ini.”