POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

East Asia Forum

Konsekuensi ekonomi dari invasi Rusia ke Ukraina

Penulis: Dewan Redaksi, ANU

Konsekuensi kemanusiaan, ekonomi, geopolitik, dan strategis global dari invasi Rusia ke Ukraina akan membutuhkan waktu untuk memahami kapan konflik berakhir, tetapi itu akan ditayangkan secara online di era media sosial.

Beberapa hal sudah jelas.

Manfaat serangan militer konvensional dilebih-lebihkan; Karakteristik defensif ekonomi global diremehkan.

Perang ekonomi dan keuangan yang dilakukan Amerika Serikat dan sekutunya melawan Rusia belum pernah terjadi sebelumnya di zaman modern. Pertumbuhan ekonomi Rusia sejak saat itu Perestroika pada akhir 1980-an atas dasar peningkatan saling ketergantungan ekonomi dengan seluruh dunia. Penarikan interdependensi ini membebankan biaya yang besar dan terus meningkat di Rusia.

Perekonomian Rusia, yang tidak jauh lebih besar dari Australia, kini tampak jauh lebih kecil. Beberapa perkiraan menunjukkan bahwa semua keuntungan pendapatan Rusia sejak 1989 akan hilang jika perang berlanjut ke tahun berikutnya. Ini membawa Rusia kembali ke masa Uni Soviet, ketika Blok Timur bebas dari “paksaan” Barat tetapi juga dari kemakmuran yang akan dihasilkannya. Risiko kedaulatan dari pengambilalihan selalu ada di sekitar investasi asing – tetapi sekarang jelas bahwa risiko kedaulatan mencakup risiko yang akan terus dipatuhi oleh pemerintah Anda menurut standar internasional.

Dua negara terpadat di dunia, Cina dan India, duduk canggung di pagar karena invasi Ukraina. Tampaknya India siap membeli gas Rusia dengan harga diskon. China ragu-ragu dan berusaha menjauhkan diri dari situasi tersebut. Pengelompokan strategis pada akhirnya mungkin kurang tangguh dibandingkan pengelompokan ekonomi.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison telah menggambarkan tantangan strategis masalah Ukraina dalam hal berdiri bersama melawan penjarahan “busur absolutisme”. Biner politik rezim otoriter dan demokrasi yang menjelaskan bagaimana dunia menanggapi invasi Rusia ke Ukraina tidak bertentangan dengan bukti realitas atau perilaku politik internasional. Idenya sederhana dan tidak memiliki kredibilitas strategis, dan halaman belakang regional Australia di Asia Timur dipenuhi dengan beragam “rezim otoriter” tanpa truk saat Rusia memasuki agresi. Indonesia, tetangga dekat Australia, negara demokrasi berpenduduk 273 juta orang, adalah negara lain, seperti India yang demokratis, yang telah menahan kritik terhadap Rusia.

READ  Evaluasi aliran nikel di Indonesia

Indonesia mungkin akan berhati-hati menahan diri terhadap Moskow karena menghadapi tantangan kepresidenan G-20 tahun ini. Undangan Vladimir Putin ke KTT G-20 2022 bisa menghadapi boikot G7. Pindah ke G-19 (G20 tidak termasuk Rusia), mengingat preseden pengusiran Rusia dari G8 setelah aneksasi Krimea, mungkin menjadi pilihan yang masuk akal karena bobot opini publik global membuat Beijing dan New Delhi cenderung tidak memvetonya. suatu gerakan. Namun Indonesia harus hati-hati menangani penangguhan partisipasi Rusia dalam G-20 tahun ini melalui diplomasi dan upaya kolektif.

Tidak terbayangkan bahwa G-20 akan menjadi tuan rumah bagi negara-negara di tengah perang agresi yang jelas-jelas telah menjauhkan diri dari dunia.

Bagi sebagian orang, krisis saat ini tampaknya memperkuat gagasan bahwa swasembada sama dengan keamanan. Argumennya adalah bahwa dunia adalah tempat yang berbahaya, dan hanya dengan merangkul “kemandirian” atau membatasi saling ketergantungan pada sekutu, negara-negara dapat melindungi diri mereka dari menjadi korban paksaan ekonomi.

Seperti yang dikatakan Shero Armstrong dan Tom Westland dalam sebuah artikel fitur minggu ini, “Gagasan ini berbahaya dan salah: itu hanya akan menyebabkan lebih banyak konflik di dunia di mana kekuatan besar diizinkan untuk bertindak tanpa hukuman.”

Memperdalam saling ketergantungan ekonomi, pada dasarnya, merupakan jalan menuju kemakmuran dan keamanan. Tidak ada yang bisa menghentikan para pemimpin yang benar-benar irasional untuk membuat pilihan yang buruk, tetapi perdagangan membuat konflik lebih kecil kemungkinannya. Senjata ekonomi yang dikerahkan secara massal dalam kondisi ekstrem seperti yang ada sekarang dapat memperkuat tatanan ekonomi liberal yang ada, bukan melemahkannya. Sekali pakai tuas ekonomis seperti membakar rumah Anda dengan harapan api akan menyebar ke musuh Anda. Penggunaan kolektif yang bijaksana adalah masalah lain sepenuhnya.

READ  Menteri Penanaman Modal dorong vaksinasi di Fakfak Papua untuk pulihkan ekonomi

Seperti yang dijelaskan Armstrong dan Westland, sanksi sepihak selalu kontraproduktif: “Ekonomi global besar dan selalu ada pembeli atau penjual alternatif.” Sanksi akan efektif dan dapat dibenarkan jika merupakan upaya tim yang disepakati.

Pada tahun-tahun antar perang, banyak orang memusatkan perhatian pada penenangan Chamberlain terhadap Hitler sebagai pelajaran utama. Oleh Munich dia sudah sekarat. Itu didahului oleh periode pemisahan ekonomi yang lebih lama ketika Jerman membangun “blok Reichsmark”, membuang beban ekonomi yang akan mengarahkan perdagangan daripada penaklukan.

Hasil perdamaian setelah Perang Dunia I menunjukkan pelajaran penting bagi rekonstruksi pasca-konflik.

“Perang ekonomi, seperti konflik lainnya, membutuhkan strategi keluar,” kata Armstrong dan Westland. Ada kebutuhan untuk “keluar yang jelas dan kredibel dari sanksi terhadap rekonstruksi baik Ukraina dan Rusia”. Meskipun ‘dunia tidak boleh menghargai agresi’, mereka memperingatkan, ‘untuk alasan yang sangat praktis, dukungan yang murah hati harus menunggu Rusia untuk menangkis nasionalisme dan ekstremisme yang mengakar, sehingga menghindari pengulangan tragis Versailles pada tahun 1919, ketika Jerman yang kalah dikalahkan. . Dia menghukum dengan sangat parah sehingga dia berbalik untuk membalas dendam, daripada membangun kembali hubungannya dengan dunia.

KTT virtual Biden-Xi yang dihasut AS akhir pekan lalu adalah tanda bahwa AS fokus untuk membatasi Beijing pada perang gesekan melawan Moskow. Jika China secara signifikan melanggar embargo internasional terhadap Rusia, upaya ini akan sangat terancam — meskipun hampir tidak ada indikasi bahwa Beijing memiliki pikiran yang membahayakan kepentingannya dalam melakukannya. Jika China secara efektif mengalami isolasi ekonomi seperti itu, ia akan mengalami nasib yang jauh lebih buruk daripada Rusia, mengingat seberapa besar ia terintegrasi ke dalam ekonomi global.

READ  Oxford mempersembahkan Pusat Studi Asia Tenggara

Amerika Serikat dan sekutunya menekan Presiden Xi, yang tampaknya memiliki lebih banyak pengaruh dan alasan untuk bertindak daripada siapa pun untuk membujuk Putin agar mundur. Tetapi ada juga taruhan tinggi bagi China dalam mediasi, dengan risiko tinggi tergelincir ke dalam kesepakatan ganda, dan ketegaran Putin masih bermain lebih buruk dalam hubungan AS-China.

Tanpa pemahaman yang sama tentang konsekuensi ekonomi dari menengahi perdamaian di Eropa, Washington dan Beijing akan terus berbicara untuk tujuan yang berlawanan.

Dewan Editorial EAF berlokasi di Crawford School of Public Policy, College of Asia and the Pacific, Australian National University.