POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kerja sama global penting untuk memulihkan stabilitas setelah pandemi: entop

Ketua Parlemen Turki Mustafa Sentop mengatakan, Kamis, penguatan kerja sama antar negara dan parlemennya sangat penting untuk memulihkan stabilitas tatanan ekonomi dan sosial global yang diguncang pandemi virus Corona.

Umat ​​manusia menghadapi krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarahnya, entop memperingatkan pada KTT Pembicara Parlemen G20, atau P20, di ibukota Italia, Roma.

Dia mengatakan Turki menyadari bahwa perlu bagi G20 untuk “menunjukkan kepemimpinan yang diharapkan darinya” di saat krisis global.

“Ketika Perserikatan Bangsa-Bangsa menargetkan Agenda 2030 untuk Pembangunan Berkelanjutan, saya yakin kita berada di puncak peluang bersejarah untuk menyeimbangkan kembali pembangunan ekonomi kita sesuai dengan kebutuhan sosial dan lingkungan dan untuk mengatasi ketidaksetaraan sosial dan ekonomi,” kata entop.

“Sebagai Turki, kami percaya bahwa solidaritas dan kerja sama internasional, serta visi nasional, sangat penting untuk mencapai tujuan pembangunan berkelanjutan.”

Dia menekankan bahwa tindakan berdasarkan nilai-nilai kesetaraan dan keadilan diperlukan untuk membawa perubahan positif di dunia.

entop menekankan bahwa alih-alih khotbah tentang demokrasi, kita perlu secara aktif menentang kudeta dan kudeta untuk memastikan masa depan yang lebih baik bagi dunia kita.

entop juga mengadakan pertemuan dengan Roberto Fico, Presiden Kamar Deputi Italia, dan Maria Elisabetta Casellati, Presiden Senat Italia.

Ia juga bertemu dengan Ketua Parlemen Korea Selatan Park Byung-seog, Ketua House of Commons Inggris Lindsey Hoyle, Pemimpin Senat Republik Demokratik Kongo Modesti Bahati Lukwebo, Ketua Parlemen Singapura Tan Chuan Jin dan Puan Maharani, Ketua DPR RI. . .

Hubungan bilateral Turki dengan negara-negara tersebut dan isu-isu utama dalam agenda G20 menjadi salah satu topik yang dibahas dalam pertemuan tersebut.

Owentop dan rekan-rekan globalnya diharapkan untuk mempublikasikan pernyataan bersama pada hari terakhir KTT dua hari tersebut.

READ  Thailand mencari 12 juta tembakan dari Sinovac untuk strategi mix-and-match