POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Komentar: Kampanye vaksin Indonesia membutuhkan bantuan serius untuk mempercepatnya

Komentar: Kampanye vaksinasi yang didanai perusahaan di Indonesia meningkatkan angka rata-rata nasional tetapi memiliki keterbatasan

SINGAPURA: Di permukaan, sepertinya Indonesia mendapat dorongan dalam upaya vaksinasi.

Program vaksin COVID-19 yang didanai perusahaan diluncurkan untuk pekerja dan keluarga mereka minggu lalu.

Lebih dari 22.000 perusahaan telah mendaftarkan sekitar 10 juta pekerja dan keluarganya untuk berpartisipasi dalam program ini, yang akan berlanjut seiring dengan program vaksinasi yang didanai pemerintah yang dimulai pada bulan Januari.

Baca: Komentar: Dear Indonesia, Mengekspos orang yang terinfeksi adalah rencana buruk untuk COVID-19

Program tidak disengaja

Meski dipuji untuk program yang didanai perusahaan ini, menariknya episodik.

Pemerintah Indonesia sebelumnya hanya merencanakan dua jalur vaksinasi: jalur nasional yang didanai pemerintah yang memprioritaskan tenaga kesehatan, lansia, pegawai negeri, dan program swadaya. (Vaksin independen) Untuk orang yang bersedia dan mampu membayar vaksin mereka, diumumkan pada Desember 2020.

Konsepnya adalah mereka yang mampu membeli vaksin sendiri tidak boleh mendapatkan subsidi dengan mengorbankan kas publik yang ketat.

Baca: Komentar: Pendekatan serampangan di Indonesia menciptakan ‘gelombang pertama tanpa akhir’

Tetapi pendekatan yang didanai sendiri ini telah menuai kritik, terutama dari ahli epidemiologi yang berpendapat atas dasar kesetaraan dalam vaksin bahwa dosis vaksin yang menyelamatkan jiwa harus gratis untuk semua dan bahwa orang tidak boleh dicabut dari vaksinasi.

Mereka lebih lanjut berargumen bahwa program semacam itu hanya akan menguntungkan orang kaya, yang dapat mengantre di depan orang Indonesia yang mungkin merasa kesulitan membayar vaksin.

Hal ini membutuhkan biaya untuk mencapai tujuan nasional kekebalan kawanan yang membutuhkan vaksinasi 67 persen dari penduduk Indonesia (181,5 juta orang).

Seorang pria mendapat catatan medis sebelum menerima suntikan vaksin COVID-19 dari Sinovac saat melakukan vaksinasi massal kepada orang-orang yang bekerja di industri pariwisata dan transportasi di Nusa Dua, Bali, Indonesia pada Kamis 4 Maret 2021 (Foto: AP / Firdia) untuk Snawati)

Sebaliknya, mengingat seberapa erat perawatan kesehatan dan keadaan ekonomi saling terkait, ahli epidemiologi dan ekonom telah menyarankan agar pemerintah mendorong perusahaan untuk mengarahkan upaya tanggung jawab sosial perusahaan untuk mendanai kampanye vaksinasi bagi para pekerjanya.

Dorongan dari atas

Di sela-sela perdebatan ini, Presiden Joko Widodo bertemu dengan beberapa pelaku usaha pada Januari lalu dan meminta dunia usaha membantu mengkatalisasi upaya pemerintah mencapai imunitas kawanan pada Maret 2022.

Presiden menyarankan agar ini dilakukan melalui inisiatif yang disebutnya Program Vaksinasi Koperasi Bersama (Vaksinasi Jotong Ruyong).

Perusahaan akan membiayai vaksinasi pekerjanya. Bisa juga termasuk masyarakat yang tinggal di sekitar operasi perusahaan di daerah pedesaan.

Baca: Komentar: Indonesia dalam pertempuran COVID-19 menghadapi tantangan yang lebih dalam

Baca: Komentar: Upaya suam-suam kuku Indonesia untuk membendung eksodus massal di bulan Ramadhan adalah bentuk, bukan jaminan

Perusahaan farmasi milik negara PT Bio Farma akan merakit komponen vaksin menjadi produk akhir, dan mendistribusikan vaksin tersebut ke klinik atau puskesmas swasta, tempat kampanye vaksinasi tersebut dilakukan.

Penyerapannya sehat meskipun ada tantangan organisasi besar-besaran yang terlibat dalam mendaftarkan detail pribadi dan kesehatan pekerja ke Kamar Dagang Indonesia (KADIN) dan lembaga pemerintah lainnya.

Ada juga kesepakatan umum bahwa program tersebut merupakan strategi penting dalam pendekatan multi-cabang di Indonesia untuk menginokulasi sebanyak mungkin pekerja penting di sektor swasta, memulihkan operasi perusahaan dan membantu ekonomi yang goyah.

Melakukan hal itu akan melengkapi kampanye vaksinasi nasional yang memprioritaskan pekerja layanan publik yang esensial dan yang rentan.

File: Program Vaksinasi Komprehensif Coronavirus Jakarta

Seorang tentara Indonesia bereaksi saat menerima dosis vaksin Chinese Sinovac Biotech untuk penyakit coronavirus (COVID-19), saat program vaksinasi massal di sebuah gym di Jakarta, Indonesia, pada 10 Maret 2021 (Foto: REUTERS / Ajeng Dinar) Ulfiana )

Untuk menghindari tumpang tindih dan kebingungan di antara keduanya, file Kerja tim Program tersebut akan menggunakan Sinopharm, sedangkan program vaksin gratis negara akan menggunakan Sinovac dan Astrazeneca.

Keterbatasan program vaksinasi khusus

Namun, sejauh ini Kerja tim Disambut baik, sepertinya tidak akan menjadi faktor perubahan dalam kampanye vaksinasi di Indonesia.

Harga vaksin untuk program ini terlalu mahal untuk UMKM yaitu 321.660 rupee ($ 22,40) dan biaya administrasi sebesar 117.910 rupee ($ 8,21), sudah dalam batas yang ditentukan oleh pemerintah.

Itu jumlah uang yang besar untuk perusahaan yang biasanya mempekerjakan antara 10 dan 300 orang, yang pendapatan tahunannya berkisar dari 300 juta rupee (20.900 dolar Singapura) hingga 50 miliar rupee (3,48 juta dolar AS).

Baca: Komentar: Indonesia telah mengamandemen 79 undang-undang untuk meningkatkan investasi dan lapangan kerja. Tetapi ini mungkin tidak cukup

Baca: Komentar: COVID-19 akan membuat lebih banyak anak muda Indonesia menganggur

Banyak dari perusahaan tersebut di Tangerang, Kabupaten Banten, misalnya, dikabarkan memilih tidak ikut program karena mahalnya harga vaksin. Ini mengkhawatirkan karena sekitar 64 juta, atau 99,99 persen perusahaan di Indonesia adalah perusahaan kecil dan menengah yang mempekerjakan 117 juta pekerja, menurut data 2018.

Tanpa bantuan pemerintah, seraplah Kerja tim Sepertinya tidak akan meningkat tajam.

Bahkan, pemerintah juga memperkirakan total hanya 12,5 juta pekerja perusahaan yang akan berpartisipasi dalam program vaksinasi perusahaan – hanya 6,8 persen dari total penduduk Indonesia, turun di lautan dari target 67 persen yang akan dicapai dalam 15 bulan. jangka waktu.

Data ini juga menunjukkan bahwa banyak pekerja akan kehilangan kesempatan untuk memperolehnya Kerja tim Karena 12,5 juta pekerja hanya 10,7 persen dari total 117 juta pekerja di Indonesia. Mereka harus menunggu program nasional menjangkau mereka.

(Apakah vaksin COVID-19 masih efektif melawan varian baru? Dan dapatkah mereka meningkatkan risiko infeksi ulang? Para ahli menjelaskan mengapa COVID-19 bisa menjadi “masalah kronis” di podcast Heart of the Matter CNA.)

Persediaan tetap terbatas

Namun, faktor pembatas terbesar mungkin adalah harga vaksin yang lebih murah daripada lambannya pasokan vaksin.

Pada awal April tahun ini, pemerintah mengumumkan bahwa diperkirakan 35 juta dosis vaksin kombinasi Sinopharm, CanSino dan Sputnik V akan dikirim ke Indonesia antara April dan Desember tahun ini.

Namun pada Mei lalu, Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia (APINDO) Hariyadi Sukamdani mengingatkan lambannya vaksinasi untuk anak. Kerja tim.

Baca: Komentar: Mengapa COVID-19 meningkat di negara-negara paling divaksinasi di dunia?

Baca: Komentar: Berada bersama ayah saya sampai akhir memang menyakitkan tapi itu membuat kehilangan tidak terlalu riuh

Dia punya sudut pandang. Bahkan Presiden Joko Widodo tidak yakin semua dosis vaksin datang tepat waktu.

Dia mengakui pada 18 Mei bahwa meskipun Indonesia telah meminta sekitar 30 juta dosis untuk program ini, namun baru menerima 420.000 dosis vaksin Sinopharm setelah persaingan ketat dengan negara lain.

Indonesia juga menunggu sekitar 5 juta dosis vaksin Sputnik V untuk dikirimkan antara April dan Juli tahun ini, tetapi konfirmasi kedatangan mereka belum diberikan hingga minggu lalu.

Bahkan saat Kerja tim Program ini dapat membantu melindungi banyak orang dari virus Corona, karena program tersebut menghadapi pembatasan yang sangat besar.

Sebaliknya, Indonesia harus memikirkan kembali pilihan untuk mendukung vaksin bagi usaha kecil dan menengah dan bagaimana membuka lebih banyak pasokan vaksin.

Tandai ini: Liputan komprehensif kami tentang wabah dan perkembangan Coronavirus

Unduh Aplikasi kami Atau berlangganan saluran Telegram kami untuk pembaruan terkini tentang wabah Coronavirus: https://cna.asia/telegram

Suriana adalah peneliti tamu di ISEAS-Yusof Ishak.

READ  Indonesia sedang mempertimbangkan rencana untuk mengenakan pajak atas perdagangan cryptocurrency