POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketimpangan kekayaan adalah pendorong utama perdagangan global satwa liar

Ketimpangan kekayaan adalah pendorong utama perdagangan global satwa liar

gambar: Gading gajah telah disita oleh Dewan Taman Nasional Singapura, Bea Cukai Singapura, dan Otoritas Imigrasi dan Pos Pemeriksaan Singapura. Pemandangan Lebih

Kredit: Marcus Chua

Pada umumnya diasumsikan bahwa produk satwa liar akan diekspor dari negara berpenghasilan rendah untuk memenuhi permintaan konsumen di negara kaya, dan dengan demikian, jurang kekayaan yang melebar dapat meningkatkan perdagangan global dan membahayakan satwa liar.

Baru-baru ini, tim peneliti yang dipimpin oleh Departemen Riset dalam Ekologi dan Keanekaragaman Hayati (E&B), Sekolah Tinggi Sains, Universitas Hong Kong (HKU) dan Unit Sains (SU) Universitas Lingnan (SU) mendukung hipotesis ini dengan analisis global. Database perdagangan satwa liar. Tim peneliti termasuk Dr. Jia Huan Liu, Asisten Profesor Riset di Universitas SU, dan Profesor Kehormatan David Dodgeon dari E & B, HKU. Temuan mereka dipublikasikan di Kemajuan Sains.

Negara yang lebih kaya memikul sebagian besar tanggung jawab

Pesan utama dari penelitian ini adalah bahwa negara-negara kaya bertanggung jawab atas sebagian besar perdagangan satwa liar dunia. Tiga importir satwa liar terbesar adalah Amerika Serikat, Prancis, dan Italia, sedangkan di Asia, negara-negara terkaya termasuk China, Singapura dan Jepang merupakan importir netto produk satwa liar. Di akhir pameran perdagangan, negara-negara dengan kapasitas logistik yang lebih baik (seperti Indonesia) mengekspor lebih banyak produk satwa liar.

Hong Kong telah lama menjadi pusat global untuk perdagangan satwa liar legal, mengimpor hampir 13 juta individu hewan antara tahun 1998 dan 2018. Secara khusus, kota ini telah menjadi tujuan utama ikan, hiu dan pari.

Para peneliti mempelajari 20 tahun data perdagangan legal satwa liar, dari terumbu karang hidup untuk amatir, hingga sturgeon yang ditangkap di alam liar untuk budidaya, dan kuda laut untuk pengobatan tradisional. Selama periode ini, diperkirakan 421 juta hewan diperdagangkan secara global, dan pasar jauh lebih luas ketika ada perbedaan yang lebih besar dalam kekayaan antar negara.

Temuan studi ini dapat memiliki implikasi penting dalam dunia pasca pandemi, karena masalah seputar perdagangan satwa liar sekali lagi menjadi sorotan. Virus COVID-19 diyakini telah menyebar ke manusia melalui perdagangan satwa liar, yang menyebabkan larangan konsumsi satwa liar di China. Meskipun peningkatan regulasi dapat membatasi perdagangan dalam jangka pendek, dampak pandemi terhadap ekonomi global kemungkinan akan memperburuk ketidaksetaraan kekayaan antar negara dengan mempengaruhi secara tidak proporsional di beberapa bagian dunia. Hal ini, menurut temuan penelitian yang menunjukkan hubungan positif antara ketidaksetaraan kekayaan dan tingkat pasar satwa liar global, dapat mendorong lebih banyak perdagangan internasional produk satwa liar.

Ada perbedaan mencolok antara eksportir dan importir produk satwa liar, dan importir umumnya bernasib lebih baik pada semua ukuran kesejahteraan sosial dan ekonomi. Misalnya, kemitraan perdagangan terbesar yang dicatat oleh studi tersebut adalah antara Amerika Serikat (importir) dan Indonesia (sumber), dengan PDB per kapita di Amerika Serikat 20 kali lipat dari Indonesia. Arus perdagangan penting lainnya termasuk ekspor dari Jamaika ke Prancis (PDB importir per kapita 8 kali) dan ekspor dari Indonesia ke Singapura (PDB importir per kapita 17 kali).

Mendesak untuk mengurangi permintaan produk hewani

Ketimpangan pasar satwa liar dan peran dominan negara kaya menyoroti pentingnya upaya untuk mengurangi permintaan produk satwa liar melalui kampanye kesadaran atau substitusi produk, antara lain. “Salah satu pesannya adalah jelas bahwa permintaan dari negara-negara kaya memicu perburuan dan perdagangan satwa liar dari negara-negara miskin / berpenghasilan rendah. Artinya adalah tanggung jawab konsumen kaya di negara kaya untuk melakukan sesuatu untuk mengekang tuntutan rakus mereka akan produk hewani, ”kata profesor emeritus Dudjon.

Ini mungkin juga merupakan pendekatan yang lebih adil secara sosial daripada larangan menyeluruh untuk memanen hewan liar yang akan mempengaruhi komunitas rentan yang bergantung pada perdagangan. “Secara global, kita perlu mengelola perdagangan satwa liar dengan cara yang tidak membahayakan populasi mereka dan komunitas yang bergantung pada mereka untuk protein atau sumber penghidupan yang penting,” kata Dr. Janice Lee, asisten profesor di Sekolah Asia. Lingkungan.

###

Untuk kertas masuk Kemajuan Sains:

https: //Kemajuan.Ilmu.Rusa /Kandungan/7 /19 /eabf7679 /Tab-Artikel-Informasi

Unduh foto dan anotasi: https: //www.scifac.Hongkong.Hongkong /Jurnalistik

Penolakan: AAAS dan EurekAlert! Tidak bertanggung jawab atas keakuratan buletin yang dikirim ke EurekAlert! Melalui lembaga yang berkontribusi atau menggunakan informasi apa pun melalui sistem EurekAlert.

READ  Ekonomi Singapura pulih dari resesi