POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kevin De Bruyne memberi tahu Erling Haaland bahwa dia bisa mencetak lebih banyak gol selama musim pemecahan rekornya


Manchester
CNN

Kevin De Bruyne telah menjalani kehidupan yang mempesona. Dari Sergio Aguero dan Romelu Lukaku hingga Samuel Eto’o dan Fernando Torres, sang gelandang memiliki andil yang mematikan. striker Untuk menyelesaikan peluang yang dia ciptakan.

Tetapi bahkan dengan bonus ini keberuntunganTidak ada yang sebanding dengan Erling Haaland.

Pemain Norwegia itu mencetak 52 gol yang mengesankan Tujuan Sejauh ini di semua kompetisi pada musim debutnya di Inggris, De Bruyne telah memberikan 13 assist di antaranya. Bersama-sama, duo ini bergabung dengan cemerlang untuk membawa Man City ke ambang sejarah.

City telah memenangkan Liga Premier dan Piala FA musim ini dan menghadapi Inter Milan di final Liga Champions di Istanbul pada hari Sabtu dengan harapan menjadi tim Inggris kedua yang memenangkan treble – ketiga trofi utama dalam satu musim.

Selama karirnya yang termasyhur, De Bruyne belajar tentang hubungan antara gelandang dan striker, sesuatu yang diuntungkan oleh Haaland.

“Saya telah bermain dengan beberapa striker bagus dalam hidup saya,” kata De Bruyne kepada kepala analis olahraga CNN Darren Lewis, menambahkan bahwa Haaland “bermain berbeda” dari pemain lain yang pernah bermain bersamanya.

“Saya mencoba untuk memahami apa yang mereka kuasai dan jika saya bisa menempatkan mereka di posisi yang tepat dan melakukan apa yang benar-benar mereka kuasai, saya merasa seperti saya mencoba melakukan semua yang saya bisa untuk membantu tim saya menang. .. Saya juga merasa kapan pun saya berada di bola, orang akan memberi saya pilihan.” Dan orang-orang mempercayai saya bahwa saya dapat memberi mereka kesempatan.”

Namun terlepas dari dampak konyol yang dibuat Haaland di musim pertamanya bersama City, De Bruyne – dan Haaland sendiri – memiliki ekspektasi yang lebih tinggi.

“Jika Anda melihat semua peluang yang dia miliki dan semua peluang yang dia miliki untuk mencetak gol, saya juga berharap dia mencetak gol,” kata De Bruyne. “Dan bodoh untuk mengatakan ketika Anda memikirkan seseorang yang mencetak 50 gol. Tapi ada juga pertandingan di mana saya mengatakan kepadanya, ‘Anda bisa mencetak tiga gol dan mencetak satu gol.’ Tapi itu hal yang bagus.

READ  Kejuaraan PGA: Brooks Koepka memimpin Victor Hovland setelah memenangkan putaran ke-3 66 di Oak Hill | Berita Golf

“Terkadang dia akan mengatakannya sendiri. Tapi saya pikir setiap pemain di level ini kurang lebih seperti ini. Saya akan mengatakan hal yang sama. Seperti: ‘Saya harus mengoper bola dengan cara ini’ atau ‘Saya harus menciptakan lebih banyak’ . Dan itu tidak pernah niat buruk.” Tapi saya pikir dia merasa kadang-kadang dia bisa lebih baik tetapi pada usia 22 tahun, agak gila untuk mengatakannya.”

Lexi Elsley/Klub Sepak Bola Manchester City/Getty Images

Jack Grealish, Erling Haaland dan Kevin De Bruyne merayakan gol selama kampanye Liga Champions Manchester City.

De Bruyne dan timnya berada di ambang sejarah.

Satu-satunya tim lain yang meraih treble adalah musuh bebuyutan City, Manchester United, yang memenangkan treble dengan cara dramatis, mencetak dua gol telat melawan Bayern Munich di Final Liga Champions UEFA 1999.

Tim ini penuh dengan kepribadian terkenal. Alex Ferguson sebagai pelatih dan pemain legendaris Peter Schmeichel, Gary Neville, Jaap Stam dan Dennis Irwin. Ryan Giggs, David Beckham, Dwight Yorke dan Andy Cole semuanya menjadi starter melawan Bayern, sementara Teddy Sheringham dan Ole Gunnar Solskjaer memiliki peran kunci dari bangku cadangan.

Maurice Westening/Mirrorpics/Getty Images

Skuad Manchester United – termasuk Cole (kanan depan) – merayakan kemenangan treble saat mereka melewati Manchester selama parade bus.

Dan tim City ini berpotensi untuk tidak berbeda. Dengan Pep Guardiola di pucuk pimpinan, tim terdiri dari kepribadian yang sudah terkenal. Selain De Bruyne, ada Kyle Walker, John Stones, Elkay Gündoğan, Rodri, Bernado Silva, Riyad Mahrez dan Ederson. Sementara itu, Haaland, Rubén Dias, Jack Grealish, Julian Alvarez dan Phil Foden sedang dalam perjalanan untuk memperkuat warisan mereka.

Banyak yang membandingkan kedua tim karena kesamaan mereka – baik secara geografis maupun dalam hal pencapaian mereka. Mantan striker United Cole, yang mencetak 121 gol dalam 275 penampilan untuk Setan Merah, katanya kepada CNN bahwa dia “benar-benar berpikir tim 1999 akan lebih dari cukup untuk bersaing dengan tim Manchester City ini.”

READ  Sepak bola Inggris harus membela hak sebagai pendekatan ke Piala Dunia

Tapi De Bruyne bukan penggemar membuat apa yang dia sebut perbandingan “tidak perlu”.

“Ini pencapaian yang masif dan kalau kita bisa melakukannya pada hari Sabtu, itu juga merupakan pencapaian yang masif,” jelasnya.

“Tapi bagaimana Anda membandingkan era yang berbeda, menurut pendapat saya, pemain yang berbeda, dan tim yang berbeda tempat Anda bermain?

“Saya tidak tahu bagaimana tim yang mereka mainkan dibandingkan dengan tim kami. Mereka seharusnya bangga dengan apa yang telah mereka lakukan, dan jika kami melakukannya, kami harus melakukan hal yang sama. Tapi sepertinya ini drama yang tidak perlu.

“Saya juga mengerti bahwa orang-orang membicarakannya dan itu menarik, tetapi saya sangat senang sebagai pemain, saya tidak merasa perlu membicarakan hal-hal ini karena saya bukan tipe pria seperti itu.”

John Sadar/AP

De Bruyne merayakan setelah mencetak gol kedua City melawan Liverpool di Liga Premier.

Banyak yang berubah sejak De Bruyne bergabung dengan City.

Kedatangannya pada tahun 2015 datang dengan biaya transfer yang sangat besar, dan dengan antisipasi.

Dengan label harga $68,7 juta (£54,5 juta) yang melekat pada namanya, De Bruyne menghadapi keraguan dari beberapa media dan basis penggemar Man City, bertanya-tanya apakah dia sepadan dengan jumlah uang yang dibayarkan kepadanya. Di musim sebelumnya, De Bruyne mencetak 16 gol dan memberikan 28 assist untuk membantu Wolfsburg finis kedua di Bundesliga dan meraih kemenangan di Piala Jerman.

“Jelas, saya pikir banyak yang dikatakan ketika saya bergabung dengan City dan jumlah uangnya,” katanya. Dan saya memikirkan tentang momen ketika banyak artikel atau orang akan mengatakan sesuatu, saya memiliki perasaan ini: ‘Orang tidak menonton liga lain.'”

“Di Inggris Liga Premier adalah Liga Premier dan mereka akan melihat cuplikan di Eropa. Tapi saya tidak merasa ada orang yang melihat apa yang saya lakukan di Jerman saat itu dengan Wolfsburg dan Liga Europa dan memenangkan piala.

READ  Wuhan Snooker Terbuka: Judd Trump memulai upaya perebutan gelarnya dengan kemenangan dominan, Shaun Murphy tersingkir secara mengejutkan, dan Graeme Dott menang

“Kami memiliki musim yang hebat dan saya merasa seperti tidak ada yang melihat kemajuan yang saya buat. Dan jumlah uang, saya tidak bisa berbuat apa-apa. Ini adalah klub yang bernegosiasi dan ini terjadi. Mungkin saya memiliki sedikit kekurangan dalam diri saya.” kembali untuk mengatakan seperti: ‘Ketika saya datang ke City, saya akan membuat penawaran’.”

Delapan tahun kemudian, dan sekarang berusia 31 tahun, De Bruyne telah mencapai segalanya di Man City, menjadi salah satu penyerang terbaik di dunia.

Melepaskan potensi penuhnya di bawah kejeniusan Guardiola, De Bruyne dikenal dengan driving run, passing yang tepat, dan sambaran petir.

Satu-satunya hal yang dihindari City adalah Liga Champions. Man City mencapai final kompetisi dua tahun lalu tetapi kalah 1-0 dari Chelsea di Porto.

De Bruyne mengatakan dia tidak memiliki “perasaan atau firasat buruk” tentang akhir kampanye yang mengecewakan. Dia telah menetapkan level tim yang luar biasa musim ini karena chemistry tim.

Gambar Simon Stackpole/Offside/Getty

De Bruyne dan Haaland merayakan dengan rekan setimnya Phil Foden setelah mencetak gol melawan Wolverhampton Wanderers di Liga Premier.

“Asosiasinya sangat bagus, sangat bagus. Terkadang setiap tim memiliki masalah dalam latihan atau hal lainnya, tetapi saya merasa ini juga diperlukan untuk membangun grup yang baik, “kata De Bruyne.

“Tapi seperti yang saya katakan, saya merasa grup ini selalu baik bersama, tidak peduli momen apa yang terjadi atau apa yang terjadi, baik atau buruk, mereka selalu baik bersama.

“Saya tidak pernah merasa ada terlalu banyak ego atau orang-orang yang menjauhkan diri dengan satu atau lain cara… Saya sudah berada di sini selama delapan tahun dan itu sangat luar biasa bagi saya.”