POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kylian Mbappe dan Achraf Hakimi memimpin sementara Warren Zaire Emery diserang oleh rekan satu timnya di Paris Saint-Germain setelah dipanggil untuk pertama kalinya oleh Didier Deschamps ke tim nasional Prancis.

Kylian Mbappe dan Achraf Hakimi memimpin sementara Warren Zaire Emery diserang oleh rekan satu timnya di Paris Saint-Germain setelah dipanggil untuk pertama kalinya oleh Didier Deschamps ke tim nasional Prancis.

  • Warren Zaire Emery tampil cemerlang di Paris Saint-Germain, memberikan lima assist dalam 14 penampilan
  • Zaire Emery bisa memecahkan rekor Eduardo Camavinga sebagai pemain termuda Prancis
  • Dominic King: Saya tidak lagi mengerti apa itu sepak bola… Semuanya akan datang

Warren Zaire Emery diserang oleh rekan satu timnya di Paris Saint-Germain setelah menerima kabar bahwa ia akan dimasukkan dalam skuad Didier Deschamps untuk pertandingan kualifikasi Euro 2024 Prancis mendatang melawan Yunani dan Gibraltar.

Pemain berusia 17 tahun ini tampil memukau untuk Paris Saint-Germain di bawah asuhan Luis Enrique musim ini, menembus tim utama meski usianya masih muda dan memiliki banyak talenta yang tersedia di klub.

Dianggap oleh beberapa orang sebagai bintang terobosan juara Ligue 1, ia telah menunjukkan dirinya sebagai talenta yang menakutkan melebihi pengalamannya di lini tengah.

Dalam 14 penampilannya sejauh musim ini di semua kompetisi, ia telah mencetak dua gol dan memberikan lima assist, dan kini ia memiliki kesempatan untuk menunjukkan kemampuannya di kancah internasional.

Dalam video media sosial yang menghangatkan hati yang diposting oleh Paris Saint-Germain di

Warren Zaire Emery untuk pertama kalinya dipanggil ke timnas Prancis
Kylian Mbappé memimpin sekelompok pemain Paris Saint-Germain untuk mengontrak pemain muda tersebut
Teman satu klubnya bergegas untuk ikut merayakannya

Bintang tim utama Mbappe dan sahabatnya Achraf Hakimi terlihat memimpin ketika sekelompok pemain Paris Saint-Germain masuk ke kamar Zaire Emery sementara dia menonton iklan tim Deschamps dan melompat ke arahnya di tempat tidur.

Kelompok tersebut kemudian berkumpul di depan pemuda tersebut, berteriak dan merayakan momen tersebut, sebelum akhirnya mengizinkannya untuk berdiri.

Zaire Emery kemudian disuguhi jabat tangan dan pelukan dari Mbappe, serta rekan satu timnya lainnya, dengan raut wajah bangga sekaligus malu.

Lahir dan besar di Montreuil, pinggiran kota Paris, kelulusan Zaire Emery ke tim nasional dari klub masa kecilnya mungkin bukanlah kejutan besar.

READ  Hannah Cockcroft menyegel emas Tokyo di T34 800m | Paralimpiade Tokyo 2020

Namun, ia bisa menjadi bintang termuda Prancis dalam lebih dari 100 tahun sejak Perang Dunia I jika ia mendapat menit bermain di jeda internasional.

Eduardo Camavinga saat ini memegang rekor nasional pada usia 17 sembilan bulan, dengan kemungkinan rekor tersebut dipecahkan oleh Zaire-Emery sebulan lagi.

Tentu saja, tidak mengherankan jika kini ia sudah menorehkan prestasi di usia muda, setelah tampil untuk Paris Saint-Germain pada usia 16 tahun pada pertandingan pertama musim 2022-23.

Prancis memimpin Grup B, tertinggal enam poin dari Belanda, setelah enam pertandingan, memiliki rekor sempurna dan akan menghadapi Gibraltar di grupnya, selain menghadapi Yunani di jeda berikutnya.

Didier Deschamps mengumumkan susunan pemainnya untuk pertandingan Prancis mendatang melawan Gibraltar dan Yunani
Rekor timnas termuda saat ini dipegang oleh Eduardo Camavinga (17 tahun sembilan bulan)

Semuanya dimulai!

It’s All Kicking Off adalah podcast baru menarik dari Mail Sport yang menjanjikan tampilan berbeda di sepak bola Liga Premier.

Ini tersedia di MailOnline, e+, Youtube, musik apel Dan Spotify.