POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kleptokrasi Najib Razak dan Peradilan Terpercaya Malaysia – Senin, 29 Agustus 2022

Kornelius Purba (The Jakarta Post)

bagus sekali

Jakarta ●
Senin 29 Agustus 2022

Ketika saya membaca laporan bahwa mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak akan dipenjara selama 12 tahun, saya langsung teringat seorang politisi senior Malaysia yang menuduh saya menulis surat kabar ini dan memfitnah Najib, yang dia gambarkan sebagai pemimpin yang bersih. bertahun-tahun lalu. Surat kabar itu menunjukkan dalam editorialnya bahwa Najib secara sistematis mengeksploitasi ketakutan orang Melayu akan kehilangan hak konstitusional mereka sebagai warga negara kelas satu di hadapan etnis lain, terutama Cina dan India, untuk mempertahankan praktik korupsinya yang masif.

Konstitusi memberi orang Malaysia, yang seharusnya Muslim, status kelas satu sebagai warga negara, dan mereka membentuk sekitar 60 persen dari total populasi. Aturan serupa juga berlaku di Brunei. Konstitusi Indonesia menjamin kesetaraan, meskipun dalam praktik sehari-hari, agama dan etnis minoritas mengalami diskriminasi pada tingkat tertentu dalam hubungannya dengan mayoritas.

Putusan baru-baru ini oleh pengadilan tertinggi Malaysia terhadap Najib menunjukkan independensi sistem peradilan negara itu, setidaknya dalam kasus mantan pemimpin itu. Inggris meninggalkan setidaknya sistem hukum yang kredibel dan bahasa Inggris sebagai warisan ke bekas jajahannya, termasuk Malaysia dan Singapura.

Untuk membaca cerita lengkapnya

berlangganan sekarang

Mulai dari Rp 55.500/bulan

  • Akses tak terbatas ke konten web dan aplikasi kami
  • Surat kabar email harian digital
  • Tidak ada iklan, tidak ada interupsi
  • akses istimewa ke acara dan program kami
  • Berlangganan buletin kami

Atau biarkan Google mengelola langganan Anda