POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesepakatan iklim AS-China meningkatkan harapan saat pembicaraan PBB beralih ke dolar dan sen

Ditulis oleh Jake Spring dan Valerie Volcovici

Glasgow – Kesepakatan kejutan https://www.reuters.com/business/cop/china-us-make-joint-statement-cop26-climate-summit-2021-11-10 antara Cina dan Amerika Serikat, dua penghasil emisi terbesar di dunia gas rumah kaca Termal, diperkuat polisi 26 KTT Iklim PBB https://www.reuters.com/business/cop Memasuki dua hari terakhir tawar-menawar yang sulit dalam upaya mencegah pemanasan global menjadi bencana.

Presiden Kongres Inggris, Alok Sharma, mengatakan kepada para delegasi bahwa draf kesimpulan terbaru yang dia lihat menunjukkan kemajuan “penting”, tetapi “kita belum sampai di sana”.

Secara khusus, dia menyerukan lebih banyak upaya pada “pendanaan iklim” – pertanyaan yang selalu mengganggu tentang berapa banyak yang harus dibayar oleh negara-negara kaya yang perkembangannya menyebabkan pemanasan global paling besar kepada negara-negara miskin yang akan menanggung sebagian besar konsekuensinya. https: //www.reuters. com/business/cop/Angka kematian terkait panas tinggi – Komunitas Hutan Tropis – 11-11-2021.

Negara-negara berkembang menginginkan aturan yang lebih ketat mulai tahun 2025 dan seterusnya, setelah negara-negara kaya gagal memenuhi janji tahun 2009 untuk menyediakan $100 miliar per tahun dalam pendanaan iklim pada tahun 2020 untuk membantu mereka mengurangi emisi dan mengatasi dampak kenaikan suhu. Aktivis kampanye mengatakan jumlah ini tidak cukup pula.

Draf pertama https://www.reuters.com/business/cop/whats-draft-deal-cop26-climate-summit-2021-11-10 diterbitkan hanya pada hari Rabu “mendesak” negara-negara maju untuk “segera meningkatkan bantuan” untuk membantu Orang miskin harus beradaptasi dengan perubahan iklim, dan meminta lebih banyak pembiayaan melalui hibah daripada pinjaman, yang meningkatkan beban utang.

China, produsen gas rumah kaca terbesar di dunia, secara bertahap menerima lebih banyak tanggung jawab atas emisinya dari ekonomi yang telah tumbuh melampaui batas dalam dua dekade terakhir.

Utusan iklim AS John Kerry dan mitranya dari China Xie Zhenhua meluncurkan deklarasi bersama Rabu malam di mana China, produsen dan pengguna batu bara terbesar, berjanji untuk mempercepat transisinya dari bahan bakar fosil paling kotor.

READ  Masih Awal Tapi Cryptocurrency Dapat Digunakan untuk Penyelesaian Perdagangan Minyak, Penyimpanan Nilai - Bitcoin News Economics

Pesan

Kesepakatan antara dua kekuatan dunia, yang terpecah oleh beberapa ketidaksepakatan diplomatik atas masalah lain, mengirim pesan yang kuat https://www.reuters.com/business/cop/us-china-climate-pledge-adds-psychological-lift- 2021-11 -11 polisi 26https://www.reuters.com/business/cop/big-oils-climate-targets-2021-10-28, termasuk produsen bahan bakar fosil yang menjadi penyebab utama pemanasan global buatan manusia.

Meskipun jumlahnya sedikit, para pemimpin mengatakan itu memberikan sinyal yang kuat ke negara lain dan dapat membujuk mereka untuk berbuat lebih banyak untuk mencapai kesepakatan di KTT.

Ini adalah dorongan untuk negosiasi saat kita memasuki hari-hari terakhir polisi 26 Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan di Twitter, “Terus bekerja menuju hasil yang ambisius untuk Planet Bumi.”

“Bersama-sama kami telah memberikan dukungan kami untuk keberhasilan negara kami,” kata Kerry pada konferensi pers polisi 26, termasuk beberapa elemen yang akan meningkatkan ambisi.”

Sebuah pengumuman bersama menyebutkan bahwa China, rumah bagi setengah dari pembangkit listrik tenaga batu bara dunia, https://www.reuters.com/business/energy/cop26-aims-banish-coal-asia-is-building-hundreds-power-plants -burn-it -2021-10-29, pembangkitnya akan mulai menghentikan konsumsi batu bara mereka secara bertahap mulai 2026-30 dan juga akan mengurangi emisi metana https://www.reuters.com/business/environment/save-planet-focus- cutting-methane- Non-report -2021-08-09 Gas rumah kaca berkali-kali lebih kuat daripada karbon dioksida.

Para pengamat khawatir sebelum diumumkan bahwa Presiden China Xi Jinping tidak akan menghadiri pembicaraan di Glasgow, dan Beijing tidak membuat komitmen baru yang substantif.

Rencana iklim China juga tidak membahas emisi metana, yang sebagian besar terkait dengan industri batu bara yang luas.

Amerika Serikat telah menetapkan tujuan untuk mendekarbonisasi ekonominya pada tahun 2050, meskipun Presiden Joe Biden telah berjuang untuk meloloskan undang-undang penting untuk melakukannya melalui Kongres yang terpecah secara politik.

“Sangat menggembirakan melihat negara-negara yang berselisih di banyak bidang telah menemukan kesamaan dalam tantangan terbesar yang dihadapi umat manusia saat ini,” kata kepala kebijakan iklim Uni Eropa Frans Timmermans kepada Reuters.

READ  Petani tidak menentang, kata Menteri Pertanian

Dia juga mengatakan para negosiator sedang bergerak menuju kompromi pada kesepakatan yang sulit dipahami mengenai pajak pasar karbon global untuk mendanai adaptasi iklim di negara-negara miskin.

Negara-negara miskin mengatakan pajak atas pasar karbon akan memberikan dukungan penting tetapi negara-negara kaya, termasuk anggota Uni Eropa, khawatir tentang biayanya.

Mereka juga ingin menarik uang dari pasar karbon yang menurut beberapa ahli dapat bernilai sekitar $ 170 miliar per tahun pada tahun 2030 untuk membayar langkah-langkah untuk beradaptasi dengan banjir, kekeringan, dan naiknya air laut yang semakin merusak.

‘waktu PengelolaanDi luar

Negosiasi dalam dua hari terakhir kemungkinan berlangsung sengit, dan Paus Fransiskus telah mengeluarkan peringatan dalam sebuah surat kepada umat Katolik di Skotlandia, mengatakan: “Waktu hampir habis.”

Tuan rumah konferensi, Inggris, mengatakan tujuannya adalah untuk ‘mempertahankan’ harapan untuk mengakhiri suhu global pada 1,5 derajat https://www.reuters.com/business/cop/whats-difference-between-15c-2c-global-warming -2021-11-07°C (2,7°F) di atas tingkat pra-industri, masih sulit dipahami di bawah janji pengurangan emisi nasional saat ini.

Perjanjian Paris 2015 yang penting secara hukum mewajibkan para penandatangan kolektifnya untuk menjaga ketinggian “jauh di bawah” 2,0°C (3,6°F) abad ini, dan untuk ‘mengejar upaya’ untuk mempertahankannya di bawah 1,5°C.

Sejak itu, bukti ilmiah telah berkembang bahwa melewati ambang batas 1,5°C akan menyebabkan kenaikan permukaan laut, banjir, kekeringan, kebakaran hutan, dan badai yang jauh lebih buruk daripada yang sudah terjadi, dengan konsekuensi yang tidak dapat diubah https://www.reuters.com /business/ polisi/ Risiko – Bisnis – Perubahan Iklim – Pergeseran – Perusahaan Asuransi – Pemegang Polis – 11-11-2021.

Sebuah kelompok penelitian yang melacak aksi iklim mengatakan pada hari Selasa bahwa semua janji nasional sejauh ini untuk mengurangi gas rumah kaca pada tahun 2030, jika dipenuhi, akan memungkinkan pemanasan global sebesar 2,4 derajat Celcius https://www.reuters.com/business/cop/ world- track-24-pemanasan global-setelah-terbaru-janji-analis-11-09-2021 oleh 2100.

READ  Di Venezuela, sebuah desa panggung perlahan-lahan menyerah pada lumpur

Draf pertama dari kesepakatan akhir pada hari Rabu secara diam-diam mengakui bahwa janji saat ini untuk mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 2030 tidak cukup https://www.reuters.com/business/cop/more-net-than-zero-do-carbon-cutting – Add-up-Climate-2021-11-09 berjanji untuk mencegah bencana iklim, meminta negara-negara untuk “mempertimbangkan kembali dan memperkuat target mereka” tahun depan.

Pada konferensi iklim PBB yang pertama, ia juga menyerukan agar subsidi pemerintah secara besar-besaran dihapuskan untuk industri minyak, batu bara, dan gas.