POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Latihan angkatan laut multilateral Komodo kembali > Komando Indo-Pasifik AS > 2015

Latihan angkatan laut multilateral Komodo kembali > Komando Indo-Pasifik AS > 2015


Makassar, Indonesia – Angkatan Laut AS bergabung dengan 20 Navy SEAL dari seluruh dunia dalam kembalinya Latihan Angkatan Laut Multilateral Komodo (MNEK) di dan sekitar Makassar, Sulawesi Selatan, Indonesia pada 4-8 Juni.

Latihan tersebut memungkinkan banyak pertukaran yang mendukung kerja sama multilateral di lingkungan laut melintasi samudra Hindia dan Pasifik.

Dalam acara tersebut, Wakil Laksamana Carl Thomas, Komandan Armada Ketujuh Amerika Serikat, berbicara tentang pentingnya hubungan dan kerja sama untuk dapat memberikan bantuan kemanusiaan dan bantuan bencana.

Upaya bantuan multilateral tidak terjadi begitu saja. Ini dikembangkan melalui pelatihan, pertukaran, konferensi dan dialog. Selama upaya seperti Komodo, hubungan antar angkatan laut dibentuk sedemikian rupa sehingga ikatan kita menahan tekanan pada saat kesulitan — kapan pun dan di mana pun itu mungkin terjadi, “kata Thomas. “Salah satu tugas utama Angkatan Laut AS adalah memastikan bahwa jalur laut ini tetap ada. bebas dan terbuka, dan itu terus menghubungkan negara-negara dan berfungsi sebagai sumber kehidupan ekonomi global yang dinamis… saluran yang melaluinya bantuan penyelamat nyawa dikirimkan ke lokasi-lokasi terpencil dan seringkali sulit dijangkau.”

Berasal sebagai rangkaian latihan dua tahunan pada tahun 2014, Komodo 2023 akan menjadi iterasi pertama sejak 2018 karena pandemi COVID-19. Tema MNEK tahun ini adalah “Partnership to Recover and Rise Stronger”. Dalam topik ini, TNI AL mengajak negara-negara peserta untuk bekerja sama berkontribusi dalam menanggapi masalah kemanusiaan dan mengatasi potensi bencana alam di kawasan.

“Komodo 2023 adalah tempat yang tepat untuk membangun hubungan jangka panjang kita dengan Indonesia dengan memperkuat upaya koordinasi, memperkuat kemitraan, dan memperdalam kerja sama,” kata Kapten Tim Labins, Commodore, Destroyer Squadron (DESRON). Untuk berpartisipasi dalam peluang jaringan yang dinamis ini dengan banyak teman dan mitra kami di wilayah ini.”

READ  Kemitraan ekonomi antara Indonesia dan UEA untuk meningkatkan ekspor ke Timur Tengah

MNEK 2023 unik dibandingkan dengan latihan angkatan laut multilateral lainnya di kawasan ini karena menekankan aspek latihan non-tempur di tingkat operasional. Latihan tersebut mencakup fase pantai dengan program kerja teknik sipil dan medis, simposium keamanan maritim internasional, penjangkauan masyarakat, partisipasi olahraga militer, dan tinjauan armada internasional.

Personel Angkatan Laut AS dari DESRON 7, kapal tempur pesisir kelas Independence USS Manchester (LCS 14) dengan MH-60R Seahawk terpasang, berpartisipasi dalam latihan tersebut.

“Kesiapan dan kerja sama adalah prioritas utama di wilayah ini,” kata komandan tersebut. Colin Moore, Komandan, Manchester, “Latihan ini memungkinkan para Pelaut kami menunjukkan keterampilan mereka saat kami bekerja dengan angkatan laut di seluruh wilayah.”

Manchester, bagian dari DESRON 7, sedang dalam penyebaran bergilir, dan beroperasi di area operasi Armada Ketujuh AS.

Sebagai DESRON Angkatan Laut AS yang ditempatkan di garis depan di Asia Tenggara, DESRON 7 berfungsi sebagai komandan taktis dan operasional utama untuk kapal tempur pesisir yang dikerahkan secara bergilir ke Singapura, pemimpin Grup Serangan Laut 7 Angkatan Laut, dan membangun kemitraan melalui latihan dan latihan militer . Bentrokan militer.

Armada Ketujuh Amerika Serikat adalah armada bernomor terbesar Angkatan Laut Amerika Serikat, yang secara rutin berinteraksi dan bekerja sama dengan sekutu dan mitra dalam mempertahankan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka.