POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lingkungan PBB dan Institut Keuangan Hijau adalah mitra dalam seri podcast untuk alam sebelum COP27

Lingkungan PBB dan Institut Keuangan Hijau adalah mitra dalam seri podcast untuk alam sebelum COP27

London dan Jenewa, 5 Oktober 2022 Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNEP) dan Institut Keuangan Hijau (GFI) menjadi tuan rumah bersama seri podcast khusus yang menyoroti peran solusi keuangan dan iklim alami menjelang COP27.

Seri lima episode ini – Sifat Pendanaan: Khusus COP27 Ini akan membangun kesadaran akan perlunya pembiayaan swasta dalam memberikan hasil positif dari alam yang sangat kita butuhkan untuk memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim. Episode pertama akan tayang Rabu ini, 5 Oktober, dan akan menampilkan Sagarika Chatterjee, Glasgow Financial Alliance untuk Net Zero (jvansSekretaris dan manajer keuangan, Pahlawan Aksi Iklim.

“Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa telah menentukan bahwa jika dunia ingin mencapai tujuannya pada perubahan iklim, keanekaragaman hayati, dan degradasi lahan, ia perlu menutup kesenjangan pendanaan senilai $4,1 triliun di alam pada tahun 2050. Taruhannya lebih besar dari sebelumnya, dan keanekaragaman hayati dan alam harus menjadi yang terdepan dalam agenda iklim COP27. “Mesir menghadirkan peluang unik untuk mempercepat implementasi solusi positif alam yang efektif bagi manusia, ekonomi, dan kesejahteraan generasi mendatang,” kata Susan Gardner, Direktur UNEP’s Divisi Ekosistem.

Investasi dalam restorasi alam, konservasi dan solusi berbasis alam meningkat, tetapi tidak pada skala yang dibutuhkan untuk mengatasi krisis perubahan iklim dan hilangnya keanekaragaman hayati yang saling terkait.

Kita dapat dan harus mengarahkan modal swasta ke solusi berbasis alam. Ini akan membutuhkan dukungan politik dan peraturan, modal katalis, dan inovasi keuangan. Sebelum konferensi COP27 di Mesir, Sifat Pendanaan: Khusus COP27 Ini akan menunjukkan contoh di mana ini sebenarnya terjadi, dan mendiskusikan apa yang harus kita lakukan secara kolektif untuk memobilisasi modal dalam skala besar,” kata Dr. Ryan Marie Thomas, CEO GFI.

READ  Protes eksklusif China terhadap latihan dan pengeboran militer Indonesia

Sifat Pendanaan: Khusus COP27 Ini akan menampilkan suara perintis dan contoh orang yang memberikan solusi di lapangan. Ini termasuk:

  • episode 1: Sagarika Chatterjee, Sekretariat GFANZ dan Direktur Keuangan, Juara Aksi Iklim dan Jose Bogas, Mitra dan CEO ESG di JGP Asset dan situs di Pendanaan Inovatif untuk Amazon Cerrado and Chaco Initiative (IFACC). Inisiatif IFACC menskalakan deforestasi inovatif dan pengalihan pembiayaan pertanian di Amerika Selatan
  • Episode 2: Andrew Deutz, Direktur Kebijakan Global, Lembaga dan Keuangan Konservasi di The Nature Conservancy dan Yasmine Sagita Sustainability Director, PT Royal Lestari Utama (RLU), yang menghadirkan Fasilitas Keuangan Lanskap TropisDengan obligasi berkelanjutan dan keuangan campuran di Indonesia.
  • Episode 3: Caddo Sponia, CEO Yayasan Margasatwa Afrika dan David Cheboriot E4Impact, Organisasi Pendukung Kewirausahaan untuk pabrik restorasisebuah inisiatif yang meluncurkan dan meningkatkan investasi dalam penggunaan lahan berkelanjutan dan pengelolaan hutan di Afrika.
  • Episode 4: karung karung Direktur Eksekutif, Aliansi Aksi Laut, Ketahanan dan batista jepang, Wakil Ketua Tim Global Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk Dana Terumbu Karang Global, alat pembiayaan katalitik untuk proyek-proyek investasi terumbu karang yang positif.
  • Episode 5: Susan GardnerDirektur Divisi Ekosistem, Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Catatan untuk editor

Tentang Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa adalah suara global terkemuka tentang lingkungan. Ini memberikan kepemimpinan dan mendorong kemitraan dalam merawat lingkungan dengan menginspirasi, menginformasikan dan memungkinkan bangsa dan masyarakat untuk meningkatkan kualitas hidup mereka tanpa mengorbankan kualitas generasi mendatang.

Tentang GFI

Itu Institut Keuangan Hijau Ini didirikan pada tahun 2019 sebagai tanggapan langsung terhadap rekomendasi kebijakan utama yang dibuat oleh Kelompok Kerja Keuangan Hijau yang dipimpin industri kepada pemerintah Inggris pada Maret 2018. Misi kami adalah untuk mempercepat transisi menuju ekonomi yang bersih, tangguh, dan ramah lingkungan dengan menyalurkan modal dengan kecepatan dan skala menuju hasil ekonomi riil yang akan menciptakan lapangan kerja dan meningkatkan kesejahteraan bagi semua.

READ  Meningkatnya permintaan mobil listrik mendorong perekonomian Indonesia - Opini

Untuk informasi lebih lanjut silahkan hubungi:

Aurelia Blaine, Unit Pendanaan Iklim dari Program Lingkungan PBB
Tim Le Couillard, SEC Newgate
Keisha Rukiker, Kepala Divisi Berita dan Media, Program Lingkungan PBB