POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Edge computing and 5G powering a greener Indonesian economy

Komputasi tepi dan 5G mendukung ekonomi Indonesia yang lebih hijau – Akademisi

Sorong Sinamo

Jakarta ●
Senin 8 Agustus 2022

2022-08-08
17:02
6
fbd44abf30fca00c6a042b692b0e5364
2
akademisi
Indonesia, Ekonomi, Internet of Things, Iklim, 5G, Jaringan, Teknologi, Aplikasi, Keamanan, Infrastruktur
Gratis

Indonesia bertujuan untuk menjadi salah satu dari lima kekuatan ekonomi teratas pada tahun 2030 dan paling responsif terhadap perubahan iklim global. Untuk melakukannya, teknologi jaringan seperti 5G dan komputasi tepi akan memainkan peran utama dalam membangun negara yang lebih efisien, digital, dan lebih hijau.

Meskipun seluruh dunia sedang mengalami perlambatan ekonomi, kepulauan yang luas ini secara unik diposisikan untuk merangsang ekonominya dengan membangun infrastrukturnya di masa depan untuk membantu bisnis besar dan kecil bergeser menuju perubahan.

Dengan kebijakan progresif seperti Memperkenalkan lebih dari 2 juta mobil listrik Di jalan pada tahun 2025, itu menjadi Sumber Kendaraan Listrik (EV) pada tahun 2030Jelas bahwa negara ini ingin merevolusi ekonominya sambil berjuang untuk masa depan yang ramah lingkungan. Untuk mewujudkan visi ini, teknologi memainkan peran yang mengganggu dalam membantu menyederhanakan operasi dengan menyebarkan lebih banyak beban kerja data ke “tepi”.

Alih-alih menggunakan arsitektur berbasis cloud yang terpusat, komputasi tepi menempatkan komputasi, penyimpanan, dan sumber daya jaringan di tepi jaringan; Dimanapun data tersebut dihosting, baik di Jakarta maupun di kota-kota lain yang lebih dekat dengan end user.

Komputasi tepi dapat membantu mengubah industri, menawarkan analisis data lokal, kecerdasan buatan, otomatisasi proses, dan kemampuan digital lainnya. Bahkan aplikasi dalam Internet of Things (IoT) akan sangat diuntungkan dari sistem ini.

Itu Pasar Internet of Things Indonesia diperkirakan akan mencapai $30 miliar pada tahun 2022Dampak sektor ini akan signifikan dalam mendorong produktivitas industri. Potensi nyata dari Internet of Things adalah penerapan teknologi pada sektor-sektor yang berkontribusi 50 persen terhadap perekonomian Indonesia, seperti manufaktur, pertanian, dan sumber daya alam.

READ  Menteri: UEA hampir menyelesaikan kesepakatan perdagangan dengan Indonesia dan Israel

Pemerintah bertujuan untuk mengubah kemampuan manufaktur negara menjadi produk yang lebih kompleks dan bernilai tinggi dengan Internet of Things sebagai pusat transformasi ini. Menurut General Electric, sektor manufaktur negara itu sendiri Kinerja 30 hingga 35 persen karena pemerintah bertujuan untuk meningkatkan kontribusi sektor ini terhadap PDB dari 20 persen menjadi 25 persen pada tahun 2025.

Dengan tren peningkatan dalam adopsi edge dan cloud, Indonesia sedang dalam perjalanan untuk mewujudkan visi transformasi digital dan mendorong efisiensi yang lebih besar di sektor manufaktur negara.

Dengan latensi jaringan 5G yang lebih rendah, infrastruktur digital dapat diperluas lebih lanjut, membuka kemungkinan baru untuk layanan yang membutuhkan waktu respons hampir instan, sekaligus mengurangi jejak karbon negara secara keseluruhan. Misalnya, alih-alih bepergian, seseorang dapat menggunakan infrastruktur digital untuk menyelesaikan tugas sehari-hari, sekaligus mengurangi biaya operasional untuk bisnis. Contoh industri termasuk telemedicine, pendidikan online, logistik e-commerce yang efisien, dan komunikasi video.

Berkat pandemi, semakin banyak Usaha Kecil Menengah (UMKM) dan bisnis di Indonesia mencari pemberdayaan digital, dengan meningkatkan penggunaan teknologi cloud dan otomatisasi untuk meningkatkan efisiensi, mengurangi konsumsi kertas, dan merampingkan operasi. Dengan meningkatnya ketersediaan sumber daya pembelajaran mesin, lebih banyak perusahaan akan dapat dengan aman memanipulasi teknologi operasional mereka untuk meningkatkan skala bisnis mereka.

F5 terbaru Laporan Kasus Aplikasi StrategiR Saya menemukan bahwa transformasi digital terus berakselerasi secara global, dengan organisasi memperbarui aplikasi dan arsitektur untuk mengubah fungsionalitas back-office dan interaksi pelanggan. Untuk kawasan ASEAN, survei menemukan bahwa kawasan tersebut memprioritaskan menjalankan beban kerja keamanan di edge, untuk membantu mencegah serangan telepon terdistribusi, penipuan, dan akses ilegal. Konsensus umum seputar penerapan edge (tidak mengherankan) adalah bahwa semua orang ingin aplikasi mereka aman, cepat, dan tersedia.

READ  PHL melanjutkan ekspor daun bawang ke Indonesia

Semakin banyak organisasi yang menganut prinsip-prinsip teknologi tanpa kepercayaan, identitas, dan manajemen akses, yang sekarang menjadi kategori paling populer untuk keamanan aplikasi dan teknologi pengiriman.

Oleh karena itu, organisasi dan negara yang ingin membuka peluang pasar baru dan mengubah proses bisnis, perlu mulai mempersiapkan dan menerapkan cloud edge yang aman untuk menumbuhkan peluang bisnis baru secara dinamis.

Masa depan terlihat cerah dan kami berharap untuk melihat apa lagi yang bisa dilakukan.

***

Penulis adalah manajer umum, F5 Indonesia.