POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kepala Antariksa Eropa “tidak melihat” kembalinya kerja sama dengan Rusia

Perbesar / Josef Asbacher adalah Direktur Jenderal Badan Antariksa Eropa selama kurang dari setahun ketika Rusia menginvasi Ukraina.

NASA

Setengah tahun setelah invasi Rusia ke Ukraina, dampak perang terhadap industri luar angkasa Eropa ini sangat besar. Secara khusus, Eropa memutuskan semua kontak dengan industri peluncuran Rusia dan membatalkan misi bersama untuk menempatkan penjelajah Eropa di Mars dengan bantuan roket Rusia dan pendarat Rusia.

Proses mengurai hubungan yang dalam antara program luar angkasa Eropa dan industri luar angkasa Rusia sebagian besar berada di pundak seorang peneliti luar angkasa Austria bernama Josef Schbacher, yang telah menjadi direktur jenderal Badan Antariksa Eropa selama kurang dari setahun ketika tank-tank Rusia mulai beroperasi. untuk bergulir ke Ukraina.

Seperti kebanyakan orang Eropa, dia terkejut dengan apa yang dia lihat. “Lihat apa yang terjadi di lapangan,” katanya dalam sebuah wawancara dengan Ars. “Saya benar-benar muak dengan invasi Ukraina. Kami melihatnya setiap hari. Apa yang terjadi di sana tidak sesuai dengan nilai-nilai Eropa kami, dan kami tidak dapat bekerja dengan mitra yang benar-benar menginjak-injak nilai-nilai ini.”

Segera setelah invasi Rusia, hubungan antara dua program luar angkasa runtuh. Pekerja Rusia di pelabuhan antariksa utama Eropa di Guyana Prancis berhenti dari pekerjaan mereka dan pulang. Peluncuran satelit OneWeb pada roket Rusia, yang dimediasi oleh Badan Antariksa Eropa, telah dibatalkan. 36 satelit ini masih terjebak di Kazakhstan, baru-baru ini diakuisisi oleh OneWeb Hapus $229 juta.

Sebelum perang, Eropa mengandalkan rudal Soyuz Rusia untuk kebutuhan angkut menengahnya – muatan yang lebih besar dari yang bisa ditampung Vega tetapi tidak cukup besar untuk menahan rudal Ariane 5 yang lebih mahal. Kemitraan ini diharapkan akan berlanjut bahkan ketika Eropa memperkenalkan rudal generasi baru, Vega-C dan Ariane 6, ke dalam layanan. Tapi tidak lagi.

READ  Penjelajah Curiosity menemukan batu aneh di Mars yang terlihat seperti Venus

“Saya tidak bisa melihat pembangunan kembali kerja sama yang kita miliki di masa lalu,” kata Asbacher. “Saya berbicara di sini atas nama negara-negara anggota saya. Mereka semua memiliki pendapat yang hampir sama. Ini benar-benar sesuatu di mana perilaku Badan Antariksa Eropa akan mencerminkan situasi geopolitik negara-negara anggota pada saat ini. Saya pikir itu sangat penting. Bersih.”

Tapi divisi ini telah meninggalkan Eropa dengan tantangan jangka pendek. Itu telah merencanakan untuk meluncurkan lima Soyuz pada tahun 2022 dan 2023 untuk membawa muatan Eropa ke orbit. Karena roket Ariane 6 baru tidak akan siap untuk memasuki layanan hingga setidaknya tahun depan, Aschbacher harus mencari alternatif, termasuk pesaing peluncuran komersial benua itu, SpaceX yang berbasis di AS.

“Anda harus melihatnya dari sudut pandang yang sangat tidak sentimental dan komersial,” katanya. “Kami memiliki lima peluncuran yang diharapkan di Soyuz, dan mereka dibatalkan. Saat ini, saya berhubungan dengan operator yang berbeda. SpaceX adalah salah satunya, tetapi juga Jepang dan India, dan pada dasarnya kami ingin melihat apakah satelit kami dapat diluncurkan. di roket mereka. Terkadang Ada banyak emosi dalam hal ini. Bagi saya ini adalah keputusan manajemen yang sangat praktis. Tidak ada tawaran keuangan di atas meja. Kami hanya mengetahui secara teknis apakah ini mungkin, tetapi latihannya masih sedang berlangsung.”

Ironisnya, pekerjaan NASAlah yang memupuk kerja sama yang lebih dalam oleh Badan Antariksa Eropa dan Rusia. Pada tahun 2012, untuk membantu membayar untuk melewati Teleskop Luar Angkasa James Webb, NASA membatalkan partisipasinya dalam misi ExoMars yang berusaha mendaratkan pesawat ruang angkasa Eropa di Mars untuk pertama kalinya. Setelah keputusan ini, Eropa beralih ke Rusia, yang menjadi mitra penuh dalam menyediakan roket dan modul pendaratan Proton.

READ  Dari mana asalnya air di bumi?

Sekarang, satu dekade kemudian, Badan Antariksa Eropa dan Badan Antariksa AS kembali berdiskusi untuk bekerja sama di ExoMars. Mengingat iklim politik saat ini, NASA sangat ingin membantu membawa penjelajah Eropa, bernama Rosalind Franklin, ke permukaan Mars dengan selamat.

Aschbacher berada di Florida awal bulan ini untuk meluncurkan Artemis I. Terlepas dari ketegangan dengan Rusia, dia optimis tentang masa depan dan kemitraan Eropa dengan NASA, yang terlihat lebih kuat dari sebelumnya. Sebagai bagian dari program Artemis NASA, Eropa sedang membangun modul layanan untuk pesawat ruang angkasa Orion, yang sangat penting untuk menyediakan daya dan propulsi untuk kapsul tempat para astronot berada. Kemitraan ini kemungkinan akan meluas ke permukaan bulan, dan akan melihat astronot Eropa mendarat di bulan akhir dekade ini.

“Sangat penting untuk menjadi komponen penting dari misi ini,” kata Asbacher. “Unit layanan Eropa berada di jalur kritis, dan tanpanya tidak mungkin membawa astronot ke bulan dan kembali. Ini sangat besar. Selama Apollo, hanya ada Amerika Serikat dan Uni Soviet saja. Eropa mengawasi dari keduanya. sisi, tentu saja untuk terpesona, tetapi tidak terlibat langsung Hari ini adalah sejarah sejarah bagi Amerika, tentu saja, tetapi bahkan lebih bersejarah bagi Eropa karena kita adalah bagian darinya.”