POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketegangan atas sistem medis etnis atas epidemi di Myanmar

Jakarta Ketika pengambilalihan militer Myanmar pada bulan Februari menyebabkan runtuhnya sistem medis pusat, sebuah kelompok etnis independen yang telah beroperasi selama beberapa dekade di perbatasan negara-negara Asia Tenggara ikut campur. Mereka menyediakan layanan medis dasar dan merawat pasien Govit-19. Ada kecenderungan cedera yang disebabkan oleh konflik bersenjata.

Namun, serangkaian kasus baru virus corona dan tantangan lain yang tak terhitung jumlahnya – termasuk penimbunan obat-obatan untuk penutupan perbatasan – telah dituduh merusak dukungan donor internasional dan untuk penggunaan mereka sendiri. Penindasan bantuan militer membatasi kemampuan mereka.

“Tidak ada transportasi untuk mendapatkan obat dan makanan yang tepat,” kata seorang dokter yang bekerja di klinik darurat di hutan Myanmar timur kepada Associated Press dalam sebuah wawancara telepon. “Tidak ada cukup tabung oksigen di daerah dan klinik kami. Bahkan lebih sulit untuk mendapatkan air bersih karena hujan lebat.

Periklanan

Nama dokter disembunyikan untuk melindungi mereka dari pembalasan.

Pada hari Rabu, ada lebih dari 363.000 kasus Pemerintah-19 di Myanmar, menurut berita yang dikelola pemerintah. Jumlah tersebut dinilai sangat rendah karena rendahnya jumlah uji coba di negara berpenduduk sekitar 55 juta orang itu. Kasus-kasus pertama meningkat pada bulan Juni, dengan banyak rumah sakit terpaksa memberhentikan pasien karena kekurangan staf. Kekurangan oksigen dan obat-obatan, dan militer dituduh menyimpan persediaan di rumah sakitnya.

Tingkat kematian per kapita Myanmar adalah yang terburuk di Asia Tenggara selama minggu Juli, ketika mayat-mayat berbaris di luar Kebakaran Besar. Jumlah kematian juga dapat diremehkan karena hanya mereka yang meninggal di fasilitas medis yang dimasukkan dalam statistik resmi.

Bahkan sebelum wabah virus corona baru-baru ini, sistem kesehatan pusat negara itu runtuh ketika militer menyerang dan menenggelamkan beberapa penyedia layanan kesehatan yang merupakan penentang awal penyitaan Februari. .. Ketika insiden mulai meningkat, pemerintah mencekik pasokan, membatasi penjualan oksigen dan menghentikan distribusi alat pelindung diri, aktivis hak asasi manusia untuk memperkuat kekuasaan dan menghancurkan musuh. ..

READ  Acar ikan mentah dan tahu isi: Koki muda ingin mengajak orang Indonesia menikmati masakan lokal

Periklanan

Di situlah pusat medis etnis yang terdesentralisasi muncul. Pemasok beroperasi di negara bagian perbatasan Myanmar, di mana Myanmar adalah rumah bagi mayoritas etnis minoritas, dan selama beberapa dekade, sekitar 20 kelompok etnis bersenjata telah berperang dengan militer untuk otonomi yang lebih besar.

Di negara bagian Shan di timur laut, poster tentang pesan kesehatan Pemerintah-19 (rekomendasi untuk mengikuti istirahat komunitas, sering mencuci tangan dan isolasi rumah) telah diterjemahkan ke dalam bahasa lokal dan perawatan medis komunitas. Didistribusikan melalui media sosial oleh grup.

Juga di selatan, di negara bagian Kain, relawan medis lokal berjalan dengan sekantong peralatan medis untuk mengajarkan etika kesehatan kepada masyarakat pedesaan. Di bagian lain negara bagian itu, para dokter yang dilatih oleh kelompok bersenjata setempat bekerja untuk memberikan obat-obatan dan oksigen kepada pasien melalui jalan tanah berlumpur yang dihancurkan oleh hujan monsun. SAYA.

Beberapa kelompok etnis di seluruh negeri dapat memvaksinasi orang-orang mereka setelah menerima vaksin dari China. Ini telah memperkuat kepatuhan perbatasan COVID-19 untuk mencegah infeksi silang di Myanmar. Semua vaksinasi tersebut dilakukan di daerah perbatasan Kutch, Shan dan Wah China.

Periklanan

Peran kunci dari penyedia layanan kesehatan etnis telah diakui oleh Pemerintah Persatuan Nasional Myanmar. Ini adalah protes yang dibuat tahun ini oleh legislator yang dideportasi yang seharusnya menjadi badan pemerintahan yang sah di Myanmar. Pada bulan Juli, serikat pekerja membentuk satuan tugas untuk membantu kelompok etnis menghadapi Pemerintah-19.

Tapi sekarang kelompok-kelompok ini menghadapi tantangan serius. Misalnya, mereka secara tradisional menggunakan perbatasan mikro Myanmar untuk mengimpor obat-obatan, melakukan pelatihan medis, dan membawa orang ke negara tetangga untuk perawatan, dengan fokus pada Selandia Baru dalam skenario kasus terburuk. Begini, kata Sharon Bell, peneliti independen yang mempelajari pengobatan tradisional. sistem Myanmar.

READ  Perubahan iklim menghancurkan seni kuno umat manusia

Epidemi telah sepenuhnya memblokir negara-negara tetangga dan memotong opsi ini, kata Bell. “Bahkan sebelum gelombang COVID-19 ini, pasien meninggal karena tidak bisa pergi,” katanya kepada penyedia layanan kesehatan perbatasan.

Periklanan

Mereka yang dapat mencapainya di luar batas menghadapi pilihan perawatan yang lebih sempit. Klinik tepercaya sebelumnya, seperti Klinik Mitao, kota perbatasan Thailand-Myanmar di May-Chot, telah sangat membatasi sebagian besar layanan karena wabah virus baru-baru ini di staf dan komunitas lokal. Meningkatkan.

Pengurangan dana dari donor internasional merupakan pukulan lain bagi kelompok tersebut.

Ketika Aung San Suu Kyi terpilih menjadi anggota Liga Nasional untuk Demokrasi pada tahun 2015, dia berkata, “Banyak organisasi internasional ingin membangun legitimasi mereka dengan beroperasi melintasi perbatasan di Myanmar, jadi pendanaan disediakan oleh institusi medis. Itu telah bergeser untuk bekerja dengan Organisasi Kesehatan Nasional, kata Bell. Dia mengatakan sisa dana untuk kelompok etnis sekarang sedang diblokir oleh militer.

Jennifer Lee, seorang ahli epidemiologi dan peneliti di Dokter Hak Asasi Manusia di Myanmar, secara internasional didorong oleh para aktivis dan profesional kesehatan untuk bekerja secara langsung dengan aktivis komunitas di dalam dan di luar Myanmar saat epidemi meningkat. Dia mengatakan, permintaan pendonor semakin meningkat.

Periklanan

“Jaringan ini dapat direstrukturisasi dengan sangat cepat sebagai mekanisme utama, yang merupakan salah satu cara tercepat dan paling efisien untuk mendapatkan bantuan,” katanya.

Tampaknya perubahan bantuan telah dimulai. Pada 10 Agustus, Duta Besar AS Linda Thomas-Greenfield mengumumkan “kemitraan dengan internasional dan LSM” senilai $ 50 juta untuk membantu “orang-orang yang rentan di Myanmar”, termasuk pengungsi dan pengungsi internal. Ini mengalir secara langsung. “

Pasien yang kembali ke hutan Myanmar timur memeriksa pasien larut malam dan mengatakan mereka takut apa yang akan terjadi jika bantuan dan pengobatan tidak segera datang ke klinik.

READ  Jakarta didenda Rp6,9 miliar karena melanggar protokol kesehatan

“Jika lebih banyak orang sakit, kami tidak dapat mengendalikannya,” kata dokter tersebut kepada AP melalui telepon. “Kita tidak bisa menahannya, dan kematian sudah pasti.”

Periklanan

___

Departemen Ilmu Kesehatan Associated Press didukung oleh Departemen Pendidikan Sains di Howard Hughes Medical Institute. AB bertanggung jawab penuh atas semua konten.

Hubungi Copyright 2021 AP. Seluruh hak cipta. Materi ini tidak boleh dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang tanpa izin.