POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kementerian Agama memperkenalkan undang-undang tentang perusahaan umrah swasta – Pakistan

Kementerian Agama memperkenalkan undang-undang tentang perusahaan umrah swasta – Pakistan

ISLAMABAD: Menteri Federal untuk Urusan Agama dan Kerukunan Antaragama, Mufti Abdul Shakur, mengatakan pada hari Sabtu bahwa langkah-langkah praktis sedang dimulai untuk reorganisasi sistematis perusahaan umrah swasta melalui undang-undang dengan gaya yang sama seperti perusahaan haji untuk memastikan semua fasilitas bagi jamaah.

“Karena beberapa amandemen yang diperlukan, undang-undang dalam hal ini akan segera dibawa ke hadapan Majelis Nasional,” katanya saat berbicara kepada PTV News.

Setelah amandemen ini, kata dia, semua perusahaan swasta wajib beroperasi di bawah pengawasan Kementerian Agama, menambahkan bahwa kementerian akan memantau secara ketat aktivitas operator, menangani pengaduan jemaah dan membatasi penggelapan dalam hal-hal yang berkaitan dengan agama.

Menteri menekankan perlunya kerja sama antara kementerian dan pekerja di bidang pariwisata untuk meningkatkan layanan haji untuk memastikan kenyamanan jemaah.

Dia menambahkan bahwa undang-undang tersebut bertujuan untuk memberikan perlindungan hukum untuk haji dan umrah, dan setelah disetujui, operasi umrah juga akan dipantau.

Menanggapi pertanyaan tersebut, menteri menekankan pentingnya stabilitas lingkungan, karena negara yang dipimpin oleh Shahbaz Sharif itu menjalankan kebijakan yang akan memperkuat hubungan dengan negara tetangga.

Dia lebih lanjut mengkritik bahwa Ketua PTI Imran Khan telah “merusak” kebijakan luar negeri Pakistan selama masa jabatannya dan mengucilkan negara itu di front diplomatik, menambahkan bahwa pemerintah koalisi berusaha untuk menghidupkan kembali hubungan dengan negara lain sedikit demi sedikit yang telah dirusak oleh hal ini. Omran Khan.

Menanggapi pertanyaan lain, dia mengatakan bahwa Khan telah mendorong negara ke dalam kekacauan karena sifatnya yang pendendam, viktimisasi politik, dan pemerintahan yang buruk.

Dia mengatakan pemerintah koalisi tidak akan pernah terlibat dalam permainan menyalahkan institusi nasional, menambahkan bahwa hukum dan ketertiban akan dipastikan dengan biaya berapa pun dan tidak seorang pun akan diizinkan untuk mengambil hukum ke tangan mereka sendiri.

READ  berita dunia | Cina melarang penangkapan ikan di Laut Timur, Asosiasi Perikanan Vietnam menentangnya

Dia mengatakan pemerintah koalisi memulihkan rasa hormat Pakistan di dunia, menambahkan bahwa kepemimpinan gerakan itu tidak hanya menodai negara, budaya dan politiknya dengan bahasa ofensifnya.