POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Krisis Covid-19 terbesar di dunia mengancam cengkeraman Modi di India

Sementara India mencatat lebih dari 234.000 kasus baru Covid-19 Sabtu lalu, Perdana Menteri Narendra Modi mengadakan rapat umum di kota Asansol di Bengal Barat dan menulis di Twitter: “Saya belum pernah melihat kerumunan sebanyak itu sebelumnya.”

Gelombang kedua virus Corona telah berkembang menjadi tsunami. India sekarang menjadi hotspot global untuk Coronavirus, dengan rekor jumlah kasus harian terbesar di dunia. Gambar rumah sakit yang dibanjiri orang sakit dan sekarat membanjiri media sosial, dengan staf medis dan masyarakat membuat panggilan putus asa untuk pasokan oksigen.

Narendra Modi berpidato dalam rapat umum untuk pemilihan negara bagian Benggala Barat di Parasat pada 12 April.

Fotografer: Hindustan Times / Hindustan Times

Ibukota politik dan keuangan New Delhi dan Mumbai telah ditutup, dengan hanya suara sirene ambulans yang menerobos ketenangan, tetapi ada semakin banyak kesalahan yang diarahkan pada Modi atas penanganan pandemi oleh pemerintahnya.

Modi membatalkan penampilan lain yang dijadwalkan di Benggala Barat pada hari Jumat untuk mengadakan pertemuan tentang tanggapan terhadap pandemi. Apakah ini cukup untuk mencegah kejatuhan politik dapat menjadi jelas pada 2 Mei, ketika hasil pemilu akan diumumkan untuk lima negara bagian yang akan memberikan suara selama sebulan terakhir: Benggala Barat, Assam, Kerala, Tamil Nadu, dan Puducherry.

“Pada saat kritis ini, dia memperjuangkan suara, bukan melawan Covid,” kata Banchanan Maharana, aktivis komunitas dari Odisha yang sebelumnya mendukung kebijakan Modi tetapi sekarang akan mencari partai alternatif untuk mendukungnya. “Dia gagal mewujudkannya – dia harus berhenti berbicara dan fokus pada penyelamatan hidup dan mata pencaharian orang.”

Modi dipandang oleh banyak orang sebagai pemimpin polarisasi yang nasionalismenya mempromosikan dominasi Hindu di negara itu membuat tercengang dan tercengang. Meskipun tersandung politik dalam masa jabatan pertamanya, para pemilih memilihnya kembali pada tahun 2019 tanpa adanya oposisi yang layak. Dalam jajak pendapat terakhir yang diambil pada bulan Januari, selama pandemi mereda, popularitasnya mencapai 74%, turun dari 78% pada Agustus lalu, tetapi masih sangat tinggi. Masih belum jelas apakah pandemi akan memengaruhi daya tariknya.

READ  Biaya finansial pandemi - Senin, 24 Mei 2021

“Tidak ada keraguan bahwa kemarahan mengalir atas salah urus krisis Covid-19 di India,” kata Nikita Sood, profesor pembangunan internasional di Universitas Oxford dan yang telah menerbitkan buku tentang nasionalisme Hindu. Pertanyaannya adalah, apakah kemarahan ini melebihi kebencian yang telah ditanamkan secara sistematis dalam masyarakat kita selama bertahun-tahun? Dan apakah ingatan publik akan bertahan cukup lama hingga kemarahan terkait pandemi terwujud pada saat pemilu? “

Ini bukanlah pertanyaan yang mudah untuk dijawab.

Dilihat dari curahan kritik di Twitter, kemarahan dan kekecewaan pemimpin India terlihat jelas. Ketika Modi berpidato di hadapan bangsa pada hari Selasa, dia tampaknya gagal untuk menginternalisasi rasa panik yang tumbuh di antara warga negara. Saat berbicara, tanpa memberikan rincian apa pun tentang bagaimana pemerintahnya akan mengubah situasi, dia telah men-tweet lebih dari 108.000 kali di tagar India yang diterjemahkan sebagai “Berhenti bicara, bukan oksigen.” Tagar lain, termasuk #ModiMadeDisaster dan #ModiResign juga populer.

Saat virus meningkat, Modi mendesak India untuk menghindari penguncian

Seorang pria dengan gerobak dorong menunggu untuk mengisi tabung oksigen di Delhi pada 21 April.

Fotografer: T. Narayan / Bloomberg

Rekaman Modi yang tidak bertopeng berbicara kepada kerumunan besar yang seringkali tanpa masker atau jarak sosial tampak sangat kontras dengan gambar dokter dan perawat yang kelelahan dalam upaya putus asa untuk menciptakan lebih banyak kapasitas dalam sistem kesehatan negara yang sakit dan kekurangan dana.

Sebagai tanda bahwa setidaknya enam pengadilan tinggi sedang menyelidiki sengketa pengelolaan Covid-19 termasuk kekurangan oksigen, Mahkamah Agung pada hari Kamis. Diminta Pemerintah federal harus memberlakukan rencana nasional untuk mendistribusikan pasokan dan layanan penting.

Namun, tidak ada jaminan bahwa krisis saat ini akan merugikan Modi dalam pemungutan suara. Bagi para pengikutnya, dukungan pemerintah untuk pembangunan kuil Hindu di Uttar Pradesh di situs bekas masjid yang disengketakan dan langkahnya untuk menghapus status khusus Jammu dan Kashmir – satu-satunya wilayah mayoritas Muslim di India – adalah prioritas yang lebih mendesak. . Hindu membentuk 80% dari populasi.

READ  Vaksin Covid-19 menjadi wajib di beberapa bagian China

“Pembangunan kuil itu penting bagi kami, jadi mengapa umat Hindu tidak bisa membangun kuil di tanah kami,” kata Govind Kumar, seorang pekerja pabrik, saat dia duduk dengan barang-barangnya yang sedikit di Terminal Bus Delhi pada hari Selasa. Kembali ke desanya di Uttar Pradesh setelah ibu kota ditutup. Tentang epidemi, dia berkata: “Tidak ada yang bisa mengendalikan situasi, jadi mengapa kita harus menyalahkan Modi saja?”

Ini adalah sentimen yang telah diungkapkan secara luas di India. Beberapa komentator menyalahkan dukungan Modi untuk sosok mesianis yang daya tariknya melampaui politik belaka. Asim Ali dari Pusat Penelitian Kebijakan di New Delhi menulis dalam bahasa tersebut Diplomat Pada 1 April, dia berkata, “Tampaknya merek Moody telah melarikan diri ke stratosfer politik, terasing dari hukum tradisional persaingan politik.”

Di dalam krematorium saat jumlah virus harian mencapai rekor baru

Kremasi pemakaman dibakar di krematorium Nigambod Ghat di New Delhi.

Fotografer: T. Narayan / Bloomberg

Ada tanda-tanda di tempat lain bahwa pandemi mungkin terlalu parah bahkan bagi para pemimpin populis untuk tetap tidak tersentuh. Presiden Brasil Jair Bolsonaro membingungkan para skeptis dengan mempertahankan basisnya meskipun menolak pandemi, hanya untuk dipaksa membuat konsesi ketika masalah melonjak tahun ini. Dapat dikatakan bahwa Donald Trump akan memenangkan masa jabatan kedua pada November seandainya bukan karena jumlah kematian akibat Covid-19 di Amerika Serikat, yang tetap menjadi yang tertinggi di dunia.

Sud dari Oxford mengatakan keputusan Modi untuk mengadakan rapat umum pemilihan umum dan pertemuan keagamaan besar-besaran dalam menghadapi gelombang kedua yang berkembang “tidak akan menginspirasi kepercayaan pada kepemimpinan India dan catatan pemerintahan dari pengamat atau investor yang objektif.”

Ekonomi India, yang menunjukkan tanda-tanda pemulihan yang muncul setelah memasuki resesi tahun lalu untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade, kembali menderita. Karena semakin banyak kota dan negara bagian mengeluarkan perintah tinggal di rumah atau pembatasan pergerakan lainnya, kehilangan pekerjaan mulai melonjak. Pengangguran perkotaan melonjak menjadi 10,72% untuk pekan yang berakhir 18 April dari 7,21% dua minggu lalu, menurut data dari India Economic Monitor.

READ  Para ilmuwan menyerukan untuk memecahkan krisis iklim dan keanekaragaman hayati bersama-sama