POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Korea Selatan melaporkan 1.000 kasus baru virus corona selama tujuh hari berturut-turut

Hyunhyun Shin (Reuters)

Seoul, Korea Selatan ●
Selasa, 13 Juli 2021

2021-07-13
09:35

6281d9f905b49edfeb97b8e9031f2e72
2
Ilmuwan
Korea, COVID-19, infeksi
Gratis

Korea Selatan melaporkan 1.150 kasus virus corona baru pada hari Senin, hari di mana mereka menerapkan pembatasan terberat yang mungkin berlaku untuk penduduk dan bisnis di Seoul ketika negara itu memerangi wabah terburuk yang pernah ada, didorong oleh tipe delta yang sangat menular.

Data yang dirilis oleh Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA) pada hari Selasa menunjukkan jumlah harian melebihi 1.000 untuk hari ketujuh berturut-turut, meskipun lebih rendah dari puncak minggu lalu 1.378.

Kelompok-kelompok terakhir telah melihat infeksi serius yang jauh lebih sedikit daripada yang sebelumnya, karena banyak orang Korea Selatan yang lebih tua dan lebih rentan telah divaksinasi terhadap virus tersebut. Data KDCA menunjukkan bahwa kasus baru membuat jumlah total infeksi di Korea Selatan menjadi 170.296, dengan 2.048 kematian.

Sistem pengujian massal telah membantu negara itu memiliki tingkat kematian COVID-19 yang lebih rendah daripada negara maju lainnya sejauh ini tanpa penguncian yang parah.

Tetapi gelombang infeksi baru mendorong pemerintah untuk memberlakukan pembatasan terberat di ibu kota, Seoul, dan daerah sekitarnya mulai Senin, termasuk larangan pertemuan lebih dari dua orang setelah pukul 6 sore.

Sekitar 11,6 persen dari 52 juta penduduk negara itu telah menyelesaikan vaksinasi, termasuk menerima kedua suntikan untuk produk yang memerlukan dua dosis, sementara 30,4 persen telah menerima satu dosis, menurut KDCA.

READ  Korea Selatan meningkatkan pembatasan COVID-19 di Seoul ke level tertinggi, kasus baru memecahkan rekor nasional kedua