POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan Forum Kebijakan Global Menyerukan Membentuk Kembali Pluralisme |  Berita |  Pusat Pengetahuan SDG

Laporan Forum Kebijakan Global Menyerukan Membentuk Kembali Pluralisme | Berita | Pusat Pengetahuan SDG

Forum Kebijakan Global Eropa, bersama dengan para mitra, telah menerbitkan serangkaian enam artikel yang mengidentifikasi kelemahan dalam arsitektur multilateral saat ini dan membuat rekomendasi tentang cara memperkuat struktur, kebijakan, dan pendekatan demokrasi multilateral. Laporan tersebut menyerukan “perubahan mendasar dan sistemik” dalam tata kelola dan pola pikir untuk meningkatkan kerja sama multilateral guna menyelesaikan berbagai krisis dunia.

Laporan tersebut, Spotlight on Global Pluralism: Perspectives on the Future of International Cooperation in Times of Multiple Crisis, menyoroti rekomendasi dan pesan utama dari organisasi masyarakat sipil, serikat pekerja dan peneliti, yang berkontribusi pada “wacana tentang masa depan pluralisme”. Ini berusaha untuk memperkaya diskusi menuju KTT Masa Depan pada tahun 2024 dan, berdasarkan agenda bersama Sekretaris Jenderal PBB, menyoroti beberapa bidang utama.

Sehubungan dengan perdamaian dan keamanan bersama, laporan tersebut merekomendasikan langkah-langkah untuk memperkuat arsitektur perdamaian global, mencapai pencapaian perdamaian baru melalui perlucutan senjata dan pembangunan, merevitalisasi pengurangan dan perlucutan senjata nuklir, dan mengatasi teknologi militer baru dan senjata luar angkasa.

Dia merekomendasikan untuk mengadopsi kontrak sosial baru dengan tujuan memastikan pekerjaan yang layak dan ramah iklim dengan transisi yang adil, hak untuk semua pekerja, upah hidup minimum dan kebijakan upah yang setara, perlindungan sosial universal, kesetaraan, dan inklusi.

Sehubungan dengan tata kelola keuangan global, laporan tersebut menyerukan reformasi struktur utang global melalui beberapa langkah termasuk:

  • proses restrukturisasi utang dalam kerangka multilateral;
  • penangguhan pembayaran utang secara otomatis;
  • penilaian komprehensif terhadap kesinambungan utang; Dan
  • Pendekatan yang mengikat untuk setiap proses remediasi utang.

Laporan itu juga: mengeksplorasi Prinsip Maastricht tentang Hak Asasi Manusia untuk Generasi Mendatang. menjadikan Global Digital Compact, yang diusulkan dalam Agenda Bersama kita, sebagai “pilar fundamental multilateralisme masa depan”; Ini mengangkat kasus untuk partisipasi yang berarti dari pemerintah lokal dan regional dan serikat pekerja layanan publik dalam sistem multilateral di masa depan.

READ  Korea Selatan menandatangani kesepakatan untuk memberikan perlindungan yang lebih baik bagi pelaut Indonesia

Forum Kebijakan Global Eropa menerbitkan laporan dengan dukungan dari Friedrich-Ebert-Stiftung Jenewa dan kontribusi dari Jaringan Informasi dan Tindakan Prioritas Pangan, Aliansi Global untuk Hak Alam (GARN), Teknologi Informasi untuk Perubahan, Konfederasi Serikat Pekerja Internasional ( ITUC), dan Jaringan Keadilan Pajak. Afrika, dan United Cities and Local Governments (UCLG), di antara mitra lainnya. [Publication: Spotlight on Global Multilateralism: Perspectives on the Future of International Cooperation in Times of Multiple Crises] [Executive Summary] [Publication Landing Page] [Interactive Online Report]