POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Pembiayaan baru untuk membantu Indonesia mencapai sektor keuangan yang lebih dalam, efisien, dan tangguh

Laporan Bank Dunia mengatakan ekonomi Indonesia tumbuh pada 2021 meskipun COVID-19, akan meningkat pada 2022

Kebijakan fasilitatif, perluasan vaksinasi menjadi kunci momentum ekonomi

Jakarta, 16 Desember 2021 – , Bank Dunia mengatakan Kamis.

Proyeksi tersebut mengasumsikan bahwa Indonesia akan terhindar dari lonjakan COVID-19 lagi, mencapai cakupan vaksin 70 persen pada tahun 2022 di sebagian besar provinsi, dan mempertahankan kebijakan moneter dan fiskal yang akomodatif. Diasumsikan pula bahwa pertumbuhan perdagangan dunia dan harga komoditas akan menurun. Isu-isu tersebut dibahas secara rinci dalam laporan Prospek Ekonomi Indonesia terbaru yang dikeluarkan oleh Bank Dunia. Cakrawala hijau menuju pertumbuhan tinggi dan ekonomi rendah karbon.

“Delta Wave telah mengajari kami bahwa terus meningkatkan peluncuran, pengujian, dan penelusuran vaksin, serta memastikan kapasitas perawatan kritis yang memadai adalah salah satu cara terbaik untuk mempersiapkan varian Omicron dan varian COVID-19 lainnya,” Dia berkata Sato Kahkonen, Direktur Bank Dunia untuk Indonesia dan Timor Leste. “Selain respons kesehatan masyarakat yang kuat, penting juga bagi Indonesia untuk mempertahankan upaya reformasi struktural baru-baru ini. Ini akan mempercepat pertumbuhan bahkan ketika pihak berwenang mulai secara bertahap mengurangi dukungan ekonomi makro.”

Laporan itu mengatakan risiko penurunan prospek tetap tinggi di tengah ketidakpastian pandemi, kondisi keuangan global, dan efek mengerikan dari krisis.

Laporan tersebut merekomendasikan, untuk menjaga momentum ekonomi dan mencegah dampak pandemi meninggalkan bekas luka ekonomi dan sosial yang langgeng, pihak berwenang perlu fokus pada respons kebijakan yang meningkatkan investasi, mempercepat akumulasi modal manusia, dan meningkatkan produktivitas. Tantangan dalam hal ini termasuk mengatasi epidemi dengan mempercepat pelepasan vaksin di daerah tertinggal dan mempercepat pengujian, penelusuran, dan pengobatan; dan mempertahankan sikap akomodatif terhadap kebijakan moneter dan fiskal sambil mempersiapkan kalibrasi kebijakan seiring dengan berkembangnya tekanan keuangan global dan domestik.

READ  Gempa sedang mengguncang Bali, Indonesia, menewaskan sedikitnya 3

Laporan tersebut merekomendasikan bahwa penting juga untuk meningkatkan ruang fiskal untuk respons pandemi dan kesinambungan fiskal dalam jangka menengah. Undang-Undang Harmonisasi Pajak yang baru-baru ini diadopsi merupakan langkah penting untuk mengatasi tingkat pengumpulan pajak yang rendah. Reformasi struktural di Indonesia akan menjadi penting untuk membangun ekonomi yang lebih kompetitif, tangguh, dan lebih hijau.

Bagian analitis dari laporan tersebut membahas prioritas kebijakan untuk mengubah komitmen iklim Indonesia menjadi tindakan sambil terus memajukan tujuan pembangunan negara yang lebih luas. . Pengurangan bertahap batubara dan perluasan energi terbarukan akan menjadi kunci untuk mencapai tujuan transisi rendah karbon Indonesia.

“Ambisi iklim Indonesia di sektor energi membutuhkan paket reformasi dan investasi yang komprehensif,” Dia berkata Bank Dunia Indonesia dan Kepala Ekonom Timor Timur Habib Rab. “Ini dapat mencakup empat komponen: memperkuat institusi sektor energi, memungkinkan investasi swasta dalam energi terbarukan, memastikan keberlanjutan keuangan sektor ini, dan mempromosikan transisi yang adil untuk semua.. “

Memperkuat institusi publik di sektor energi, menyelaraskan strategi net zero carbon pemerintah dan PLN akan memberikan sinyal yang jelas tentang jalur transisi. Mereformasi kontrol harga energi terbarukan, mengurangi atau menghilangkan persyaratan kandungan lokal untuk peralatan energi terbarukan, dan menghapus subsidi batu bara dan bahan bakar secara bertahap akan membantu menarik sektor swasta. Peningkatan kecukupan pendapatan PLN akan diperlukan untuk membiayai kebutuhan investasinya. Akhirnya, rencana yang komprehensif harus dibuat untuk memastikan bahwa orang dan masyarakat mendapat manfaat dari transisi ke ekonomi yang lebih hijau.

itu Prospek Ekonomi Indonesia Didukung oleh Departemen Luar Negeri dan Perdagangan Australia.