POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kenaikan besar di Inggris karena Filipina dan Prancis melonggarkan pembatasan

Inggris melaporkan kenaikan harian terbesar dalam kasus virus corona baru dalam hampir empat bulan ketika para pejabat di Prancis dan Filipina melonggarkan pembatasan di luar ruangan pada penutup wajah.

Angka pemerintah Inggris menunjukkan 11.007 infeksi baru pada hari Kamis, naik dari 9.055 hari sebelumnya, peningkatan terbesar sejak 19 Februari.

Jumlah kematian baru dalam 28 hari setelah dites positif COVID-19 berlipat ganda menjadi 19 dari sembilan yang dilaporkan pada hari Rabu, total harian tertinggi sejak 11 Mei dan satu yang menjadikan total kematian berdasarkan ukuran itu menjadi 127.945.

Inggris telah menderita angka kematian resmi tertinggi dari penyakit di benua itu, meskipun kematian berdasarkan per kapita lebih tinggi di Italia dan sebagian besar Eropa Timur.

Lebih dari 80 persen orang dewasa di Inggris telah menerima dosis pertama vaksin COVID-19 dan 58 persen telah menerima dua dosis, salah satu tingkat vaksinasi tertinggi di dunia.

Tetapi penyebaran bentuk delta penyakit yang paling menular, yang pertama kali diidentifikasi di India, mendorong Perdana Menteri Boris Johnson pada hari Senin untuk menunda rencana pelonggaran aturan jarak sosial yang telah dijadwalkan pada 21 Juni.

Jumlah kasus baru COVID-19 dalam sepekan terakhir meningkat 34 persen dibandingkan pekan sebelumnya.

Beberapa orang di ibu kota Prancis dengan gembira membuang masker mereka pada hari Kamis setelah pemerintah mengumumkan bahwa tindakan pencegahan terhadap pandemi virus corona tidak lagi wajib dilakukan di luar ruangan.

Tetapi kegembiraan telah diredam oleh pengetahuan bahwa virus itu masih menyebar dan bahwa beberapa langkah keamanan akan tetap dilakukan selama berminggu-minggu mendatang.

“Ini pembebasan kecil,” Benjamin Grolow, seorang Paris yang bekerja di bidang pemasaran, mengatakan tidak harus memakai topeng lagi di luar.

READ  Wabah COVID-19: Wabah terparah di Asia dan Asia Tenggara

Perdana Menteri Prancis Jean Castix mengumumkan pada hari Rabu bahwa wajib memakai masker di luar ruangan akan dihapuskan, mengutip saran dari para ahli kesehatan masyarakat dan mengurangi jumlah orang yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19.

Tetapi masih perlu memakai masker di sebagian besar tempat kerja, toko, transportasi umum, dan tempat-tempat terbuka di mana banyak orang berkumpul seperti stadion.

Presiden Filipina telah setuju untuk melonggarkan peraturan pandemi yang mengharuskan orang untuk memakai pelindung wajah di atas masker di sebagian besar tempat umum, tetapi pejabat kesehatan mengatakan mereka akan mengajukan banding atas keputusan tersebut karena kasus virus tetap tinggi di banyak daerah.

Filipina telah mewajibkan penggunaan penutup wajah plastik sejak Desember di sebagian besar area publik di luar rumah termasuk pusat perbelanjaan, stasiun transit, dan tempat ibadah, sebagai perlindungan tambahan terhadap infeksi.

Tetapi kepatuhan telah dilakukan secara sporadis dan penentang meragukan kebutuhannya dan mengatakan bahwa pelindung plastik sangat berbahaya untuk mengaburkan penglihatan saat basah.

Presiden Senat Vicente Soto III mengatakan Presiden Rodrigo Duterte setuju untuk mewajibkan pelindung wajah di rumah sakit saja dan mengizinkan dia dan senator lainnya untuk melepas pelindung wajah selama pertemuan Rabu malam.

Menteri Kesehatan Francisco Duque III mengatakan dia akan mengajukan banding.

Badan antarlembaga yang menangani pandemi ini bertugas membuat penilaian dan memberi tahu presiden tentang posisinya.

Lonjakan yang mengkhawatirkan dalam infeksi virus corona mulai berkurang di Manila dan daerah-daerah sekitarnya.

Kasus harian tetap tinggi dan penguncian telah diberlakukan kembali di banyak negara yang melaporkan lonjakan kasus.

dengan AP