POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Legenda Penemu Teknologi Jenius

Praktis merupakan penghinaan di Lembah Silikon untuk mengatakan bahwa seorang CEO terlalu cakap menjalankan perusahaan. Penemu, bukan manajer hebat, sering dipuja dalam teknologi.

Kami membayangkan para ilmuwan gila mewujudkan visi mereka tentang komputer pribadi pertama, perangkat lunak yang mengatur semua lokasi di dunia, dan mobil listrik yang keren. Mengubah ide menjadi bisnis yang layak dan bertahan lama adalah hal yang membosankan jika dibandingkan.

Bahwa perusahaan memberikan lebih banyak kekuatan kepada pelanggan bisnis atas penemu adalah ketakutan konstan di antara teknisi. Kecemasan bisa dimengerti. Inovasi sangat penting dan sulit untuk dipertahankan sekarang karena teknologi adalah industri yang sangat besar.

Tetapi penekanan pada kecerdikan seseorang di atas semua kemampuan lainnya adalah ingatan selektif dari sejarah teknologi. Kemenangan seringkali merupakan hasil dari imajinasi yang dikombinasikan dengan kecerdasan bisnis yang obsesif. Steve Jobs dan Jeff Bezos dihormati karena imajinasi teknis mereka, tetapi juga karena keunggulan mereka dalam strategi bisnis, pemasaran, atau kemampuan untuk menyatukan orang-orang di belakang misi bersama.

Ide-ide hebat tidak pernah cukup dengan sendirinya. Pemimpin yang kuat juga membutuhkan pragmatisme dan keterampilan lain selain bermimpi. Dan cara teknologi menanamkan segalanya sekarang berarti bahwa legenda penemu teknologi yang jenius menghalangi kemajuan.

Saya telah memikirkan hal ini karena saya mulai membaca buku baru rekan saya Trip Michal, yang mengeksplorasi ketegangan antara kepala dan hati Apple dalam satu dekade sejak kematian Jobs.

CEO Apple Tim Cook adalah presiden – veteran detail manufaktur. Jony Ive adalah jantung dari jenius desain yang membantu Jobs membuat komputer menjadi menyenangkan dan membuat smartphone modern. Saya berhenti bekerja di Apple secara penuh pada tahun 2019, dan, kata Tripp, saya mengeluh tentang teknokrat dan “akuntan” yang menyedot Apple dari jiwanya.

READ  Temui Hoki 2022: Mason Nelson

Ini adalah menahan diri yang mana iklan muncul Secara berkala di kalangan teknolog dan investor yang mengatakan Apple telah kehilangan sentuhan dalam inovasi dan kreativitas produk. Ada tinju serupa Tentang Microsoft Di bawah kepemimpinan mantan CEO, Steve Ballmer, dan terkadang kami mendengar tentang Google yang dipimpin oleh Sundar Pichai dan Uber jarak Pendirinya, Travis Kalanick, mendapat tekanan untuk mengundurkan diri pada 2017. Ketakutannya adalah birokrat perusahaan mendapatkan keterampilan teknis dan hati.

Beberapa kekhawatiran ini normal di sekitar perusahaan karena mereka tumbuh secara eksponensial. Mungkin beberapa sentimen mencerminkan nostalgia saat penemuan teknologi adalah segalanya. Namun, ini adalah pembacaan selektif dari sejarah teknologi.

Penemu terkenal Silicon Valley seringkali adalah hati dan kepala. Jobs adalah seorang teknolog ulung, tetapi dia sering kali menjadi orang yang cerdas dan jenius untuk merek tersebut. Amazon adalah cerminan dari ide-ide kreatif Bezos dan keinginan finansialnya. Bill Gates dan Mark Zuckerberg adalah ahli strategi bisnis yang lebih kompetitif daripada dalang pengkodean perangkat lunak. Elon Musk adalah penemu hebat, tetapi SpaceX-nya adalah perusahaan yang hebat sebagian karena dia bekerja dengan mereka Pakar operasi termasuk Gwen Shotwell.

Keyakinan bahwa kreativitas adalah kemampuan terpenting dari ikon-ikon teknologi ini, katanya, “mengaburkan keahlian dasar yang membuat orang-orang ini luar biasa.” Margaret O’Maraseorang profesor di University of Washington yang meneliti sejarah perusahaan teknologi.

“Satu-satunya jenius adalah mitos yang kuat karena mengandung ukuran kebenaran,” katanya, tetapi dia juga mengabaikan keterampilan dan kerja sama lain yang diperlukan untuk mewujudkan ide. “Bahkan Thomas Edison memiliki banyak sekali orang di labnya,” kata O’Mara.

Buku Tripp menjelaskan bahwa Apple seperti yang kita kenal sekarang tidak akan ada tanpa Cook dan teknokrat lainnya. Mengembangkan iPhone adalah prestasi sekali seumur hidup, tetapi butuh geek seperti Cook untuk memastikan Apple dapat membuat ratusan juta salinan sempurna dari tahun ke tahun dan tidak berantakan.

READ  Saham China ditutup karena situasi COVID membaik di Shanghai, raksasa teknologi naik

Juga menjadi jelas bahwa keterampilan yang dibutuhkan untuk transformasi yang didorong oleh teknologi sedang berubah.

Teknologi tidak lagi terbatas pada penemuan gemerlap Hawa di dalam kotak kardus. Ini telah menjadi faktor yang memungkinkan untuk membayangkan kembali sistem seperti perawatan kesehatan, manufaktur, dan transportasi.

Tentunya membutuhkan seorang pemikir kreatif yang dapat merancang kode kecerdasan buatan, dunia maya, atau satelit yang mengirimkan layanan Internet ke Bumi. Tetapi dengan risiko muncul, itu juga membutuhkan rasa ingin tahu tentang kompleksitas orang dan dunia, kemampuan untuk menavigasi institusional dan inersia manusia, dan keterampilan persuasi untuk memanggil kemauan kolektif untuk berjuang untuk masa depan yang lebih cerah. Kemampuan untuk menciptakan diperlukan, tetapi tidak cukup.


  • Hari yang dramatis untuk Lyft dan Uber: Rekan saya Keelen Browning menulis bahwa Lyft mengecewakan investor dengan jumlah penumpang dan peringatan bahwa perusahaan mengalami kesulitan menarik cukup banyak pengemudi on-demand. Uber mengatakan tidak memiliki masalah seperti itu, tetapi harga saham kedua perusahaan turun hari ini. Kami akan terus mengikuti apa yang terjadi.

  • Bukan eksekutif pengkodean saya yang mengatakannya. Rekan saya Ron Lieber telah mengungkap kebenaran tentang seorang eksekutif di ZenLedger, sebuah perusahaan perangkat lunak, yang salah menggambarkan latar belakang akademis dan profesionalnya serta rekam jejak investasinya.

  • Mereka adalah penganut sejati tas Birkin di pasar gelap: pencukuran Dia menulis Tentang sekelompok orang di Reddit yang dapat membeli barang mewah tetapi berdedikasi untuk membeli versi palsu. Kelompok itu, RepLadies, “dicirikan oleh semacam ejekan terhadap barang dagangan asli dan keyakinan bahwa membeli replika adalah cara untuk menumbangkan sistem dan menempelkannya pada pria itu.” (Berlangganan mungkin diperlukan.)

Aktris Jane Fonda dan Lily Tomlin Bandingkan jumlah penghargaan profesional merekaDan itu memuaskan betapa menyenangkannya mereka menghabiskan waktu bersama.

READ  Massachusetts memberikan penghargaan SEAS $3 juta untuk penelitian teknologi yang dapat dikenakan | Berita

Kami ingin mendengar dari Anda. Beri tahu kami pendapat Anda tentang buletin ini dan apa lagi yang Anda ingin kami jelajahi. Anda dapat menghubungi kami di [email protected]

Jika Anda belum mendapatkan buletin ini di kotak masuk Anda, Silahkan daftar disini. Anda juga dapat membaca Melewati di kolom teknis.