POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Lavrov menarik diri dari G20, mengatakan tidak perlu melakukan pembicaraan jika Barat berharap Ukraina menang

Lavrov menarik diri dari G20, mengatakan tidak perlu melakukan pembicaraan jika Barat berharap Ukraina menang

Sebuah sumber di negara-negara Eropa mengumumkan bahwa Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menarik diri dari pertemuan para menteri luar negeri G-20 di Indonesia pada hari Jumat, mengatakan kepada wartawan bahwa perdebatan Ukraina tetap di meja selama negara-negara Barat berharap untuk kemenangannya.

Setelah Lavrov meninggalkan ruang sesi tentang multilateralisme, Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken berbicara langsung dengan Rusia dan berkata: “Ukraina bukan negara Anda. Biji-bijiannya bukan biji-bijian Anda. Mengapa Anda menutup pelabuhan?”

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken menghadiri pertemuan G20 di pulau Bali, Indonesia, 8 Juli 2022 (Kyodo)

Kritik dari diplomat top Rusia dan Amerika datang ketika Moskow melanjutkan invasi ke negara tetangga, dan dengan Amerika Serikat, negara-negara Eropa dan Jepang memperketat sanksi ekonomi mereka terhadap Rusia.

Para menteri luar negeri G20 mengadakan diskusi tentang kelangkaan pangan dan energi serta kenaikan harga akibat perang Rusia terhadap Ukraina pada hari kedua pertemuan di pulau Bali, Indonesia.

Pada sesi multilateralisme, Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi mengatakan penting bagi masyarakat internasional untuk bersatu melawan “kekerasan” Rusia dan membuat Moskow “membayar harga yang mahal” atas tindakannya, menurut kementeriannya.

Hayashi juga dikutip mengatakan bahwa “banyak negara” selain Jepang “sangat mengutuk agresi Rusia terhadap Ukraina, mencatat bahwa tindakannya merusak fondasi tatanan internasional dan multilateralisme.”

Lavrov menarik diri dari G20, mengatakan tidak perlu melakukan pembicaraan jika Barat berharap Ukraina menang

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov menghadiri pertemuan G20 di pulau Bali, Indonesia, 8 Juli 2022 (Kyodo)

Bagi Lavrov, pertemuan G20 adalah kesempatan pertama untuk menghadiri acara multilateral yang menampilkan Blinkin dan menteri luar negeri lainnya dari G7 sejak invasi ke Ukraina dimulai pada akhir Februari, memperdalam perbedaan antara negara-negara Barat dan Rusia, serta China.

READ  Jepang Siap Membantu Eropa Dengan LNG

Dalam sebuah langkah yang mencerminkan perasaan buruk terhadap Rusia, foto bersama para menteri tidak diambil, menurut sumber yang mengetahui masalah tersebut.

Berbeda dengan pertemuan kepala keuangan G20 April di Washington dan beberapa konferensi internasional besar lainnya, delegasi G7 tidak berencana untuk meninggalkan ruangan saat Lavrov berbicara, menurut pejabat pemerintah AS dan Jepang.

Pada pertemuan para menteri keuangan dan gubernur bank sentral G20, delegasi AS, Kanada, dan Eropa mundur ketika pejabat Rusia, termasuk Menteri Keuangan Anton Siluanov yang benar-benar bergabung, hendak berbicara. Jepang tidak bergabung dengan inisiatif ini.

Sebagai protes terhadap agresi militer Rusia, diplomat top G7 memboikot makan malam Kamis malam, acara pertama dari pertemuan dua hari, menurut Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi.

Retno dapat mengeluarkan pernyataan ketika konferensi G20 berakhir, tetapi dokumen bersama sangat tidak mungkin mengingat ketegangan perang di Ukraina, menurut seorang pejabat Jepang.

“Tidak dapat disangkal bahwa dunia semakin sulit untuk duduk bersama,” kata Retno saat membuka diskusi.

“Tanggung jawab kami adalah untuk mengakhiri perang (di Ukraina) lebih cepat daripada nanti, dan untuk menyelesaikan perbedaan kami di meja perundingan, bukan di medan perang,” tambahnya, sambil menahan diri untuk tidak merebut Rusia.

G-20 – terdiri dari Kelompok Tujuh ditambah ekonomi yang tumbuh cepat – telah terpecah karena krisis Ukraina, dengan China, India dan Indonesia di antara negara-negara yang belum bergabung dalam tindakan hukuman yang dipimpin AS.

Kekhawatiran akan kekurangan pangan tumbuh di beberapa negara Afrika dan Timur Tengah yang bergantung pada ekspor biji-bijian dari Ukraina, produsen utama yang infrastruktur pertaniannya telah dihancurkan oleh serangan Rusia. Moskow juga telah menutup pelabuhan Laut Hitamnya, mencegah pengiriman hasil panen.

READ  Menteri Luar Negeri Saudi menerima mitranya dari India

G7 mengatakan Rusia bertanggung jawab atas krisis pangan, dengan alasan bahwa negara itu mempersenjatai persediaan makanan sambil mencoba menyalahkan krisis pada sanksi yang dijatuhkan Barat.

Salah satu agenda pertemuan G-20 adalah mencari cara untuk mencapai keseimbangan yang baik antara mengatasi perubahan iklim dan memastikan ketahanan energi.

Para menteri luar negeri Jepang, Korea Selatan dan Amerika Serikat berencana untuk mengadakan pertemuan trilateral di sela-sela pembicaraan G-20, dengan tujuan untuk mempererat kerja sama untuk menghadapi ancaman rudal dan nuklir Korea Utara.

Termasuk G-7 – Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang dan Amerika Serikat serta Uni Eropa – G-20 juga mencakup Argentina, Australia, Brasil, Cina, India, Indonesia, Meksiko, Rusia, Arab Saudi, Afrika Selatan, Korea Selatan dan Turki.


Cakupan Terkait:

G20 menghadapi tugas yang sulit untuk mengatasi perpecahan di tengah krisis Ukraina