POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Ketegangan AS-Tiongkok: Apa Arti Perang Dingin Baru bagi Bank Sentral

Ketegangan AS-Tiongkok: Apa Arti Perang Dingin Baru bagi Bank Sentral

Pertarungan melawan harga tinggi telah berlangsung selama lebih dari setahun, dan bank sentral harus bersiap untuk ujian besar berikutnya: melayani negara mereka di dunia yang ditentukan oleh persaingan berkepanjangan antara Amerika Serikat dan China. Pembuat kebijakan Perang Dingin akan enggan – lebih nyaman menargetkan target inflasi dan mengotak-atik panduan suku bunga daripada menangkis musuh strategis.

Pertarungan melawan harga tinggi telah berlangsung selama lebih dari setahun, dan bank sentral harus bersiap untuk ujian besar berikutnya: melayani negara mereka di dunia yang ditentukan oleh persaingan berkepanjangan antara Amerika Serikat dan China. Pembuat kebijakan Perang Dingin akan enggan – lebih nyaman menargetkan target inflasi dan mengotak-atik panduan suku bunga daripada menangkis musuh strategis.

Sayangnya, mereka tidak memiliki kemewahan untuk duduk.

Sayangnya, mereka tidak memiliki kemewahan untuk duduk.

Berlangganan untuk melanjutkan membaca

Era ekonomi baru saat ini menghadirkan tantangan besar bagi otoritas moneter yang bergulat dengan dampak dari stimulus besar-besaran yang disuntikkan ke dalam sistem keuangan pada masa awal pandemi. Ini akan membutuhkan tidak hanya menghitung biaya pinjaman sebagai tanggapan atas lahir dan matinya siklus bisnis, tetapi mengantisipasi dampak jangka panjang dari jalur pasokan yang salah dan berkurangnya lapangan kerja global. Para bankir sentral perlu membiasakan diri untuk menyelaraskan posisi mereka lebih dekat dengan bagian lain dari pemerintahan, terutama pemain keuangan, sambil mempertahankan independensi yang mereka hargai. Ini adalah tugas yang menakutkan, tetapi bukan tugas yang mustahil.

Itulah pesan utama pidato Presiden ECB Christine Lagarde kepada Dewan Hubungan Luar Negeri di New York pekan lalu. Dia berkata, “Kami menyaksikan fragmentasi ekonomi global menjadi blok-blok yang bersaing, dengan masing-masing blok berusaha menarik sebanyak mungkin sisa dunia untuk kepentingan dan nilai strategis bersama. Semua ini dapat menjangkau jauh di banyak bidang pembuatan kebijakan.” Meskipun ini terdengar seperti pernyataan yang jelas, tidak setiap hari para gubernur bank sentral terjun ke politik internasional. Mereka benci bahkan melakukannya secara lokal.

READ  Para menteri perdagangan G20 berjanji pemulihan ekonomi dari COVID-19

Pernyataan Lagarde adalah panggilan untuk mempersenjatai diri, dan Anda mungkin saja menjadi orang yang tepat pada waktu yang tepat. Karena mengawasi serikat mata uang, Bank Sentral Eropa, dengan keberadaannya, adalah badan transnasional. Pengalaman Lagarde sebagai menteri keuangan Prancis selama krisis keuangan global 2007-2009 dan kepengurusan selanjutnya dari Dana Moneter Internasional meningkatkan profilnya. Semakin cepat bank sentral mulai menghargai perubahan cepat yang dijelaskan Lagarde, semakin mudah transisi itu terjadi. Pikirkan tentang itu sekarang, katamu. Tidak saat balok sudah membeku.

Kabar baiknya adalah banyak contoh bank sentral yang bertahan setelah menyelaraskan diri dengan kepentingan nasional di saat krisis, dan beberapa contoh bagus ada di Asia. Cabang-cabang pemerintahan bekerja sama dengan erat, dan sementara tuduhan mengikis kemerdekaan membayangi peristiwa ini, itu bukanlah akhir dunia – bagi para bankir atau politisi. Petualangan Indonesia dalam monetisasi utang selama Covid menonjol. Pembiayaan langsung anggaran negara oleh bank sentral telah lama dianggap tabu. Tapi Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia Piri Warjiu menariknya, meski dengan gembar-gembor dan berteriak tentang mengorbankan otonomi. Tapi sepertinya tidak ada penjaga obligasi yang menghukum Jakarta. Didorong oleh tanggapan yang relatif jinak, negara mengeluarkan undang-undang pada bulan Desember yang memungkinkan penggunaan neraca BI di masa mendatang jika diperlukan dalam keadaan darurat.

Ini bukan hanya masalah untuk pasar negara berkembang, di mana terkadang Anda menginginkan kotak pasir institusional. Sebagai seorang akademisi dan Konservatif Fed, Ben Bernanke telah berulang kali mendesak Bank of Japan dan pemerintah untuk bekerja sama menghidupkan kembali ekonomi dan membendung deflasi. Dia menekankan bahwa keadaan darurat dan kepentingan nasional jangka panjang membutuhkan tindakan keras. Dalam makalah tahun 1999, Bernanke mengacu pada Kesepakatan Baru pada tahun 1930-an dan menyarankan bahwa sudah waktunya untuk beberapa tekad Roosevelt.

READ  Indonesia bertujuan untuk mempercepat pertumbuhan ekonominya

Idenya bukan sekadar menggabungkan kekuatan, melainkan pengakuan yang lebih besar tentang betapa pentingnya bagi lembaga nasional untuk saling melengkapi satu sama lain. Kelihatannya bagus secara teori, tetapi optiknya bisa menakutkan. Butuh waktu hingga 2013 untuk mendiang Perdana Menteri Jepang, Shinzo Abe, untuk melompat begitu tinggi setelah kembali berkuasa secara dramatis, untuk Bank of Japan dan Kementerian Keuangan bergulat dengan pemahaman formal. Kritik terhadap perjanjian tersebut mengklaim bahwa independensi bank telah terkikis. Tetapi kecuali Bank of Japan melangkah maju, Abe kemungkinan akan mendorong mereka untuk menjadi perpanjangan tangan pemerintah. Politik – dan kebutuhan – untuk saat ini bekerja melawan Bank Jepang. Gagasan tentang untaian kebijakan berbeda yang melengkapi daripada bersaing juga telah ditangguhkan dari pekerjaan Komite Peninjau RBA, yang mengeluarkan rekomendasinya pada hari Kamis.

Untuk lebih jelasnya, Lagarde tidak berpikir untuk memasukkan kebijakan moneter ke dalam kementerian pertahanan atau istana kepresidenan. “Sejauh geopolitik mengarah pada fragmentasi ekonomi global menjadi blok-blok yang bersaing, ini membutuhkan koherensi kebijakan yang lebih besar,” katanya. Dia menambahkan, “Bukan untuk mengkompromikan independensi, tetapi untuk mengenali saling ketergantungan antara kebijakan dan bagaimana masing-masing dapat mencapai tujuannya dengan baik jika diselaraskan dengan strategi tujuan.”

Sudah waktunya diplomasi keuangan keluar dari kedinginan. Selama beberapa dekade saya sebagai jurnalis di Washington, London, Tokyo, dan Asia Tenggara, saya sering terkejut melihat betapa sedikit jenis kebijakan luar negeri yang memasukkan pasar dan taruhan moneter ke dalam pemikiran mereka. Macro cenderung menunda studi tata negara kepada orang lain. milik bersama. Cara Federal Reserve berkali-kali menjalankan perannya sebagai bank sentral dunia melalui jalur swap adalah contohnya. Meskipun Fed mewaspadai gagasan bahwa ia memiliki peran dalam kebijakan luar negeri, tidak ada lawan AS yang menerima jalur pertukaran dolar selama pandemi atau saga Credit Suisse. Dalam penerapan baru-baru ini, sebagian besar—jika tidak semua—penerima adalah sekutu resmi atau mitra dekat. China sedang membangun jaringan jalur pertukarannya sendiri dan bertindak sebagai kreditur untuk berbagai negara berkembang. Apakah menurut Anda IOU ini gratis?

READ  Prakiraan cuaca yang tidak bersahabat saat Jakarta bersiap untuk melanjutkan perayaan malam tahun baru - Jakarta

Sebagian besar bank sentral setidaknya memiliki tingkat otonomi tertentu, tetapi mereka tidak dapat berterus terang tentang hal itu. Otonomi sering disertai dengan peringatan atau gradien. Keunikan ECB diabadikan dalam sebuah perjanjian, tetapi euro yang diawasinya sendiri merupakan puncak dari proyek yang sangat politis. Mereka hidup di dunia politik, cenderung memperoleh mandat mereka dari kelas politik, dan bahkan keputusan yang paling teknokratis pun berdampak pada ratusan juta – jika bukan miliaran – orang. Jadi mari kita rangkul dunia baru yang digambarkan Lagarde ini. Kebijakan itu sudah ada.