POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kembalinya penyakit anak-anak setelah penutupan

“Jelas semua orang khawatir karena anak-anak yang lebih besar mentolerir virus ini dengan sangat baik – mengapa tidak?” Kata.

Saat Covid-19 menyebar ke seluruh dunia, banyak negara memberlakukan penguncian ketat untuk mencegah penularan virus. Anak-anak dijauhkan dari sekolah dan pembibitan selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Sekarang mereka dicampur lagi, Dokter telah mencatat lonjakan berkala pada penyakit laintermasuk RSV, influenza, dan penyakit yang disebabkannya Streptococcus grup ABakteri yang juga dikenal sebagai strep A.

Lima belas anak telah meninggal di Inggris sejak September setelah infeksi bakteri. Menurut Badan Keamanan Kesehatan Inggris (UKHSA), selama 2017-18, musim streptococcus A tinggi terakhir di negara itu, total 27 kematian tercatat di bawah 18 tahun. Namun, musim 2022-23 belum berakhir.

Ahli epidemiologi terus menyelidiki apakah penguncian Covid-19 meningkatkan kemungkinan mutasi pada penyakit lain, mengingat hal itu Infeksi pernapasan lebih atau kurang berhenti di jalur mereka Selama tahun pertama atau lebih dari epidemi. Ada juga kemungkinan bahwa infeksi Covid-19 meningkatkan kerentanan anak-anak terhadap penyakit lain dengan merusak sistem kekebalan mereka dalam beberapa cara – walaupun dokter mengatakan ini tidak mungkin, karena tidak ada bukti efek seperti itu. Tapi apa sebenarnya yang terjadi?

Selama berminggu-minggu, dalam panggilan telepon rutin dengan sesama dokter di seluruh negeri, Ronnie Cheung, seorang konsultan dokter anak di London, telah mendengar laporan tentang infeksi strep A dan virus pernapasan yang menyebabkan masalah pada anak-anak. “Itu luar biasa,” katanya.

Anda mungkin juga tertarik pada:

Meskipun Strep A, misalnya, biasanya tidak mengancam jiwa – hanya dapat menyebabkan radang tenggorokan atau radang amandel – dalam kasus yang jarang terjadi, dapat menyebabkan infeksi gas yang fatal termasuk meningitis.

READ  Para ilmuwan telah menemukan jantung berusia 380 juta tahun yang diawetkan dengan luar biasa