POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Konsumen dan bisnis membenci sampah plastik, tetapi masalahnya adalah – umpan balik

Edwin Sea dan Natalie Holmes

Singapura / Bangkok
Sabtu, 24 April 2021

2021-04-24
01:48

0920e6703081f028872405a5263e9a85
2
Komentar
Konsumen, sampah plastik, polusi, Asia Tenggara, penguncian
Gratis

Polusi plastik di Asia Tenggara tidak pernah jauh. Ia ingin melihat Anda di jalanan, sungai, hutan, pantai, dan di mana pun. Menurut analisis United Nations Environment Programme (UNEP) 2018 tentang produksi, permintaan, dan limbah plastik, setengah dari plastik dunia dikonsumsi di Asia dan 40 persen di kawasan Asia-Pasifik. Wilayah ini jelas berada di tengah krisis sampah plastik global.

Komplikasi utama sebelum COVID-19 telah diperburuk oleh infeksi. Meskipun valid, kekhawatiran saat ini tentang kesehatan mengaburkan inisiatif lingkungan jangka panjang dan limbah plastik sedang meningkat di semua negara. Kunci dan jarak sosial juga telah meningkatkan plastik rumah tangga dan sampah yang tidak dapat didaur ulang, memperburuk masalah karena jumlah yang signifikan dihasilkan dari peningkatan pasokan e-commerce.

Tidak ada yang menginginkan ini. Konsumen membenci sampah plastik seperti halnya bisnis, yang secara ekonomi tidak efisien. Tetapi ada keterputusan antara apa yang diinginkan semua orang dan apa yang dilakukan setiap orang.

Pendapat Survei Sampah Plastik 2.000 Konsumen dan 400 Bisnis Makanan dan Minuman di Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, dan Vietnam oleh UNEP dan Food Industry Asia (FIA) tahun 2020 tentang masalah 91 persen “kekhawatiran” konsumen . Tetapi lebih dari separuh konsumen yang disurvei terus menggunakan wadah yang tidak dapat didaur ulang karena kurangnya pemahaman tentang norma budaya tentang kebersihan dan bahwa kemasan makanan daur ulang umumnya aman.

Demikian pula, 82 persen perusahaan yang disurvei dalam studi yang sama mengungkapkan kekhawatirannya tentang sampah plastik. Tetapi kurang dari setengahnya adalah bagian dari aliansi nasional, regional, atau global.

READ  Puncak Kasus COVID-19 di Jawa-Bali: Menteri Kesehatan

Dalam upaya untuk menutup gap scope-function, pemerintah berjanji untuk mengambil sikap tegas dan terus melakukan upaya paksa untuk memperbaiki pengelolaan dan mengurangi sampah plastik. Pada 2019, negara-negara anggota ASEAN menandatangani Deklarasi Bangkok tentang Penghapusan Semua Bentuk Polusi Laut, yang merangkum kewajiban regional.

Indonesia telah berjanji $ 1 miliar untuk mengendalikan 70 persen limbah lautnya pada tahun 2025, dan Malaysia berencana untuk menghilangkan plastik sekali pakai pada tahun 2030. Segel tutup plastik dan produsen besar di negara ini telah merespons positif botol air dan ketukan mikro plastik pada 2019. Ia juga berencana untuk menghapus kantong plastik, kotak makanan styrofoam, sedotan plastik dan gelas plastik sekali pakai kurang dari 36 mikron pada tahun 2022.

Pada tahun 2030, rencana aksi Vietnam bertujuan untuk mengurangi sampah plastik di negara itu hingga 75 persen, mengumpulkan 100 persen alat tangkap yang hilang atau dibuang, dan menghilangkan pembuangan langsung alat tangkap ke laut.

Kewajiban tersebut menunjukkan peningkatan yang signifikan; Namun, konsumen dan bisnis setuju bahwa pengumpulan sampah yang lebih baik juga merupakan prioritas – yang sayangnya telah dicegah dan didaur ulang di banyak negara berkembang di Asia Tenggara.

Selama bertahun-tahun, konsep “mengurangi, mendaur ulang, mendaur ulang” telah dipromosikan secara luas dengan tujuan menciptakan ekonomi melingkar, namun sayangnya daur ulang sering diabaikan. Di pasar tertentu, lebih dari 80 persen kegiatan daur ulang terhambat oleh epidemi, tanah longsor yang dengan cepat meningkatkan luas lahan.

Untuk mengatasi masalah yang berkembang ini, pemerintah dapat meningkatkan pendanaan untuk program pengelolaan limbah, meningkatkan infrastruktur, dan memberlakukan undang-undang yang memungkinkan praktik daur ulang yang lebih baik.

READ  IK-CEPA Dorong Hubungan Indonesia-Korea: Wakil Menteri

Di sisi konsumen, pemerintah dapat meningkatkan pendidikan tentang metode daur ulang, seperti menegakkan penggunaan label yang jelas dan konsisten pada daur ulang produk. Kebijakan yang mempromosikan pemisahan sampah rumah tangga dan penggunaan bahan daur ulang dalam kemasan, termasuk kemasan makanan, juga dapat bermanfaat. Yang terakhir ini akan segera meningkatkan kualitas bahan yang dapat didaur ulang, sekaligus mengurangi penggunaan bahan perawan.

Tidak diragukan lagi, tata kelola yang baik adalah bagian dari solusi, tetapi kerja sama dan dukungan bisnis dan konsumen harus diupayakan untuk melanjutkan upaya tersebut. Selain itu, di kawasan yang sangat beragam seperti Asia Tenggara, kerja sama lintas batas sangat penting karena membantu memuluskan konflik politik sedapat mungkin, dan untuk berbagi praktik, teknologi, dan sumber daya yang lebih baik.

Sejauh ini, COVID-19 mungkin menjadi penghalang bagi upaya kami untuk menghilangkan polusi plastik, tetapi sebagai tanggapan, kami – pemerintah, bisnis, dan konsumen – dapat memastikan bahwa kami dibangun kembali dengan lebih baik. Ini adalah masalah lama yang tidak boleh diabaikan dan kita perlu memahami peluang untuk mengatasinya.

***

Edwin Sea adalah Kepala Keberlanjutan dalam Industri Makanan Asia dan Natalie Harmes adalah Pejabat Proyek Lingkaran Asia Tenggara di Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa.