POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerja sama Pakistan dan Indonesia dalam ekonomi digital

Kerja sama Pakistan dan Indonesia dalam ekonomi digital

Karachi:

Para ahli percaya bahwa Pakistan, yang telah lama bermimpi untuk membuat startup unicorn, dapat belajar dari Indonesia karena kedua negara sedang mempelajari cara untuk bekerja sama dalam ekonomi digital.

Dalam webinar bertajuk “Modernisasi Teknologi Informasi antara Indonesia dan Pakistan: Evolusi dan Tantangan”, yang diselenggarakan oleh KJRI, Senin, para ahli mengungkapkan bahwa Indonesia telah menghasilkan tujuh start-up – enam unicorn dan satu gurita, jumlah tertinggi di kawasan ini. .

Berbicara di webinar, Asosiasi Rumah Perangkat Lunak Pakistan ([email protected]“Pakistan harus banyak belajar dari Indonesia, meski keduanya bisa bekerja sama karena Pakistan memiliki kelebihan yang ditawarkan,” kata Ketua Dewan, Bader Khashnoud.

Konjen RI Karachi, Dr. John Konkoro Hdeningrat mencatat, KJRI melakukan berbagai pertemuan dengan dunia usaha di Sindh, yang mengidentifikasi teknologi informasi sebagai sektor potensial untuk memperkuat hubungan ekonomi bilateral.

Dikatakannya, sebelum pandemi Covid-19, sektor IT mencatatkan pertumbuhan luar biasa dua digit, menambahkan sektor IT Pakistan tumbuh lebih dari 14% sedangkan pertumbuhan di Indonesia lebih dari 11%.

Dia mengungkapkan bahwa sektor ini mempekerjakan sejumlah profesional yang relatif besar, dengan Pakistan memiliki lebih dari 500.000 profesional sementara Indonesia memiliki lebih dari 894.000 profesional di industri TI.

“Pakistan adalah basis industri TI lepas terbesar keempat di dunia dengan konsumen di Amerika Serikat, Kanada, Eropa, Inggris, dan Timur Tengah,” katanya.

Sementara itu, Indonesia menjadi hub bagi banyak unicorn yang terhubung dengan investor di Asia, China, Jepang, dan Amerika Serikat.

“Kontribusi sektor TI terhadap perekonomian nasional masih relatif kecil,” katanya, menambahkan bahwa itu adalah 1% di Pakistan (diperkirakan $2,6 miliar) dan 3,5% di Indonesia (diperkirakan $39,1 miliar), menurut data 2019 .

Managing Director Pakistan Software Export Board (PSEB) Usman Nasir mengatakan bahwa selama tiga tahun terakhir Pakistan telah menyaksikan pertumbuhan pesat di sektor TI.

“Permintaan tidak pernah menjadi tantangan bagi kami, tetapi pasokan adalah masalah besar,” katanya.

Dia mengatakan bahwa Pakistan setiap tahun menghasilkan lebih dari 25.000 lulusan IT sementara permintaan berkisar antara 60.000 hingga 70.000 spesialis. “Jadi, kami mulai bekerja dengan universitas dan menawarkan gelar associate.”

Akses permodalan untuk sektor TI merupakan tantangan lain. “Untuk itu, kami bekerja sama dengan beberapa perusahaan untuk mencatatkannya di Bursa Pakistan yang akan menyelesaikan masalah likuiditas mereka,” katanya.

Diposting di The Express Tribune, 9 NovemberNS, 2021.

Suka Bekerja di FacebookDan ikuti terus penyematan tweet Di Twitter untuk tetap mendapat informasi dan bergabung dalam percakapan.

READ  Ekonomi global berpuncak pada pengembalian luar biasa dari runtuhnya Covid-19