POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Utara memperingatkan tanggapan yang lebih kuat saat Blinken membahas kunjungan ke China dengan Korea Selatan

Korea Utara memperingatkan tanggapan yang lebih kuat saat Blinken membahas kunjungan ke China dengan Korea Selatan

Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan pada hari Sabtu bahwa Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken telah memanggil sekutu penting Korea Selatan untuk membahas hasil kunjungannya ke China bulan ini.

Sebuah pernyataan dari kementerian mengatakan bahwa Blinken mengatakan kepada Menteri Luar Negeri Korea Selatan Park Jin bahwa dia melakukan dialog yang tulus, pragmatis dan konstruktif dengan pihak China, dan ingin menjelaskan hasil kunjungannya sedetail mungkin.

Kementerian mengatakan Blinken dan Park memutuskan untuk melanjutkan komunikasi mengenai hubungan dengan China dan mendesak Beijing untuk memainkan peran konstruktif dalam penangguhan provokasi dan denuklirisasi Korea Utara.

Selama kunjungan ke China di mana Blinken bertemu dengan Presiden Xi Jinping dan pejabat senior lainnya, kedua belah pihak sepakat untuk menstabilkan persaingan sengit mereka sehingga tidak menyimpang dari konflik, tetapi gagal mencapai terobosan besar.

Sementara itu, Korea Utara mengecam Blinken karena mencoba membuat China menekan Pyongyang untuk meletakkan senjata, dan memperingatkan bahwa tanggapannya akan tumbuh “lebih besar dan lebih kuat” terhadap tindakan militer yang lebih kuat oleh Amerika Serikat di semenanjung Korea, lapor pejabat KCNA. . Sabtu ini.

Mengutip seorang pejabat kementerian luar negeri Korea Utara, KCNA mengatakan “ancaman” Blinken ke China untuk menekan Pyongyang mencerminkan “mentalitas hegemonik yang berbahaya”.

Kantor Berita Pusat AS juga mengkritik Amerika Serikat karena mengirim aset militer termasuk kapal selam bertenaga nuklir ke semenanjung Korea, yang membahayakan “perdamaian dan keamanan”.

Korea Utara menembakkan dua rudal jarak pendek di lepas pantai timurnya pekan lalu, kurang dari satu jam setelah Pyongyang memperingatkan tanggapan terhadap latihan militer oleh pasukan Korea Selatan dan AS.

Negara yang terisolasi itu tunduk pada sanksi internasional atas program senjata nuklir dan rudal balistiknya.

READ  Seorang komandan baru AS untuk Indo-Pasifik berjanji untuk menghindari konflik dunia adidaya


diterbitkan: