POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Dalam Negeri mengeluarkan tiga instruksi saat pembatasan berlanjut – Inforial

Inforeal (Jakarta Post)

Jakarta
Selasa 27 Juli 2021

2021-07-27
11:19

c78dad32e3af0945bdb46490a8276aae
4
INFORMASI

Gratis

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk memperpanjang penerapan Pembatasan Mobilitas Bertingkat (PPKM) hingga 2 Agustus. Menteri Dalam Negeri Mehmet Tito Karnavian mengeluarkan tiga Instruksi kepada Kementerian Dalam Negeri menyusul pengumuman Presiden, Instruksi Kementerian Dalam Negeri No. 24/2021 tentang PPKM COVID-19 Level 3 dan 4 di Jawa dan Bali, Instruksi Kementerian Dalam Negeri No. 25 /2021 tentang PPKM COVID-19 Level 4 di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, Nusa Tenggara, Maluku dan Papua, serta Instruksi Mendagri No. 26/2021 tentang PPKM Tingkat 1, 2, dan 3 serta optimalisasi posko di desa dan kelurahan untuk pengendalian penyebaran COVID-19.

“Materi ketiga instruksi ini dibahas bersama oleh tim ahli dari beberapa kementerian, Kementerian Kelautan dan Investasi, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Kementerian Kesehatan, dan ketua gugus tugas COVID-19,” Tito, seorang mantan kepala nasional dan polisi mengatakan pada konferensi pers Senin.

Dia menambahkan, Direktif 24/2021 akan dilaksanakan di tujuh provinsi, 95 provinsi/kotamadya Tingkat 4 dan 33 provinsi/kota Tingkat 3. Arahan 25/2021 akan dilaksanakan di 21 provinsi dan 45 provinsi/kota tingkat 4. Instruksi No 25 untuk memitigasi peningkatan kasus di luar Jawa dan Bali. Daerah-daerah di luar kategori tersebut diminta memperketat pemantauan dan kewaspadaan melalui posko-posko di tingkat desa dan kecamatan, sesuai dengan Permendag 26/2021.

“Total kategori Tier 3 ada 276 kabupaten/kota dan 64 Tier 2/Dewan/Kota,” kata Tito. Ia berharap para kepala daerah selanjutnya bertemu dengan pemangku kepentingan terkait untuk berkoordinasi dan membahas prosedur dan kebijakan teknis seperti menerbitkan surat berkala atau arahan gubernur/wali/walikota.

“Harus ada regulasi yang lebih spesifik, tapi tetap sejalan dengan instruksi Menteri.” tambah Tito. Tito mengatakan Perpres 24/2021 juga mengatur tentang usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM). Vendor ini diizinkan untuk membuka bisnis mereka hingga jam 8 malam waktu setempat dengan protokol kesehatan yang ketat. Peraturan teknis bagi usaha mikro, kecil, dan menengah diterbitkan oleh pemerintah daerah.

READ  Bali diperkirakan akan dibuka kembali untuk pariwisata pada bulan Juli

Tito mengatakan jajanan atau pedagang kecil dan menengah diperbolehkan menyajikan makanan dalam beberapa keadaan; Maksimal tiga pelanggan hanya diperbolehkan makan dalam satu waktu, dan mereka harus makan sesuai dengan protokol kebersihan yang ketat dan hanya selama 20 menit. Kafe, restoran, dan restoran mewah lainnya yang berlokasi sendiri atau terletak di dalam pusat perbelanjaan tidak akan diizinkan untuk menyajikan makan malam di restoran dan hanya boleh menyajikan makanan cepat saji. Tito memprediksi pembatasan yang berlaku saat ini akan efektif menurunkan tingkat hunian rumah tangga (BOR) COVID-19, serta angka kematian.

“Jika pembatasan itu efektif, kita bisa bergerak bersama dan menetapkan tujuan baru untuk menurunkan tingkat pembatasan. Dengan melakukan ini, kita dapat menciptakan lebih banyak ruang untuk banyak kegiatan, termasuk yang komersial,” kata Tito.

Kasus COVID-19 juga telah tercatat di banyak negara seperti Thailand dan Vietnam, bahkan negara-negara yang dinilai berhasil menangani penyebaran virus tersebut seperti Australia, Singapura, dan negara-negara Eropa seperti Inggris. Namun, menurut akademisi dan dokter, mereka yang telah divaksinasi akan menderita lebih sedikit dan memiliki peluang lebih baik untuk pulih dari COVID-19 daripada mereka yang tidak divaksinasi.