POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Larangan ekspor nikel Indonesia: buruk bagi dirinya sendiri dan ekonomi global

Larangan ekspor nikel Indonesia: buruk bagi dirinya sendiri dan ekonomi global

Kekacauan di London Metal Exchange telah mendorong komoditas rendah menjadi sorotan. Untuk pertama kalinya, harga nikel melonjak di atas $100.000 per metrik ton pada 8 Maret, mendorong London Metal Exchange untuk menghentikan perdagangan nikel selama seminggu.

Sampai saat ini, nikel Rusia merupakan sepersepuluh dari pasokan dunia. Namun Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia dan sudah menjadi produsen terbesar. Sekarang nikel Rusia menghadapi sanksi, Indonesia mungkin mendapat angin kencang karena pembeli bersaing untuk mendapatkan sumber daya yang langka. Sayangnya bagi orang Indonesia, pemerintah mereka melarang ekspor nikel.

Nikel merupakan salah satu input utama untuk stainless steel dan untuk alternatif energi fosil seperti baterai lithium-ion. Bahkan sebelum invasi Presiden Rusia Vladimir Putin membuat pasar tidak seimbang, permintaan nikel meningkat tajam. Menurut laporan tahunan terbaru Nornickel, konsumsi nikel global telah meningkat dari hanya di bawah 1,3 juta metrik ton pada 2009 menjadi lebih dari 2,4 juta metrik ton pada 2020.

Mengapa melarang ekspor? Sejalan dengan UU Pertambangan 2009, Presiden Indonesia Joko Widodo menginginkan agar perusahaan mengolah nikel di Indonesia, tidak hanya menambang bijihnya dan mengirimkannya ke penawar tertinggi di luar negeri. Dia melihat industrialisasi sebagai kunci pertumbuhan ekonomi, mencatat “Jika kita mengubahnya [raw materials] Pada barang jadi, nilai tambah bisa sepuluh kali lipat.”

Analisis Isabel Huber untuk Pusat Kajian Strategis dan Internasional menunjukkan bahwa ini mungkin merupakan strategi yang berhasil bagi Indonesia. Dalam jangka pendek, larangan tersebut akan merugikan pendapatan ekspor Indonesia, pekerjaan dan pendapatan pemerintah. Tapi Indonesia bertaruh bahwa itu akan menarik investasi dalam pengolahan nikel yang akan membuahkan hasil dalam jangka panjang.

READ  Ketimpangan kekayaan adalah pendorong utama perdagangan global satwa liar

Mengutip investasi pengolahan nikel senilai $30 miliar dan komitmen dari perusahaan China, Huber mengatakan larangan ekspor menempatkan Indonesia “di jalur yang benar” untuk mengembangkan rantai pasokan terintegrasi untuk baterai mobil listrik. Bahkan, didukung oleh keberhasilan kebijakan nikel, Indonesia kini berencana untuk melarang ekspor emas, tembaga, dan bauksit.

Tetapi revolusi nikel saat ini menunjukkan kelemahan dalam strategi ini. Perekonomian nikel Indonesia, yang sekarang terkait dengan segelintir perusahaan China, terisolasi dari pelanggan potensial yang, jika bukan karena larangan, akan bersaing satu sama lain untuk mendapatkan nikel Indonesia.

Intinya, pemerintah membuat nikel Indonesia terlarang bagi penawar tertinggi, membatasi kemampuan pemasok untuk memperkaya orang Indonesia.

Hanya sebagian kecil dari semua pembeli nikel global yang mau berinvestasi di Indonesia. Perusahaan yang paling bersedia untuk menempatkan saham di Indonesia adalah Tsingshan Holding Group – sebuah perusahaan di jantung pembukaan Sabuk dan Jalan China di wilayah tersebut dan, kebetulan, penerima manfaat utama dari penghentian perdagangan di London Metal Exchange.

Hubungan dengan Tsingshan dan perusahaan lain seperti itu akan membawa beberapa manfaat bagi perekonomian Indonesia. Tapi itu juga akan membuat Indonesia rentan secara geopolitik. Mengandalkan tautan Sabuk dan Jalan yang eksklusif, daripada menjangkau kumpulan pembeli di pasar global terbuka, akan melemahkan tangan Indonesia karena China mengancam kedaulatan teritorialnya di laut.

Selain itu, larangan ekspor membuatnya ilegal untuk mengirim bijih ke luar negeri, tetapi tidak sepenuhnya menghilangkan aktivitas tersebut. Larangan membiakkan penyelundupan, dan sebenarnya, Penjaga Pantai Indonesia akan meningkatkan patroli anti-penyelundupan di tengah kenaikan harga untuk menangkap kapal yang mencari tingkat global yang tinggi. Situasi ini merupakan pemborosan sumber daya penegakan hukum dan merusak kepercayaan publik.

READ  Pengaruh The Fed, Iran dan Israel, perekonomian Indonesia penuh tantangan

Teori yang mendorong Indonesia beroperasi sesuai dengan teori bahwa pemerintahnya dapat menghasilkan hasil perdagangan yang lebih tinggi daripada perdagangan bebas dan persaingan. Pendukung teori ini sering mengutip contoh dari Korea Selatan dan Taiwan.

Tetapi seperti yang ditunjukkan oleh profesor ekonomi Universitas Columbia Arvind Panajaria dalam bukunya Perdagangan Bebas dan Kemakmuran: Bagaimana Keterbukaan Membantu Negara Berkembang Tumbuh Lebih Kaya dan Memerangi Kemiskinan, teori ini paling tidak goyah. Keajaiban kemakmuran yang dicapai oleh Korea Selatan dan Taiwan terjadi bukan karena kebijakan industri mereka. Padahal, menurut Bapak Panajaria, negara berkembang seperti Indonesia bisa lebih mempercepat kemakmuran dengan merangkul perdagangan bebas dan terbuka.

Dengan populasi lebih dari 270 juta dan terletak di jantung Asia Tenggara yang dinamis, Indonesia siap untuk keajaiban ekonominya sendiri – yang tentunya bisa mengungguli Korea Selatan. Namun, beban perdagangan mempersempit jalan kesuksesan Indonesia. Dengan menghapus larangan ekspor nikel (dan rencana larangan ekspor barang lain), pemerintahan Jokowi akan membuat masyarakat Indonesia dan ekonomi global menjadi lebih baik.

• Jordan McGillis adalah wakil direktur kebijakan di Energy Research Institute. Anthony B. Kim adalah peneliti kebebasan ekonomi dan direktur keterlibatan global di Margaret Thatcher Centre for Freedom di Heritage Foundation.