POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kesenjangan ukuran Asia dalam agenda perdagangan Biden

Kesenjangan ukuran Asia dalam agenda perdagangan Biden

Setelah perjalanan Eropa yang diawasi ketat bulan ini, orang dalam bisnis dan kebijakan luar negeri khawatir bahwa Biden tidak memanfaatkan momentum ini saat ia mencoba menarik Sekutu harus menghadapi China atas praktik perdagangan dan ekonominya dan bidang-bidang lain yang menjadi perhatian seperti hak asasi manusia.

“Hal utama, sejujurnya, adalah bahwa mereka membutuhkan strategi dan rencana ekonomi Asia yang sangat jelas, termasuk di China, dan itu tampaknya merupakan sesuatu yang tidak terburu-buru untuk mereka capai,” kata Charles Freeman, Wakil Presiden Senior Asia. Di Kamar Dagang Amerika.

Karena epidemi, pertemuan tahunan para pemimpin Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik pada bulan November Dua KTT regional lagi diharapkan tahun ini, menghilangkan peluang bawaan bagi Biden untuk bertemu tatap muka dengan lebih dari selusin pemimpin Asia selama beberapa hari.

Para ahli mengakui bahwa pandemi telah membuat perencanaan perjalanan ambisius apa pun bagi para pemimpin dunia menjadi sulit. Tetapi bahkan jika ada jalur potensial yang terbatas, kunjungan tersebut akan sangat membantu dalam mencapai tujuan kebijakan luar negeri.

“Itu harus keluar dari sana,” Alex Feldman, presiden dan CEO Dewan Bisnis AS-ASEAN, setuju. “Ini adalah wilayah terpenting di dunia bagi Amerika Serikat di semua bidang.”

Biden tidak diragukan lagi akan berpartisipasi dalam KTT virtual APEC, Asia Timur, Amerika Serikat, dan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang dijadwalkan pada November, tetapi itu tidak sama dengan benar-benar bepergian ke sana dan berada di ruangan yang sama dengan para pemimpin lainnya.

“Tidak ada pengganti, seperti yang diketahui oleh mereka yang telah meliput saya selama beberapa waktu, untuk dialog tatap muka antara para pemimpin. Tidak ada,” Biden sendiri mencatat, Setelah pertemuan terakhirnya di Jenewa dengan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Tetapi jika dia menunggu siklus KTT berikutnya, Biden tidak akan mengunjungi wilayah tersebut sampai akhir 2022.

Apa rencananya, Joe?: Negara-negara Asia Tenggara sangat tertarik untuk mempelajari tentang rencana Biden untuk keterlibatan ekonomi di wilayah tersebut. Mereka telah terluka dalam beberapa tahun terakhir oleh keputusan mantan Presiden Donald Trump untuk menarik diri dari Kemitraan Trans-Pasifik setelah Amerika Serikat menghabiskan lebih dari lima tahun untuk merundingkan perjanjian perdagangan regional.

READ  Pusat Industri Hijau Indonesia menyambut Inovasi Hijau dan Aliansi Solusi Berkelanjutan dengan Solusi Sampah untuk mengembangkan ekonomi sirkular

Selain mengunjungi Jepang dan Korea Selatan tahun ini, Biden harus singgah di setidaknya satu negara Asia Tenggara, kata Wendy Cutler, mantan pejabat senior perdagangan AS yang sekarang menjadi wakil presiden Institut Kebijakan Komunitas Asia, dalam sebuah email.

“Negara-negara Asia Tenggara merasa seperti renungan sekarang dalam kebijakan tim Asia Biden,” kata Cutler.

Para pembantu Gedung Putih mengatakan Biden hampir tidak mengabaikan kawasan itu, dengan mencatat bahwa dua pemimpin pertama yang ia tampung di Gedung Putih adalah Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga dan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in.

Dia juga mengadakan pertemuan virtual dengan para pemimpin Kuartet – India, Australia dan Jepang – dalam waktu dua bulan setelah menjabat untuk membahas tujuan kelompok itu dari “Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka”. Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Menteri Pertahanan Lloyd Austin melakukan perjalanan bersama awal ke Jepang dan Korea Selatan.

Seorang juru bicara Gedung Putih mengatakan bahwa sejumlah pejabat lainnya, termasuk Penasihat Keamanan Nasional Gedung Putih Jake Sullivan, Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman, dan koordinator Biden untuk kawasan Indo-Pasifik, Kurt Campbell, secara teratur melakukan kontak dengan rekan-rekan mereka di wilayah. Sherman baru-baru ini melakukan tiga pemberhentian di Asia Tenggara, termasuk di Sekretariat ASEAN.

Biden juga diharapkan menghadiri pertemuan para pemimpin G20 pada akhir Oktober di Roma, di mana, untuk pertama kalinya sebagai presiden, ia akan memiliki kesempatan untuk bertemu langsung dengan Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri India Narendra Modi dan Indonesia. Presiden Joko Widodo.

Gagal berkomunikasi: Namun, Biden belum berbicara dengan salah satu pemimpin dari 10 negara ASEAN, yang meliputi Brunei, Kamboja, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Filipina, Singapura, Thailand, dan Vietnam. Kelompok regional memiliki populasi 650 juta dan PDB gabungan sebesar $2,8 triliun.

READ  Menteri: Perekonomian Indonesia kemungkinan akan tumbuh sebesar 7 persen pada kuartal kedua Ilmuwan

Dalam satu episode malang, Blinkin Dia tidak dapat berpartisipasi dalam pertemuan virtual dengan menteri luar negeri di kawasan itu Pada akhir Mei ketika dia harus melakukan penerbangan darurat ke Timur Tengah dan peralatan video di pesawatnya gagal membuat koneksi yang diperlukan. Pejabat Departemen Luar Negeri sekarang bekerja untuk menjadwal ulang panggilan itu.

Biden juga Karier diplomat Sung Kim telah berpindah Dari posisinya sebagai duta besar untuk Indonesia hingga menjadi utusan khusus untuk Korea Utara, menjadikan jumlah posisi duta besar AS yang kosong di kawasan ASEAN menjadi tujuh, termasuk di misi AS untuk ASEAN.

Sebagian besar komunitas bisnis Amerika dan banyak anggota Kongres percaya bahwa Trump melakukan kesalahan besar ketika dia mundur dari TPP, meskipun aktivismenya populer di kalangan kelompok buruh dan banyak di kiri.

Dalam jangka pendek, Biden tidak mungkin mengambil langkah apa pun untuk bergabung dengan Kemitraan Trans-Pasifik, yang telah diubah namanya menjadi Perjanjian Komprehensif dan Lanjutan untuk Kemitraan Trans-Pasifik oleh 11 anggota yang tersisa, karena kekhawatiran tentang kemungkinan kehilangan Partai Demokrat. kontrol DPR dan DPR. Senat dalam pemilu 2022.

Mencerminkan kehati-hatian ini, Perwakilan Dagang AS Catherine Taye telah mengejar agenda perdagangan “berpusat pada tenaga kerja”, lebih menekankan pada penegakan perjanjian perdagangan lama daripada menegosiasikan yang baru.

Negara lain jangan menunggu: Sementara AS mengambil waktu keluar dari perjanjian perdagangan baru, negara-negara lain bergerak maju. Tahun lalu, China dan 14 negara lain di kawasan itu menyelesaikan negosiasi Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional, alternatif yang kurang ambisius dari Kemitraan Ekonomi Komprehensif Trans-Pasifik.

Kanada juga Baru-baru ini mengumumkan rencana untuk memulai pembicaraan perdagangan dengan Indonesia, Ini adalah ekonomi terbesar di ASEAN, sementara Inggris secara resmi Negosiasi dimulai Pada hari Selasa untuk bergabung dengan CPTPP.

READ  Ekonomi Asia Tenggara Meningkat Dari Ketegangan Antara AS dan China, Berita Asia Tenggara & Cerita Teratas

Yang paling meresahkan bagi banyak anggota Kongres adalah keinginan China untuk bergabung dengan TPP.

“Itu seharusnya memicu lonceng alarm bagi kita semua,” kata Senator Tom Carper (D-D) pada sidang Selasa tentang bagaimana pemerintahan Biden terlibat secara ekonomi di wilayah tersebut. “Terlepas dari keuntungan atau kerugian dari perjanjian TPP, faktanya adalah bahwa perjanjian tersebut memungkinkan Amerika Serikat untuk duduk di meja dan secara aktif membantu menulis aturan perdagangan di wilayah dunia yang dinamis ini.”

“Kita perlu memperhatikan kepentingan China dengan serius dan mulai bekerja keras untuk mengembangkan kebijakan komprehensif menuju keterlibatan kembali dengan sekutu kita di bagian dunia ini. Sederhananya, kita menemukan diri kita berada di persimpangan jalan, dan kita memiliki peluang bagus untuk terlibat kembali dalam kawasan dengan cara yang menguntungkan kepentingan Amerika dan menegaskan kembali kepemimpinan Amerika di kawasan.

Salah satu opsi bagi pemerintahan Biden adalah membangun perjanjian Kemitraan Ekonomi Digital yang dinegosiasikan oleh Singapura, Chili, dan Selandia Baru, atau membuat kontrol baru yang tidak mengikat pada perdagangan digital di kawasan Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik, yang 21 anggotanya termasuk China, Jepang dan Korea Selatan. dan enam negara ASEAN, kata Goodman.

Itu akan “menjadi langkah maju yang besar,” kata Feldman, mengakui kesulitan politik yang dihadapi Biden dalam mengejar inisiatif bisnis yang lebih ambisius di kawasan itu dalam 18 bulan ke depan.

“Anda harus realistis tentang agenda perdagangan, dan apa yang bisa dicapai sebelum paruh waktu. Tapi setidaknya Anda harus merumuskan agenda,” kata Feldman.