POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepemimpinan pasar saham Big Tech mengancam kenaikan harga

New York: Saham perusahaan teknologi Megacap melonjak selama pandemi global,
ketakutan Gelembung dan pengawasan peraturan yang berkembang. Tapi pasar obligasi bisa menjadi kendala yang akhirnya membawa mereka ke atas.

Perusahaan Apple. dan Microsoft Corp. dan Amazon.com Inc. dan Alfabet Inc. dan Facebook Inc. , lima perusahaan AS terbesar, pendapatan besar yang dapat diandalkan bagi pemegang saham selama bertahun-tahun. Ini adalah minggu yang berbeda, karena aksi jual menghapus lebih dari $300 miliar dari nilai pasar gabungannya dan mengirim Nasdaq 100 ke minggu terburuk sejak akhir Februari.

Alasan? Kenaikan tiba-tiba dalam imbal hasil Treasury mengirim goncangan di Wall Street, menyebabkan investor melarikan diri dari saham berperingkat lebih tinggi karena keuntungan dividen mereka yang jauh akan kurang berharga karena suku bunga naik. Pergerakan tersebut mengekspos kerentanan langka bagi raksasa teknologi, yang anggarannya kuat, pendorong profitabilitas yang kuat, dan model bisnis yang mapan telah menempatkan mereka melalui periode gejolak dan mengubahnya menjadi perdagangan yang hampir aman.

“Tumit Achilles mereka memiliki tingkat tertinggi,” kata Mike Mulaney, direktur riset pasar global di Boston Partners.

kecepatan luar biasa

Investor telah memperingatkan selama berbulan-bulan bahwa imbal hasil obligasi AS akan meningkat karena inflasi naik dan Federal Reserve bersiap untuk mengendalikan pembelian asetnya dengan tujuan merangsang ekonomi. Sekarang prediksi tersebut mulai menjadi kenyataan, pertanyaan besar di Wall Street adalah tindakan pasar obligasi seperti apa yang dapat menyebabkan lebih banyak pendarahan.

Bloomberg

Imbal hasil Treasury 10-tahun naik di atas 1,5% pada hari Senin, pertama kalinya sejak Juni, dan menetap di 1,47% pada hari Jumat. Tarif ini digunakan untuk mendiskontokan nilai arus kas masa depan. Semakin tinggi pengembalian, semakin sedikit keuntungan yang sekarang bernilai.

READ  Perusahaan jasa perjalanan dan teknologi RateGain merencanakan penawaran umum perdana sebesar Rs 1.200 crore

Bagi Ted Mortonson, analis teknologi di Baird, level penting berikutnya yang harus diperhatikan adalah penutupan tertinggi Maret di 1,74%. Dia mengatakan kenaikan sekitar 50 basis poin dalam imbal hasil pada Februari membantu memicu penurunan 11% di Nasdaq 100 dan pertimbangan ulang level itu bisa terjadi dengan cara yang sama.

“Banyak orang akan membuat beberapa perubahan besar pada portofolio mereka” jika pengembalian melebihi level tersebut, katanya dalam sebuah wawancara. “Uang akan terus berputar keluar dari teknologi.”

Yang lain berpendapat bahwa kecepatan kemajuan adalah faktor terpenting. Setelah diperdagangkan dalam kisaran sekitar 10 basis poin untuk sebagian besar dari dua bulan terakhir, imbal hasil 10-tahun telah melonjak lebih dari 20 basis poin dalam empat hari yang dimulai pada 23 September.

“Ketajaman pergerakan imbal hasil Treasury mengejutkan pasar,” kata Keith Lerner, kepala investasi di Truist Advisory Services, dalam sebuah wawancara. Dia pikir hanya masalah waktu sampai imbal hasil 10-tahun menguji level tertinggi di bulan Maret. “Tren keseluruhan masih lebih tinggi, yang menurut saya berarti teknologi akan terus menderita,” katanya.

pergi tumbuh

Tentu saja, Wall Street tetap sangat optimis tentang teknologi besar tersebut. Semua 58 analis yang meliput Amazon.com memiliki peringkat beli, terlepas dari kenyataan bahwa sahamnya sekarang datar untuk tahun ini. Apple, kinerja terburuk kedua dalam grup dengan kenaikan 7,5% sejak awal tahun, telah membeli peringkat dari tiga perempat analis.

b 2Bloomberg

Masing-masing dari lima perusahaan diperkirakan akan melaporkan pertumbuhan pendapatan kuartalan sebesar 16% atau lebih di musim pendapatan mendatang, menurut perkiraan analis rata-rata yang dikumpulkan oleh Bloomberg. Secara khusus, Apple, Alphabet dan Facebook diharapkan melaporkan peningkatan pendapatan lebih dari 30% dibandingkan periode yang sama tahun lalu.

READ  Teknologi memiliki masalah keragaman yang sangat besar. Inisiatif seperti program magang Verizon dimaksudkan untuk membantu memperbaikinya

Ini adalah kekuatan pertumbuhan dan pendapatan yang akan terus memikat investor ke raksasa teknologi bahkan ketika suku bunga naik, menurut Anthony Saglimpin, ahli strategi pasar global di Ameriprise Financial. Dia telah menasihati klien untuk membeli saham teknologi berkualitas tinggi ketika mereka sedang down. Beberapa investor melakukannya pada hari Jumat, mengirim saham Microsoft dan Alphabet naik lebih dari 2%.

Mulaney dari Boston Partners agak setuju, menunjukkan bahwa saham teknologi besar telah menghasilkan keuntungan yang membenarkan penilaian tinggi mereka dan dapat terus mengungguli bahkan pada tingkat yang lebih tinggi jika pertumbuhan ekonomi mulai goyah.

“Ketika orang takut akan pertumbuhan, mereka membeli teknologi,” katanya. “Di sinilah Anda ingin pergi untuk pertumbuhan murni.”