POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Layanan Informasi Lanjutan: UKM AIS memupuk kolaborasi lintas industri dengan mitranya untuk mendorong ekonomi UKM Thailand demi pertumbuhan, kepercayaan, dan keberlanjutan

Layanan Informasi Lanjutan: UKM AIS memupuk kolaborasi lintas industri dengan mitranya untuk mendorong ekonomi UKM Thailand demi pertumbuhan, kepercayaan, dan keberlanjutan

Sejak Bisnis AIS mengumumkan strateginya untuk tahun 2023 dengan fokus pada penyediaan layanan digital dan solusi TI yang menginspirasi kepercayaan dalam menjawab tantangan pertumbuhan berkelanjutan bagi klien, di bawah konsep ‘Pertumbuhan, Kepercayaan, dan Keberlanjutan’, pelanggan perusahaan tunduk pada transformasi digital . Saat ini, perusahaan terus membangun kekuatannya dalam penggelaran infrastruktur digital, alat pemasaran, solusi IT, dan solusi smart grid, bermitra dengan aliansi dari berbagai industri untuk memastikan peluang pertumbuhan usaha kecil dan menengah sesuai dengan konsep AIS Strategi Ekonomi Ekosistem, Yang mencakup infrastruktur kecerdasan digital, kolaborasi lintas industri, sumber daya manusia, dan keberlanjutan.

Tanabong Etisakulchi, Chief Business Officer di AIS berkomentar, “UKM telah diidentifikasi sebagai salah satu sektor penting untuk pertumbuhan ekonomi nasional. Thailand kini memiliki lebih dari 3,18 juta UKM, menjadikannya salah satu penggerak ekonomi utama PDB Bagi negara, menghasilkan 34,2 % dari PDB nasional. Dengan demikian, mendorong kemampuan bisnis baru melalui transformasi digital akan memberi UKM senjata dan alat baru yang menciptakan peluang dan pertumbuhan berkelanjutan di masa depan.”

Menurut analisis, sebagian besar pengusaha UKM membutuhkan alat atau platform pemasaran digital, e-commerce, atau platform perdagangan online untuk memanfaatkan kemampuannya agar lebih fleksibel dan mengurangi biaya sambil memperluas outlet distribusi, basis pelanggan, dan akses ke segmen pasar baru. Dan. AIS Business memahami kebutuhan ini dan ingin menjadi pendorong utama yang mendukung pertumbuhan operator UKM di bawah strategi 7S sebagai berikut:

  • Layanan Seluler UKM AIS

  • Layanan Internet AIS UKM

  • Layanan pemasaran digital UKM AIS

  • AIS SME IT dan Solusi Digital

  • Layanan elektronik penuh AIS UKM

  • Keistimewaan Khusus AIS SME Memudahkan Bisnis Dengan Penawaran Hebat Dari AIS SME BIZ UP

  • Kemitraan strategis UKM AIS dengan mitra lokal dan internasional untuk mendukung operator

Selain itu, Bisnis AIS juga fokus untuk mendukung empat industri utama UKM yaitu perdagangan, manufaktur, jasa dan teknologi digital UKM AIS telah menyiapkan paket seluler untuk pedagang UKM online untuk menggunakan aplikasi Thung Ngern atau Tiktok dengan biaya lebih murah dan paket khusus untuk broadband tetap dengan CCTV.

Layanan terbaru “Yellow B2B2C e-marketplace”, kolaborasi lintas industri antara AIS dan Federation of Thai Industries (FTI). Platform pasar online B2B2C terbaru yang memungkinkan usaha kecil dan menengah untuk mengembangkan bisnis mereka baik B2B maupun B2C melaluinya www.kuning.co.th, di mana pelanggan dapat dengan mudah mencari produk dan layanan atau memposting permintaan produk atau layanannya (RFQ Pasar) sehingga penjual dapat langsung menawarkan harganya atau melakukan negosiasi bisnis melalui saluran obrolan. Ada juga seperangkat alat untuk memungkinkan pengguna melakukan bisnis dengan mudah dari mana saja. FTI juga ikut serta dalam layanan tersebut dengan memberikan paket khusus kepada anggotanya untuk layanan Yellow ini.

Dengan memberikan hak eksklusif AIS Serenade dan AIS Points kepada UKM, AIS menyediakan akses ke keuntungan yang tersedia bagi pelanggan UKM, termasuk program AIS SME BIZ UP yang memberikan pembaruan eksklusif tentang tren dan pengetahuan baru, diskon barang atau layanan bisnis dari mitra, di Misalnya, layanan yang diberikan oleh startup di bawah AIS, program StartUp untuk UKM tersedia dengan harga khusus, dengan diskon hingga 20% pada layanan pengiriman online Shippop, yang merupakan platform yang mendukung layanan transportasi untuk dikelola oleh UKM logistik atau dokumentasi secara umum Benar sesuai format dan jadwal yang dibutuhkan. Ada juga layanan dari Foodstory yang memungkinkan restoran mengelola informasi etalase, manajemen inventaris, dan sistem CRM yang dapat diakses oleh pemilik UKM dengan harga eksklusif.

“Kami percaya bahwa saat ini, UKM Thailand memiliki kekuatan untuk mengoperasikan bisnis mereka, yang bersama-sama merupakan mesin ekonomi utama bagi negara. Oleh karena itu, memiliki senjata dan teknologi yang tepat akan meningkatkan efisiensi operasi mereka. AIS ingin melakukannya menjadi pendamping yang andal yang mendukung UKM sepanjang pertumbuhannya untuk mencapai keberlanjutan bersama, dengan menerapkan digital dalam proses kerja mereka dan menyesuaikannya dengan bisnis mereka, yang akan memberi mereka potensi penuh untuk mendapatkan keunggulan kompetitif.”

READ  Taiwan dapat melihat 10.000 kasus COVID per hari pada akhir bulan