POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kode Etik Laut China Selatan tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga: India

India pada hari Kamis menegaskan pada pertemuan KTT Asia Timur kepentingannya dalam menjaga perdamaian, stabilitas dan kebebasan navigasi dan penerbangan di Laut Cina Selatan, bahwa kode etik yang dinegosiasikan untuk kawasan tersebut tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga dan sepenuhnya konsisten dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut (UNCLOS).

Penegasan Menteri (Timur) (Timur) Riva Ganguly Das pada Pertemuan Pejabat Senior KTT Asia Timur (EAS SOM) melalui konferensi video muncul di tengah ketegangan di kawasan karena meningkatnya desakan China di kawasan.

Kementerian Luar Negeri mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pertemuan tersebut membahas cara dan sarana untuk meningkatkan platform EAS yang dipimpin oleh para pemimpin dan membuatnya lebih efektif dan responsif dalam menghadapi tantangan yang muncul. Dalam pertemuan tersebut, Menteri Luar Negeri (Timur) juga menekankan kepentingan India dalam menjaga perdamaian, stabilitas dan kebebasan navigasi dan penerbangan di Laut China Selatan sejalan dengan hukum internasional. Ia juga menyampaikan bahwa Kode Etik Laut China Selatan yang dinegosiasikan tidak boleh merugikan kepentingan sah pihak ketiga dan harus sepenuhnya konsisten dengan Konvensi PBB tentang Hukum Laut, kata pernyataan itu.

Selama beberapa tahun, diplomat dari negara-negara Asia Tenggara dan China telah bertemu untuk membahas implementasi “Code of Conduct” untuk Laut China Selatan.

Pejabat senior pada pertemuan tersebut bertukar pandangan tentang perkembangan regional dan internasional saat ini, termasuk pandemi COVID-19, pemulihan pasca-epidemi, Laut Cina Selatan, Semenanjung Korea, perkembangan di Myanmar dan terorisme, kata badan tersebut.

Pertemuan tersebut juga meninjau status komitmen yang dibuat oleh negara-negara peserta di bawah kerangka EAS dan kemajuan yang dicapai dalam mengimplementasikan Manila Action Plan (2018-2022).

READ  Menteri Agama Umumkan Keputusan Ibadah Haji Hari Ini

Dalam sambutannya, Das menyampaikan apresiasi India atas peran kepemimpinan yang dimainkan oleh Brunei Darussalam sebagai ketua ASEAN (Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara) saat ini dan mekanisme yang dipimpin ASEAN. Dia menekankan peran kunci yang dimainkan EAS sebagai mekanisme utama untuk perdamaian dan stabilitas di kawasan Indo-Pasifik, dan menekankan dukungan India untuk membuatnya lebih kuat dan lebih responsif. Dia menekankan pentingnya kawasan Indo-Pasifik yang bebas, terbuka, inklusif, dan berbasis aturan dengan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara sebagai pusatnya, dan mencatat konvergensi yang kuat dari Pandangan ASEAN tentang Indo-Pasifik (AOIP) dan Indo-Pasifik. Pacific Initiative (IPOI) yang memberikan landasan bersama untuk peningkatan kerjasama regional. Mengenai perkembangan di Myanmar, Das menyatakan dukungan India terhadap proses ASEAN dan menyampaikan bahwa sebagai sahabat dan tetangga dekat Myanmar, India akan terus memainkan peran konstruktif dan berarti dalam menyelesaikan situasi saat ini di sana. Ini juga mengangkat posisi India tentang terorisme di antara isu-isu lainnya.

Pertemuan tersebut dipimpin oleh Sekretaris Tetap Brunei Darussalam, Amalin Abdul Rahman Teo, dan menyaksikan partisipasi pejabat senior dari 18 negara Asia Timur.

East Asia Summit merupakan forum utama di kawasan Asia-Pasifik untuk menangani isu-isu terkait keamanan dan pertahanan.

Sejak didirikan pada tahun 2005, telah memainkan peran penting dalam pembangunan strategis, geopolitik dan ekonomi Asia Timur.

Selain sepuluh negara anggota ASEAN, KTT Asia Timur mencakup India, Cina, Jepang, Republik Korea, Australia, Selandia Baru, Amerika Serikat, dan Rusia.

(Cerita ini belum diedit oleh staf Devdiscourse dan dibuat secara otomatis dari feed bersama.)