POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Laporan baru |  Membawa Asia ke Net Zero: Mengukur Aksi Iklim di Asia

Laporan baru | Membawa Asia ke Net Zero: Mengukur Aksi Iklim di Asia

Washington DC; 18 September 2023 – Sebagai sumber lebih dari separuh emisi global tahunan, Asia memainkan peran penting dalam menentukan apakah dunia mampu melakukan mitigasi dampak terburuk perubahan iklim. Dengan semakin dekatnya KTT Ambisi Iklim PBB pada tanggal 20 September, dan hasil penilaian global pertama yang dijadwalkan pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP28) pada bulan Desember, tahun ini memberikan peluang kepemimpinan yang penting untuk mempercepat aksi iklim.

Sebelum pertemuan-pertemuan ini, sebuah laporan baru dikeluarkan atas nama Asian Community Policy Institute Komite Kebijakan Tingkat Tinggi untuk Membawa Asia Menuju Net Zero Laporan ini merupakan ukuran pertama dari kemajuan yang telah dicapai Asia dalam mencapai tujuan iklim baru-baru ini yang diumumkan oleh Sekretaris Jenderal PBB.

Membawa Asia ke Net Zero: Mengukur Aksi Iklim di Asia“Hal ini menunjukkan bagaimana perekonomian Asia beradaptasi terhadap target yang ditetapkan pada bulan Maret 2023 berdasarkan Agenda Percepatan Sekretaris Jenderal PBB, yang menguraikan tindakan yang diperlukan untuk mempercepat kemajuan dalam membatasi pemanasan global hingga mencapai target Perjanjian Paris sebesar 1,5°C. nol target Sesegera mungkin hingga tahun 2040 untuk negara maju dan tahun 2050 untuk negara berkembang.

Laporan tersebut menemukan demikian 16 Perekonomian Asia telah memiliki target net zero dalam undang-undang atau dokumen kebijakan yang selaras dengan agenda akselerator. Kelompok ini mencakup beberapa negara penghasil emisi terkemuka, termasuk Vietnam, Malaysia, dan Uni Emirat Arab, yang menjadi tuan rumah perundingan iklim COP28 tahun ini. Lebih dari tiga perempat emisi di Asia kini tercakup dalam target nol bersih (net zero) yang ditetapkan dalam strategi resmi jangka panjang Berdasarkan Perjanjian Paris.

Tetapi, Tidak ada negara maju di Asia yang mampu mencapai target net zero sebelum pertengahan abad ini Untuk menyelaraskan dengan agenda percepatan. Delapan target perekonomian masih tertinggal dibandingkan pada pertengahan abad ini, termasuk enam target yang menargetkan tahun 2060 (Tiongkok, Bahrain, india, Kazakhstan, Kuwait, dan Arab Saudi), Thailand (2065), dan India (2070). Untuk lebih Tiga belas negara belum mengusulkan target net zeroTermasuk Iran, Pakistan, dan Filipina.

Namun, analisis tersebut menunjukkan bahwa mengambil tindakan iklim yang lebih ambisius dan lebih cepat dapat meningkatkan pembangunan ekonomi dan sosial di Asia. Pemodelan yang sebelumnya dilakukan oleh Komite Kebijakan Tingkat Tinggi di Net Zero Asia mengidentifikasi hal ini Pencapaian emisi net-zero pada tahun 2050 dapat meningkatkan PDB di kawasan Asia-Pasifik hingga 6,3% di atas tingkat yang diproyeksikan. Dalam skenario dasar, sementara Menciptakan hingga 36,5 juta lapangan kerja tambahan pada tahun 2030an.

READ  Bangladesh menyerukan agar Rohingya dipulangkan di tengah meningkatnya perjalanan laut yang mematikan

Mengukur aksi iklim di Asia“Hal ini juga menyoroti kemajuan dan kesenjangan kritis pada sejumlah prioritas agenda percepatan di luar net zero, termasuk target pengurangan emisi, peningkatan energi ramah lingkungan, dan penghapusan bahan bakar fosil secara bertahap.

Di antara kelompok anggota G20 Asia dan penghasil emisi besar lainnya Secara keseluruhan, kedua hal tersebut menyumbang hampir setengah emisi global Sebagian besar emisi belum tercakup dalam target penurunan emisi absolut Dalam kontribusi yang ditentukan secara nasional berdasarkan Perjanjian Paris. Artinya Bahkan jika target negara-negara tersebut tercapai, emisi ini – yang berjumlah lebih dari 40% total emisi global – dapat terus meningkat hingga tahun 2030..

Badan ilmu iklim PBB telah menetapkan bahwa emisi gas rumah kaca global harus mencapai puncaknya pada tahun 2025 untuk memenuhi target 1,5°C dan 2°C yang ditetapkan dalam Perjanjian Paris.

Ringkasan temuan utama dari “Mengukur aksi iklim di Asia“Tercantum di bawah. Laporan ini melengkapi makalah panitia sebelumnya,”Asia mencapai titik nol bersih”, yang menyajikan model baru yang menunjukkan bahwa mengambil tindakan iklim yang lebih ambisius dan lebih cepat dapat meningkatkan pembangunan ekonomi dan sosial di wilayah tersebut. Analisis ini juga melengkapi laporan panel yang spesifik untuk suatu negara.India mencapai nol bersih“(Agustus 2022) dan”Indonesia mencapai nol bersih(Februari 2022).

***

Tentang Komisi Kebijakan Tingkat Tinggi untuk Mencapai Asia Menuju Net Zero

Diluncurkan pada bulan Mei 2022, Komisi Kebijakan Tingkat Tinggi untuk Emisi Nol Bersih Asia menyatukan berbagai kelompok pemimpin Asia dan global untuk segera mempercepat transisi Asia menuju nol emisi bersih melalui penelitian, analisis, dan keterlibatan. Mereka antara lain adalah mantan Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon dan mantan Presiden Kepulauan Marshall Hilda Heine. Asian Community Policy Institute berfungsi sebagai sekretariat komite. https://asiasociety.org/netzero

Kontak Media: Rebecca Davis | +1 212-288-6400 #1371 | [email protected]

Kontak Komite: Kate Logan | +1 215-962-8677 | [email protected]

***

“Mengukur Aksi Perubahan Iklim di Asia” – Temuan Utama

Laporan tersebut, Getting Asia to Net Zero: Benchmarking Asia’s Climate Performance, menguraikan bagaimana perekonomian Asia menyelaraskan aksi iklim dengan target yang ditetapkan dalam agenda percepatan yang diluncurkan oleh Sekretaris Jenderal PBB António Guterres pada bulan Maret 2023.

READ  Belt and Road di Asia Tenggara dipenuhi dengan janji-janji

Analisis ini berfokus terutama pada tindakan-tindakan yang dapat diambil oleh pemerintah tingkat nasional di Asia untuk mengurangi emisi GRK, termasuk mencapai net-zero emisi GRK dan melakukan mitigasi emisi dalam jangka pendek. Hasil penting meliputi:

Sasaran nol bersih:

  • 16 Negara-negara di Asia – namun tidak ada negara maju di kawasan ini – yang memiliki target net-zero dalam undang-undang atau dokumen kebijakan yang sejalan dengan Agenda Percepatan. Negara-negara berkembang dengan emisi signifikan yang telah menyelaraskan target mereka termasuk Malaysia, Uni Emirat Arab (yang menjadi tuan rumah perundingan iklim COP28 tahun ini), dan Vietnam.
  • Setidaknya 44 negara di Asia telah mengusulkan semacam target net zero. Namun, hanya tujuh dari negara-negara tersebut (Australia, Fiji, Jepang, Maladewa, Selandia Baru, Korea Selatan, dan Taiwan) yang telah menandatangani target mereka menjadi undang-undang, sementara 19 negara lainnya telah mewujudkan target mereka dalam dokumen kebijakan.
  • Tiga belas negara di Asia belum mengambil tindakan untuk mengadopsi target net zero. Kategori ini mencakup beberapa negara penghasil emisi terbesar, termasuk Iran, Pakistan, dan Filipina.
  • Target yang diadopsi oleh negara-negara penghasil emisi di Asia berkisar antara tahun 2030 hingga tahun 2070. Meskipun sebagian besar target bertujuan untuk mencapai emisi karbon nol pada tahun 2050 atau lebih awal, terdapat delapan negara yang memiliki target yang belum sesuai dengan jadwal pertengahan abad ini, termasuk enam negara yang menargetkan tahun 2060 (Tiongkok). dan Bahrain). Indonesia, Kazakhstan, Kuwait, dan Arab Saudi), satu untuk tahun 2065 (Thailand), dan satu untuk tahun 2070 (India).
  • Ke-18 negara yang mengajukan strategi jangka panjang bertanggung jawab atas sebagian besar emisi tahunan Asia (77,6%), PDB (85,3%), dan jumlah penduduk (75,2%).

Target Kontribusi dan Penurunan Emisi yang Ditentukan Secara Nasional:

  • 11 negara-negara Asia yang merupakan anggota G20 atau yang emisi tahunannya termasuk dalam 20 negara penghasil emisi terbesar di dunia dianalisis sebagai “penghasil emisi besar”. Emisinya mewakili 85,6% emisi di Asia, yang setara dengan kurang dari setengah (46,5%) emisi global. Jumlah tersebut juga mencakup 87,8% PDB Asia dan 83,1% total populasi kawasan.
  • Tiga negara maju dalam kelompok “penghasil emisi besar” – Australia, Jepang, dan Korea Selatan – memenuhi kriteria agenda percepatan NDC ekonomi, dengan target absolut, dan mencakup seluruh gas rumah kaca.
  • Secara umum, negara-negara berkembang yang termasuk dalam kelompok “penghasil emisi besar” tidak memenuhi satu pun dari tiga kriteria dalam Agenda Percepatan NDC. Hal ini berarti terdapat kesenjangan kritis dalam pengendalian emisi antara kelompok negara yang mempunyai dampak signifikan terhadap emisi global.
  • Mengatasi berbagai tantangan yang dihadapi negara-negara berkembang – seperti kurangnya kapasitas untuk memantau gas selain karbon dioksida – dapat membantu negara-negara tersebut meningkatkan target mereka dan menutup kesenjangan penting dalam pengendalian emisi global.
READ  Hub suku cadang mobil ASEAN gesper di bawah wabah virus

energi bersih

  • Tiga puluh tiga negara di Asia telah memasukkan target kuantitatif untuk pembangkitan energi terbarukan dalam pemutakhiran terkini Kontribusi Nasional mereka. Sebanyak 20 negara lainnya telah mencapai target pembangkitan energi terbarukan, namun belum memasukkannya ke dalam kontribusi yang ditetapkan secara nasional.
  • Hanya sepuluh negara yang menetapkan target pembangkitan listrik net-zero. Kelompok ini dipimpin oleh Samoa, yang menetapkan target untuk mencapai 100% listrik terbarukan pada tahun 2025 dalam NDC yang diperbarui, serta Fiji, Tuvalu, dan Vanuatu, yang semuanya memasukkan target serupa untuk tahun 2030 dalam NDC mereka yang diperbarui.
  • Selandia Baru adalah satu-satunya negara maju di Asia yang menetapkan target pembangkitan listrik net-zero sejalan dengan agenda akselerator, dengan target yang ditujukan pada tahun 2035.

Bahan bakar fosil

  • Hanya satu negara – Selandia Baru – yang telah menyelaraskan komitmennya untuk menghentikan penggunaan pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2030 sesuai dengan tanggal yang ditetapkan dalam agenda akselerator. Namun, sejumlah yurisdiksi subnasional telah melakukan hal yang sama, termasuk wilayah lokal di Australia, Jepang, Filipina, Korea Selatan, dan Taiwan.
  • Lebih dari selusin negara telah mengambil tindakan untuk menghentikan proyek batubara baru dan/atau menghentikan penggunaan batubara secara bertahap, termasuk Indonesia, Malaysia, Filipina, Korea Selatan, Sri Lanka, dan Vietnam. Namun, banyak dari komitmen tersebut yang masih kurang jelas atau belum lengkap, seperti mengizinkan pembangkit listrik tenaga batu bara yang sudah direncanakan untuk melanjutkan konstruksi.
  • Enam negara mendukung seruan pemerintah mereka untuk merundingkan perjanjian non-proliferasi bahan bakar fosil, yang dipimpin oleh Vanuatu dan Tuvalu. Kedua negara ini juga telah bergabung dengan Aliansi Pasca-Migas sebagai anggota inti, dan Selandia Baru dan Fiji bergabung dalam kapasitas parsial.
  • Iran memimpin di kawasan ini dalam hal subsidi bahan bakar fosil, dan belanjanya dua kali lebih besar dibandingkan negara ketiga, Tiongkok. Arab Saudi menempati peringkat kedua, disusul Uni Emirat Arab dan Indonesia di peringkat lima besar.