POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Latihan perang bersama AS-Indonesia diperluas ke 14 negara saat ketegangan Indo-Pasifik meningkat

Latihan perang bersama AS-Indonesia diperluas ke 14 negara saat ketegangan Indo-Pasifik meningkat

Militer mengatakan pasukan dari Inggris, Australia, Jepang, Malaysia, Singapura, dan Kanada akan termasuk di antara mereka yang akan bergabung dalam latihan Garuda Shield 2022 mulai 1-14 Agustus. Ia menambahkan bahwa latihan perang edisi ke-16 akan mencakup latihan tembakan langsung, operasi khusus dan komponen penerbangan, di antara disiplin ilmu lainnya.

Perluasan latihan itu dilakukan pada saat ketegangan di kawasan itu, dengan para analis mengatakan langkah itu menunjukkan bahwa Indonesia telah bergerak lebih dekat ke Amerika Serikat daripada China dalam kerja sama militer.

Tahun lalu, dua divisi Angkatan Darat AS – sekitar 1.000 tentara – ditambah rekan-rekan Indonesia mereka ambil bagian dalam Garuda Shield dalam apa yang militer AS gambarkan sebagai versi terbesar dari latihan perang hingga saat ini.

“Latihan bersama Garuda Shield selama dua minggu terus memperkuat kemitraan pertahanan utama antara Amerika Serikat dan Indonesia dan meningkatkan kerja sama dalam mendukung kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” kata pernyataan militer AS sebelum latihan tahun lalu.

Indonesia tidak memberikan perkiraan jumlah pasukan dari masing-masing 14 negara yang akan mengikuti Garuda Shield tahun ini.

Tidak ada komentar langsung dari militer AS dan kedutaan AS di Jakarta tentang latihan tersebut.

Sengketa Laut Cina Selatan

Indonesia terletak di pinggiran selatan Laut Cina Selatan, yang telah menjadi sarang kegiatan militer selama beberapa tahun terakhir karena Cina telah berkemah di pulau-pulau yang disengketakan di sana, dan Amerika Serikat dan mitranya telah menentang klaim ini.
Pada bulan Maret, Global Times yang dikelola pemerintah China menuduh Laksamana AS John Aquilino, kepala Komando Indo-Pasifik AS, mencoba meniru krisis Ukraina di kawasan Asia-Pasifik, mengumpulkan sekutu, mitra, dan negara-negara lain di kawasan itu. untuk menghadapi Cina.

Komentar Global Times muncul setelah Aquilino membawa wartawan dalam perjalanan di atas Laut Cina Selatan untuk menyoroti militerisasi Beijing atas pulau-pulau yang disengketakan.

Analis mengatakan Indonesia telah lama berusaha untuk tidak memihak dalam perselisihan AS-China di Laut China Selatan.
Tetapi mereka mencatat bahwa pada tahun lalu Beijing telah tegas dalam mendorong klaimnya di dekat Kepulauan Natuna di daerah di dalam zona ekonomi eksklusif Indonesia tetapi juga di dalam “garis sembilan titik” China, di mana Beijing mengklaim kendali hampir semua wilayah selatan. . Laut Cina.
Kolonel Frija Winas Enkiriwang, Komandan Distrik Militer Jakarta Utara dan dosen di Universitas Pertahanan Indonesia, mengatakan perilaku China saat ini meningkatkan risiko konflik di kawasan karena negara-negara memperkuat kehadiran militer mereka, termasuk Indonesia, yang telah memperkuat kekuatannya di sekitar Natuna. Wortel.

Colin Koh, Peneliti di School of S.

READ  Bisakah Brasil dan Argentina memuaskan rasa lapar India akan minyak nabati? | Berita Bisnis dan Ekonomi

Indonesia “mungkin menghindari diplomasi megafon dan menghadapi … China tentang masalah Laut China Selatan, tetapi akan mengambil tindakan yang secara halus menandakan Beijing—dan, memulangkan audiens domestik—keinginannya untuk melindungi kepentingan nasionalnya,” kata Koh.

Dia menggambarkan perluasan latihan perang Perisai Garuda sebagai “sangat penting” karena “Indonesia selalu berhati-hati dalam menunjukkan sensitivitas seputar masalah Laut China Selatan” dan hubungannya dengan Amerika Serikat dan China.

“Jelas bahwa Indonesia ingin terlibat dalam keseimbangan eksternal di Laut Cina Selatan, sambil menggunakan ini sebagai platform untuk memproyeksikan kedudukan dan pengaruhnya dalam hal diplomasi pertahanan multilateral,” kata Koh.

Freijja mencatat bahwa Indonesia dan China melakukan latihan militer bersama yang disebut “pisau tajam”, tetapi pengulangan terakhir dari latihan itu adalah pada tahun 2014.

Sekarang, katanya, dalam hal kerja sama militer, jelas bahwa Indonesia lebih dekat dengan Amerika Serikat daripada China.

Freija juga mengatakan bahwa Indonesia telah lama menjalin hubungan militer yang erat dengan Jepang dan Australia, sehingga masuknya Indonesia ke dalam Garuda Shield 2022 bukanlah hal yang mengejutkan.

Namun dia mengatakan, karena Jepang dan Australia, seperti Amerika Serikat, sangat kritis terhadap tindakan China di Laut China Selatan, berita tentang latihan Agustus diperkirakan akan diterima “tidak nyaman” di Beijing.