POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kontribusi Taiwan untuk Indonesia – Taipei Times

Kontribusi Taiwan untuk Indonesia – Taipei Times

Setelah Presiden Tsai Ing-wen (蔡英文) menerapkan Kebijakan Konektivitas Selatan Baru pada tahun 2016, hubungan bilateral antara Taiwan dan Indonesia meningkat secara signifikan.

Menurut laporan tahunan yang dirilis oleh Dewan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia tahun ini, Taiwan mengoperasikan 458 proyek investasi dengan nilai total 316,9 juta dolar AS pada tahun lalu, meningkat signifikan dari 149,1 juta dolar AS pada 2016.

Total nilai perdagangan kedua negara selama periode tersebut meningkat dari 7,07 miliar dolar AS menjadi 11,31 miliar dolar AS.

Dengan tidak adanya hubungan diplomatik formal, Taiwan menggunakan diplomasi publik dan menggunakan soft power untuk berkomunikasi dengan Indonesia.

Ilmuwan politik Joseph Nye mengatakan bahwa diplomasi publik adalah alat yang digunakan oleh pemerintah untuk memobilisasi sumber daya soft power untuk menarik orang dari negara lain; Hal ini bertujuan untuk menciptakan citra positif di negara lain.

Taiwan telah banyak menginvestasikan kekuatan lunaknya di Indonesia, tetapi citra positifnya hanya terfokus pada daerah-daerah tertentu di nusantara.

Di bidang pendidikan, Taiwan telah mendanai pendirian Taiwan Education Center di Universitas Negeri Jakarta di ibukota, Universitas Erlanga di Surabaya, dan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta di Yogya. Pusat ini berhasil mempromosikan pendidikan tinggi di Taiwan, tetapi terbatas di bagian barat Indonesia, seperti pulau Jawa, di mana semua pusat berada.

Taiwan telah menawarkan berbagai program beasiswa dan ribuan mahasiswa Indonesia menyambutnya dengan antusias.

Selama beberapa tahun terakhir, jumlah anak muda berbakat Indonesia yang melanjutkan studi mereka di Taiwan telah meningkat. Saat ini terdapat sekitar 15.000 mahasiswa Indonesia di Taiwan, menjadikan Indonesia sebagai salah satu kontributor terpenting mahasiswa internasional bagi universitas-universitas Taiwan.

READ  Ringan Tekankan Pembangunan SDM Menuju Indonesia Emas 2045

Sebagian besar mahasiswa Indonesia tertarik dengan fasilitas kelas dunia yang ditawarkan oleh universitas Taiwan. Sementara universitas Taiwan, seperti National Taiwan University dan National Tsing Hua University, berada di peringkat 200 teratas QS World University Rankings 2023, tidak ada universitas Indonesia yang masuk dalam daftar tersebut.

Hal ini menunjukkan bahwa Taiwan memiliki kapasitas untuk memberikan bantuan kepada Indonesia, terutama terkait dengan upaya pemerintah Indonesia untuk meningkatkan pembangunan manusia di negara tersebut.

Bakat yang sangat terampil, didukung oleh sistem pendidikan yang sangat baik, telah meningkatkan daya saing global Taiwan. Human Development Report 2021/2022 yang dikeluarkan oleh United Nations Development Programme (UNDP) menempatkan Human Development Index (HDI) Indonesia pada peringkat 114 dari 191 negara.

Taiwan tidak termasuk dalam laporan karena bukan anggota PBB, sehingga pemerintah Taiwan melakukan pengukuran tahunan berdasarkan indikator dan metodologi UNDP.

Pada 14 Oktober, dilaporkan bahwa Indeks Pembangunan Manusia Taiwan adalah 0,926, atau setara dengan tempat ke-19.

Indonesia dan Taiwan memiliki masalah yang berbeda dalam hal sumber daya manusia. Sementara yang pertama memiliki sumber daya manusia produktif yang melimpah, tetapi tidak semuanya berkualitas, yang terakhir kekurangan orang-orang produktif usia kerja, tetapi yang dapat memaksimalkan potensinya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi.

Oleh karena itu, kedua negara perlu memperkuat kerja sama dalam menyelesaikan masalah.

Tahun ini Badan Pusat Statistik melaporkan bahwa IPM Indonesia meningkat dari tahun 2010 ke tahun lalu, namun terdapat kesenjangan yang lebar antar provinsi. Provinsi DKI Jakarta mencatat IPM tertinggi sebesar 80,47, jauh lebih tinggi dari IPM terendah yang tercatat di Provinsi Papua sebesar 60,06.

Selain Papua, berbagai wilayah di Indonesia bagian timur, seperti Papua Barat dan Nusa Tenggara Timur, juga memiliki tingkat IPM yang rendah. Artinya, meskipun kualitas pembangunan manusia di Indonesia meningkat, namun tidak merata di semua bidang di tanah air.

READ  Bukalapak terbang pertama kali

Dengan soft power yang dimilikinya, Taiwan berpotensi untuk berkontribusi dalam pengembangan kualitas sumber daya manusia di Indonesia seperti yang direncanakan oleh pemerintahan Presiden RI Joko Widodo. Alih-alih memusatkan kekuatan lunaknya di pulau Jawa, Taiwan perlu mempertimbangkan untuk memperluasnya ke Indonesia bagian timur dengan menawarkan lebih banyak beasiswa kepada siswa dari sana.

Taiwan tidak akan menghadapi tantangan serius ini, karena telah mempertahankan proyek strategis untuk mengembangkan Kawasan Ekonomi Khusus Morotai di Provinsi Maluku Utara. Sejak 2012 Taiwan telah menginvestasikan 1,34 juta dolar AS di provinsi tersebut untuk membangun taman wisata, resor, dan fasilitas pendukung lainnya. Proyek ini strategis terkait pembentukan koridor ekonomi antara Taiwan dan Indonesia.

Untuk mendukung investasi, Taiwan dapat memperluas kontribusinya untuk meningkatkan pembangunan manusia Indonesia di kawasan. Dengan mengkonsolidasikan kekuatan lunaknya di berbagai wilayah di Indonesia, Taiwan akan memberikan kontribusi yang signifikan bagi Indonesia dan meningkatkan citra positif Taipei di seluruh negeri.

A. Safril Mubah adalah Asisten Profesor di Departemen Hubungan Internasional Universitas Airlangga di Surabaya, Indonesia. Dia adalah Anggota Kementerian Luar Negeri dari Sekolah Tinggi Inovasi Internasional, Universitas Nasional Chengqi.

Komentar akan dimoderasi. Simpan komentar yang terkait dengan artikel. Komentar yang mengandung bahasa cabul atau cabul, serangan pribadi dalam bentuk apa pun, promosi dan larangan pengguna akan dihapus. Keputusan akhir akan menjadi kebijaksanaan Taipei Times.