POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kiw yang paham teknologi dapat menggunakan skrip untuk meraih poin MIQ sebelum yang lain

Warga Selandia Baru yang paham teknologi secara efektif mematikan orang lain dari sistem reservasi dan isolasi terkelola menggunakan kode pemrograman komputer untuk mengambil slot dalam hitungan detik.

file gambar.
gambar: 123rf

Seorang pria yang mengaku menggunakan kode sebagai tidak etis setuju bahwa sistem reservasi sangat berteknologi dasar sehingga dapat dieksploitasi, sehingga sulit bagi pemula komputer untuk memesan kamar MIQ.

Kementerian Bisnis, Inovasi, dan Ketenagakerjaan (MBIE), yang menjaga sistem reservasi, mengatakan bahwa menggunakan skrip adalah pelanggaran aturannya, dan penggunaannya tidak disarankan.

Kamar MIQ dialokasikan berdasarkan urutan kedatangan. Saat ini dipesan hingga akhir November.

Permintaan sangat tinggi, dan pasokan sangat langka, sehingga setiap kamar yang tersedia habis dalam hitungan detik. Tanggal dikeluarkan sepenuhnya secara acak dan dapat muncul kapan saja, siang atau malam, dan tidak ada antrian.

Ada industri rumahan yang dibangun di sekitar sistem reservasi MIQ.

Beberapa orang membayar pemrogram komputer independen di Bangladesh untuk memantau situs atas nama mereka, sementara yang lain mengikuti akun Twitter yang dengan cepat memberi tahu pengikut tentang tanggal yang baru tersedia, bergegas ke situs untuk mencoba mendapatkannya sebelum orang lain. Yang lain membayar $2 untuk diberi tahu saat tanggal muncul di jendela tujuh hari yang Anda pilih.

Cara kuno adalah duduk di situs sepanjang hari dengan segar dan segar sampai Anda beruntung melihat tempat yang tersedia terlebih dahulu.

“Hal ini membuat hampir tidak mungkin bagi rata-rata warga Selandia Baru untuk pulang,” kata Chris Roscoe, yang saat ini berada di Tennessee, tentang tingginya permintaan dan perangkat lunak yang memungkinkan orang mengamankan kamar dengan begitu cepat.

READ  Para lansia menikmati hari besar di pertandingan lintasan dan lapangan terakhir

“Kesulitan, frustrasi, dan keputusasaan yang dirasakan orang-orang ini, termasuk saya sendiri – yang selama tiga minggu, mencoba lebih dari 18 jam sehari dan tidak mendapatkan apa-apa.”

Sekarang, seseorang telah menulis skrip komputer yang tersedia secara gratis yang secara instan memperingatkan pengguna dan secara otomatis mengisi data mereka, memberi mereka keuntungan berharga beberapa detik untuk memesan lebih dulu dari yang lain.

“Anda harus menginstal banyak perangkat lunak di komputer Anda — untuk orang awam rata-rata yang tidak tahu apa-apa tentang pengkodean, itu akan sangat sulit, tetapi bagi orang yang lebih paham teknologi, itu sangat mudah,” kata Roscoe.

“Dalam lima menit, saya menginstal bot ini dan berjalan dan langsung mendapat tempat.”

Apa yang dilakukan skrip adalah memperbarui situs web MIQ, terus-menerus memindai situs yang tersedia, memberi tahu Anda saat ada, dan secara otomatis mengisi bidang formulir aplikasi termasuk nama dan detail Anda. Ini bukan sistem yang sepenuhnya otomatis – “robot” – yang menyediakan tempat untuk Anda. MBIE mengatakan mereka akan menghentikan ini.

Sistem ini memberi tahu Anda dan mengisi data Anda secara otomatis, tetapi Anda masih harus mengklik Pesan Sendiri dan buktikan bahwa Anda bukan bot.

Roscoe mengatakan penggunaan teks ini tidak adil dan bias terhadap orang-orang yang paham teknologi seperti dia. Dia mengatakan banyak orang melakukan itu, kalau tidak dia tidak akan bisa pulang sepanjang tahun ini.

Karen Thorpe adalah satu orang yang tidak memiliki kesempatan untuk melakukan itu. Dia harus pergi ke AS untuk urusan pribadi yang mendesak dan mencoba memesan kamar untuk memastikan dia bisa pulang.

“Ini sangat membuat frustrasi. Kami tidak terlalu paham komputer. Kami berusia akhir 60-an dan 70-an, dan kami hanya memiliki ponsel Android.”

READ  Armada Twitter RIP - Pembayaran Snapchat - Terowongan Tesla

Thorpe mengatakan sistem gratis untuk semua tidak adil dan merugikan warga Selandia Baru yang lebih tua.

Ketika Anda akhirnya melihat tempat yang buka beberapa jam setelah halaman di-refresh, dan Anda mengisi infonya, seseorang mendapatkannya lebih cepat daripada dia. Kupon emas.

“Dan kemudian Anda memiliki bot CAPTCHA, jadi pada saat Anda melakukan lima penyeberangan pejalan kaki atau lampu lalu lintas, [the previously available room] Pergilah.

“Kami hanya bisa melihat dua poin dalam dua minggu terakhir. Pada bulan November [MIQ rooms] Mereka keluar, mereka semua pergi dalam waktu sekitar setengah jam. Kami tidak bisa mendapatkannya.”

Roscoe mengatakan bahwa dia berkonflik dengan penggunaan skrip tersebut.

“Apa yang kamu lakukan dengan teks yang mengisi formulir ini sangat tidak etis… Jika kamu tidak bisa mengalahkan mereka, bergabunglah dengan mereka. Semua orang bisa.

“Tanggung jawab ada pada pemerintah, khususnya MIQ, untuk menerapkan langkah-langkah teknis penting untuk menjadikannya lapangan bermain yang adil dan setara bagi rata-rata warga Selandia Baru.” Dia merekomendasikan antrian virtual atau ruang tunggu yang memprioritaskan orang ketika mereka tiba atau mendaftar.

Bahkan orang yang menulis kode aslinya mengatakan bahwa sistem MIQ rusak dan harus diubah.

Di situs tempat skrip tersedia, dia menulis: “Mudah-mudahan MIQ akan mengubah situs web mereka dan menerapkan sistem antrian. Kemudian skrip ini akan menjadi usang dan tidak ada yang perlu repot dengan mereka.”

MBIE mengatakan menggunakan perangkat lunak untuk menghindari sistem merupakan pelanggaran terhadap persyaratan, yang dianggap serius.

“Perlu dicatat bahwa ada perbedaan antara bot yang benar-benar membuat reservasi – yang kami hampir tidak melihat buktinya – dan jenis skrip yang memungkinkan orang mengetahui bahwa ruang tersedia. Layanan peringatan ini tidak tersedia untuk umum , ”kata juru bicara voucher buku atas nama Pelanggan; tetap harus mendaftar dan memesan sendiri.

READ  Aktivitas perekrutan majikan untuk pekerjaan teknologi pada titik tertinggi dalam hampir dua tahun, menurut analisis CompTIA

Banyak “bot” telah terdeteksi dan dihentikan, tetapi mereka hanya dapat “mencegah” penggunaan skrip.

“Kami sangat tidak menyarankan jenis perilaku skrip ini dan menganggap serius pelanggaran Ketentuan Penggunaan kami. Meskipun orang-orang ini mungkin berpikir mereka membantu orang, pada kenyataannya mereka mencegah warga Selandia Baru mengamankan voucher mereka yang tidak menggunakan perangkat lunak jenis ini. “