POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerjasama China yang berkembang dengan BIMP-EAGA

Penulis: Njiu Zhao Bing, Universitas Malaya

Kawasan Pertumbuhan Asia Timur (BIMP-EAGA) agak aneh disebut Brunei, Indonesia, Malaysia dan Filipina adalah subregion dari Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara yang diluncurkan pada tahun 1994. Wilayah – yang meliputi Brunei dan sebagian Indonesia (Kalimantan, Sulawesi, Maluku dan Papua) ) dan Malaysia (Sabah, Sarawak dan Labuan) dan Filipina (Mindanao dan Palawan) – adalah jelaskan itu Sebagai “secara geografis jauh dari ibu kota negara, tetapi dekat satu sama lain secara strategis”.

Inisiatif ini dimaksudkan untuk mengatasi kurangnya pembangunan sosial dan ekonomi di daerah-daerah terpencil. Sekitar waktu yang sama, inisiatif sub-regional paralel lainnya seperti segitiga pertumbuhan Indonesia-Malaysia-Thailand, dan inisiatif integrasi di seluruh kawasan seperti Kawasan Perdagangan Bebas ASEAN muncul. Oleh karena itu, BIMP-EAGA lahir pada era harapan untuk kemajuan sosial dan ekonomi yang besar melalui kerjasama.

Namun inisiatif tersebut melambat secara nyata setelah krisis keuangan Asia 1997-1998. Badan koordinasi antar pemerintah, Pusat Fasilitasi, baru dibentuk pada tahun 2003, hampir satu dekade setelah inisiatif tersebut diluncurkan. Dan baru pada tahun 2003, KTT Pemimpin BIMP-EAGA pertama diadakan, di sela-sela KTT ASEAN.

Ada tiga dokumen penting yang telah memandu pengembangan BIMP-EAGA: Peta Jalan Pembangunan (2006-2010 .)), Skema Pelaksanaan (2012-2016) Dan Visi BIMP-EAGA 2025 (2017-2025). Dokumen-dokumen ini mengidentifikasi “pilar strategis” grup, sektor ekonomi utama dan proyek penting yang akan membantu mewujudkan visi BIMP-EAGA untuk “sub-kawasan yang tangguh, inklusif, berkelanjutan, dan kompetitif secara ekonomi”.

China adalah salah satu negara non-ASEAN pertama yang terlibat dengan BIMP-EAGA. Pada tahun 2009, Cina dan BIMP-EAGA menandatangani kerangka kerja sama Sebuah dokumen yang menegaskan peran yang pertama sebagai “mitra strategis dalam pembangunan”. Tidak banyak yang terjadi pada dekade berikutnya.

READ  Kepala Keuangan Asia Bahas Kolaborasi Online di Tengah Pandemi - Bisnis

China telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, karena bertujuan untuk menumbuhkan lebih komprehensif dan Hubungan berlapis-lapis dengan ASEAN. Pada November 2018, Tingkat Menteri Pertama Pertemuan dilakukan antara China dan BIMP-EAGA, dimana disepakati kerjasama kedua negara harus diperkuat. NS Di tingkat menteri kedua Pertemuan dilaksanakan pada bulan November 2019, dengan Rencana Aksi Kerjasama BIMP-EAGA China 2020-2025 diadopsi. Selain bidang-bidang prioritas yang diidentifikasi dalam kerangka kerja sama 2009, bidang-bidang baru termasuk ekonomi digital dan pengentasan kemiskinan, sementara eksplorasi dan keuangan mineral telah dihapus dari daftar 2009.

Fokus China yang meningkat pada BIMP-EAGA dapat dilihat dalam pernyataan bersama baru-baru ini dengan brunei Dan Malaysia, dan di Xi Jinping Pidato Pada akhir 2020, telah diidentifikasi sebagai bidang utama kerja sama antara China dan ASEAN. NS Pernyataan bersama antara ASEAN dan China Sinergi antara Master Plan ASEAN Connectivity 2025 dan Belt and Road Initiative yang diadopsi di Bangkok pada 2019, juga mengacu pada BIMP-EAGA. Di lapangan, China memiliki empat kantor konsuler, menjadikannya – bersama dengan Australia dan Jepang – di antara negara-negara dengan kehadiran konsuler terbesar di BIMP-EAGA.

COVID-19 dan tantangan pemulihan ekonomi pascapandemi memberikan peluang bagi Tiongkok untuk menjadi mitra yang bermanfaat dalam BIMP-EAGA. Dalam banyak aspek, BIMP-EAGA relatif tertinggal dalam hal pembangunan sosial-ekonomi. Dengan pengecualian Brunei, PDB per kapita ekonomi BIMP-EAGA lainnya berada jauh di bawah rata-rata nasional mereka.

Baik dalam hal infrastruktur, ekonomi digital, pertanian, teknologi hijau, kesehatan masyarakat, pariwisata, kawasan industri, atau peningkatan kapasitas manusia, China memiliki kapasitas dan sumber daya untuk mendukung BIMP-EAGA. Ia juga memiliki dorongan untuk menunjukkan komitmennya untuk menyediakan barang-barang publik di wilayah-wilayah yang kurang berkembang di dunia, khususnya dalam konteks hubungannya yang tegang dengan sebagian besar negara maju.

READ  Bantuan pangan mulai menjangkau 2 juta orang yang terkena dampak krisis Myanmar | Indiabloom

Namun Tiongkok perlu berhati-hati. Ada sengketa teritorial dan maritim yang sedang berlangsung antara negara-negara BIMP-EAGA, sementara pembajakan dan terorisme tetap aktif di wilayah tertentu. Dinamika “pinggiran pusat” di BIMP-EAGA adalah yang paling sensitif, dengan ibu kota negara sangat waspada terhadap kekuatan sentrifugal lokal atau bahkan gerakan separatis langsung di subkawasan. China harus mencapai keseimbangan yang baik antara berurusan dengan aktor lokal dan otoritas pusat.

Selain itu, berkat font sembilan tanda hubungnya laut Cina SelatanChina memiliki sengketa teritorial atau maritim yang tumpang tindih dengan keempat negara BIMP-EAGA. Sementara sengketa Laut China Selatan tidak serta merta menghalangi kerja sama antara China dan BIMP-EAGA, setiap intensifikasi perbedaan akan berdampak negatif pada yang terakhir. Namun dengan tidak adanya platform kerjasama yang efektif di Laut China Selatan, kerjasama antara China dan BIMP-EAGA dapat menjadi alternatif yang berguna bagi negara-negara tersebut.

Secara geopolitik, kehadiran China yang berkembang di BIMP-EAGA dapat mengkhawatirkan Amerika Serikat. Saat ini, Amerika Serikat memiliki kehadiran minimum di BIMP-EAGA. Tetapi dua sekutu Amerika Serikat, Australia dan Jepang, mempertahankan kehadirannya secara aktif. BIMP-EAGA secara geografis paling dekat dengan Australia dan mencakup rute perdagangan penting antara Australia dan bagian lain dunia, sementara Jepang secara tradisional menjadi mitra pembangunan utama untuk BIMP-EAGA.

Masuknya China ke dalam BIMP-EAGA dapat merangsang dinamika persaingan yang akan mendorong Australia dan Jepang untuk meningkatkan investasi dan bantuan ekonomi mereka ke subkawasan tersebut. Namun dinamika persaingan tidak selalu harus menentukan bagaimana China, Jepang dan Australia akan berinteraksi dengan BIMP-EAGA. Meskipun China mungkin memiliki kecakapan finansial terbesar, ada banyak hal yang dapat dipelajari dari Jepang dan Australia tentang sejarah dan ekonomi subkawasan tersebut, dan cara terbaik untuk berkontribusi pada perkembangannya.

READ  Kekacauan di Manila saat ribuan orang bergegas mendapatkan vaksin sebelum dikunci

Njiu Zhaoping adalah direktur Institut Studi Cina di Universitas Malaya.