POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lena Dunham berbicara tentang film baru “Treasure” dan “Renaissance Girls.”

Lena Dunham berbicara tentang film baru “Treasure” dan “Renaissance Girls.”

Ketika Lena Dunham pertama kali membaca skenario “Treasure” karya Julia von Heinz, hal itu terlintas di benaknya.

Nenek pencipta “Girls” telah meninggal pada usia 96 tahun, dan Dunham mendapati dirinya banyak memikirkan tentang warisannya. “Treasure” didasarkan pada novel “Too Many Men” tahun 1999 karya Lily Britt, dan mengikuti Ruth (Dunham), seorang jurnalis yang melakukan perjalanan ke Polandia bersama ayahnya yang selamat dari Holocaust (Stephen Fry) untuk menghadapi masa lalu tragis keluarga mereka. Dunham tidak hanya setuju untuk membintangi film tersebut, tetapi perusahaan produksinya, Good Thing Going, juga menandatangani kontrak.

Dunham dan mitra produksinya, Michael B. Keluarga Cohen adalah seorang Yahudi dan menganggap kisah ini “sangat relevan bagi setiap keluarga kami,” kata Dunham. beragam Di Festival Film Berlin, tempat “Treasure” tayang perdana pada Sabtu malam.

“Kami berdua saling berpandangan setelah membaca naskahnya dan berkata, 'Ini adalah sesuatu yang dengan bangga kami sampaikan kepada anak-anak kami tentang buatan kami.' “Ini adalah sesuatu yang dengan bangga kami sampaikan kepada kakek-nenek kami,” kata Dunham. “Nenek Michael sudah melihatnya, dan saya berpikir, 'Jika Nan menyukainya, itu sudah cukup bagi saya.'” Dia memberikan ulasan teks yang bagus dan saya berkata, “Bisakah Nan mengirim pesan?”

“Mungkin 'Girls' tidak dimaksudkan untuk Nan,” sela Cohen saat Dunham tertawa.

“Itu menarik karena nenek saya menghadiri pemutaran perdana Girls di Musim 1, dan menurut saya dia tidak menyukainya,” kenang Dunham. “Menurutku dia bersemangat karena dia berpikir, 'Wow, Lena memakai banyak gaun yang indah.' Tapi aku suka memikirkannya. [‘Treasure’] Salah satunya adalah dia [would enjoy] …Sangat istimewa dan emosional untuk menunjukkannya kepada anggota keluarga saya yang masih ada.

READ  Apakah Spider Nugent mati? Griff dari Coronation Street membalas dendam

Di bawah ini, Dunham membahas waktu pembuatan “Treasure”, kebangkitan “Girls” baru-baru ini, dan apa yang diharapkan dari acara Netflix barunya.

Ceritakan sedikit tentang bekerja dengan Fry. Bagaimana Anda menjalin ikatan ayah-anak perempuan?

Saat aku mengirimkan foto pertama kami bersama dalam kostum kepada ibuku, dia berkata, “Ya Tuhan, aku merasa sekarang kami tahu siapa ayahmu yang sebenarnya.” Dia juga merupakan ikon budaya gay dari negara lain. Namun siapa tahu hal itu bisa saja terjadi!

Sejujurnya, kami tidak punya banyak waktu persiapan bersama. Stephen sedang belajar bahasa Polandia, dan itu sangat intens, dan saya berada di ruang penulis untuk pertunjukan yang saya lakukan sekarang. Kami bertemu sekali, lalu kami pergi ke Polandia. Namun menurut saya ada sesuatu dalam diri kami sebagai penutur asli bahasa Inggris di grup ini – kami hanya berbaur satu sama lain. Kami pada dasarnya berbicara dari pagi hingga malam setiap hari. Bahkan ada saat-saat ketika dia berkata, “Kamu harus matikan ponselmu,” dan dia marah kepadaku seperti yang dilakukan seorang ayah. Namun ada juga ikatan yang luar biasa ketika dua orang Yahudi pergi ke tempat-tempat ini. Hari pertama kami bersama adalah di pemakaman Yahudi terbesar di dunia di Polandia, yang berisi makam banyak anggota keluarga yang tidak selamat dan anggota keluarga yang selamat. Setelah itu, kemanapun kami pergi menyimpan lebih banyak petunjuk tentang bagian-bagian identitas kami yang tidak kami pahami. Jadi pengalaman ini menghubungkan Anda dengan sangat cepat.

Apakah Anda mengunjungi Polandia sebelum syuting “Treasure”?

Saya pernah mengunjungi Polandia ketika saya masih kuliah, dan itu adalah perjalanan untuk minum bersama teman-teman, bukan perjalanan untuk menemukan identitas saya. Faktanya, pada saat itu saya bahkan tidak tahu – nenek saya selalu mengatakan kami orang Hongaria, padahal sebenarnya Hongaria adalah satu-satunya tempat tinggal anggota keluarga kami yang masih hidup. Semua anggota keluarga kami, termasuk nenek buyut saya, sebenarnya berasal dari Polandia, sekitar 15 mil dari tempat kami syuting. Jadi dalam perjalanan ini, ada resonansi yang benar-benar baru – dan dalam perjalanan ini saya juga seorang dewasa yang sadar dan berfungsi, yang tertarik untuk memetabolisme pengalaman-pengalaman ini.

READ  Peti mati Ratu Elizabeth tiba di Istana Edinburgh. Raja Charles terbang ke Skotlandia untuk bergabung dengan prosesi

Mustahil untuk melebih-lebihkan betapa kuatnya hal tersebut, terutama pergi ke Auschwitz, untuk merasakan tempat tersebut, untuk memahami bahwa ada juga kota yang dihuni oleh orang-orang yang hidup di sekitar sejarah tersebut. Kami menganggapnya sebagai jalan yang menakutkan, padahal kenyataannya ada jalan yang menakutkan yang dikelilingi oleh orang-orang yang terus menjalani kehidupan mereka. Menurut saya film paling penting yang dirilis tahun ini adalah “The Zone of Interest” — film tersebut diambil kurang dari empat mil dari tempat kami berada dan kami memiliki banyak kru yang sama. Jadi sangat keren bagi saya untuk menontonnya dan memahaminya, sementara semua hal yang mengganggu karakter Steven sedang terjadi, ada kenyataan lain dari orang-orang yang hidup dan diabaikan begitu saja. Ada hikmah yang dapat kita petik dari hal ini, yaitu kita tidak boleh terus-terusan memalingkan wajah ketika melihat perbuatan salah. Kita harus tetap waspada dalam menjunjung tinggi kemanusiaan kita.

harta karun

Stephen Fry dan Lena Dunham dalam film “Treasure.”

Disengaja atau tidak, ini tentu saja merupakan film yang sangat tepat waktu dengan konflik yang sedang terjadi di Timur Tengah. Apa yang Anda harap orang-orang ambil darinya?

Aneh, karena Julia sudah mencoba membuat film ini selama lebih dari satu dekade. Namun harapan saya adalah bahwa hal ini akan memaksa kita untuk melihat peristiwa mengerikan ini dengan cara yang mendalam sehingga meneruskan misi kita untuk tidak membiarkan hal seperti ini terjadi lagi – terhadap orang-orang Yahudi, atau terhadap siapa pun. Hal yang saya suka tentang mendongeng adalah ketika Anda mempelajari kisah seseorang, traumanya, dan kebenarannya, mustahil untuk tidak berempati dengannya. Hal yang sama terjadi ketika mereka mengatakan sebagian besar orang Amerika mengira mereka tidak mengenal seorang transgender, namun begitu mereka mengenalnya, persepsi mereka tentang hal itu mungkin berubah. Jadi saya berharap film ini dapat menjangkau orang-orang yang mungkin memiliki persepsi menyimpang tentang apa artinya menjadi orang Yahudi, dan saya juga berharap film ini dapat memberikan pesan yang kuat untuk menentang segala bentuk rasisme, xenofobia, atau kebencian.

Saya harus bertanya tentang serial Netflix mendatang, “Too Much,” yang dibintangi Megan Stalter dan Will Sharp. Sebagai seseorang yang pindah dari AS ke London setelah putus cinta, seperti plot serialnya, saya sangat bersemangat. Apa yang bisa diharapkan penggemar?

Anda benar-benar adalah audiens target kami. Kami menargetkan gadis-gadis yang pindah secara geografis setelah putus cinta. Kami syuting selama tiga minggu dan itu adalah pengalaman yang luar biasa. Maksudku, Megan Stalter menyenangkan dan menghibur dan Will Sharp benar-benar jenius dan kami memiliki pemeran luar biasa yang akan segera kami umumkan. Saya yakin Anda telah menyaksikan fakta bahwa orang Inggris dan Amerika berbicara dalam bahasa yang sama, namun ada banyak kesenjangan yang cukup aneh dalam cara kita mendefinisikan diri kita sendiri. Dan juga, saya menyukai wanita yang berada dalam krisis untuk mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan dengan cara yang baik. Inilah yang akan kami capai dalam presentasi ini. Juga, berbicara tentang saat ini di dunia, saya mencoba untuk membuat sesuatu yang menawan dan membangkitkan semangat dan semoga tetap tegang dan berwawasan luas dan semua adegan nakal yang biasa orang-orang lakukan dari saya, tetapi dengan semacam pesan cinta yang mendasari dan membangkitkan semangat. dan harapan.

Sepertinya semua orang menonton ulang “Girls” tahun ini. Apa artinya bagi Anda bahwa orang-orang masih menyukai acara tersebut?

Ini gila dan brutal dan bukan sesuatu yang saya harapkan. Saya dan kru, ketika kami menerima meme lucu dari seseorang, kami membagikannya. Saya akan berusia 38 pada bulan Mei. Saya mulai menulis acara ini ketika saya berusia 23 tahun. Dan saya merasa, “Jika saya menjadi pilot, pengalaman hidup yang luar biasa.” Jadi faktanya ada seseorang – maksud saya orang-orang masih menonton acara yang keluar sebelum Instagram ditemukan?! Karena kecerobohan? Jadi bagi siapa pun yang memimpin kebangkitan: Saya melihat mashup TikTok Anda. Saya merasa bersyukur kepada mereka, padahal saya tidak mahir secara teknologi dan tidak terlalu menguasai Instagram. Saya menerima, merasakan dan menghargai cinta itu begitu banyak.

Apakah Anda melihat klip Marnie (Allison Williams) menyanyikan “Fast Car” di musim terakhir muncul kembali setelah penampilan Tracy Chapman di Grammy?

Saya suka Alison terus berkata ketika kami sedang syuting “Girls,” “Ya Tuhan, apakah kamu benar-benar akan membuatku menyanyikan ini?” Ini sangat memalukan.” Dan saya berpikir, “Ini bukan masalah besar.” Dan hal-hal itulah yang akan menjadi meme selama 20 tahun ke depan. Jadi maafkan saya, Allison.

Seperti lagu “Stronger” karya Kanye West yang dibawakan Marnie.

Saya akan memberikan penghargaan padanya atas beberapa perubahan liriknya. Kami sangat berterima kasih kepada Alison.

Wawancara ini telah diedit dan diringkas untuk kejelasan.