POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar puluhan tahun yang menyangkal akarnya kembali menggigit Floyd Mayweather dalam tur Afrika terbarunya

Komentar puluhan tahun yang menyangkal akarnya kembali menggigit Floyd Mayweather dalam tur Afrika terbarunya

Komentar Floyd Mayweather baru-baru ini tentang kepemilikan tanah di Afrika Selatan telah memicu kontroversi, mengingat komentar meremehkan sebelumnya tentang akar Afrikanya.

Mantan juara dunia tinju Amerika dan promotor telah membuat pintu masuk yang megah, tiba dengan jet pribadinya dengan misi yang jelas – untuk menginspirasi dan mengangkat petinju muda di wilayah tersebut. Setibanya di tur Afrika, dia juga menghubungi media lokal, dengan percaya diri menyatakan, “Saya kembali ke rumah,” mengungkapkan keterikatan yang mendalam dengan benua dan hasratnya untuk memelihara bakat tinju.

Selama interaksi dengan SABC Sport, Mayweather membuat beberapa pernyataan kontroversial yang menekankan perlunya orang Afrika untuk “mengambil kembali tanahnya”. Dia dengan penuh semangat mengadvokasi kesempatan yang sama dalam kepemilikan dan pemberdayaan ekonomi, membandingkannya dengan perjalanannya menuju kesuksesan di dunia tinju. Mayweather menyatakan:

“Seperti saya, saya memiliki karier sendiri. Saya menjadi bos bagi diri saya sendiri. Bahkan di Amerika ini tentang real estat. Saya ingin orang-orang di Afrika memiliki hal yang sama untuk diri mereka sendiri. Kalian semua [Africans] Kami memiliki semua sumber daya dan tanah, tetapi kami perlu mengembalikan banyak tanah itu kepada orang Afrika dan kalian harus memilikinya sendiri.”

Pernyataan Mayweather baru-baru ini tentang kepemilikan tanah menarik reaksi keras dari netizen, yang menunjukkan perbedaan yang mencolok dengan sikap awalnya di akar Afrika-nya. Meninjau kembali, Mayweather mempertanyakan mengapa Afrika harus memberi kembali, dengan alasan kurangnya timbal balik yang dirasakan.

Cari tahu tentang komentar masa lalu Floyd Mayweather di bawah ini:

Komentar Floyd Mayweather memicu kontroversi lebih lanjut atas advokasinya saat ini untuk reformasi tanah dan pemberdayaan ekonomi di Afrika. Dengan mengingat semua itu, seorang penggemar menulis:

“Saya ingat ketika dia berbicara tentang ‘Apa yang telah dilakukan Afrika untuk saya?'” “

Penggemar lain menulis:

“Kembalikan saja Floyd. Kembalikan saja saudaraku. Kami tidak membutuhkan surat apa pun. Jatuhkan saja beban seperti yang Anda lakukan saat membeli jam tangan dan 98 mobil senilai 3 juta dolar.”

Penggemar lain menulis:

“Ini seperti mengunjungi sepupu Anda, dan pada malam pertama, Anda mulai ikut campur dalam politik keluarga, memihak tanpa pemahaman konteks yang tepat.”

Lihat beberapa reaksi terbaik di bawah ini:

[Via: @BlackBaas1 on Twitter]

Untuk benar-benar memahami reaksi yang dipicu oleh pernyataan Floyd Mayweather, perlu untuk mengontekstualisasikan masalah tanah Afrika yang lebih luas. Perjuangan berkelanjutan untuk pemberdayaan ekonomi kulit hitam dan reformasi tanah berakar pada sejarah yang bergejolak yang dirusak oleh keluhan kolonial yang menyebabkan konsentrasi tanah di antara segelintir orang yang memiliki hak istimewa.

READ  Magic mengatasi defisit 15 poin untuk mengklaim kemenangan ketujuh mereka dalam delapan pertandingan terakhir mereka

Tonton: Floyd Mayweather Menghabiskan $7 Juta di Toko Gucci di Afrika Selatan

Floyd Mayweather memenuhi julukannya “Uang” selama kunjungannya baru-baru ini ke Afrika Selatan, saat ia menginvestasikan $ 7 juta di toko Gucci di mal Sandton City di Johannesburg.

Sementara beberapa orang mempertanyakan kemurahan hati belanjanya, Mayweather juga menunjukkan sisi filantropisnya, mengadakan jamuan amal untuk mengumpulkan uang bagi pemuda Afrika Selatan melalui tinju.

Tur ini dibangun berdasarkan komitmen Mayweather untuk Afrika dan visinya untuk memberdayakan masyarakat benua itu, membuka jalan bagi era baru pengembangan olahraga.

Lihat videonya di bawah ini:

diedit oleh
Abhisek Nambiar