POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kematian akibat kanker telah menurun sebesar 33% dalam 30 tahun

Kematian akibat kanker telah menurun sebesar 33% dalam 30 tahun

Kematian akibat kanker di Amerika Serikat telah menurun sebesar 33 persen selama tiga dekade terakhir, Menurut sebuah studi baru dari American Cancer Society.

Studi yang diterbitkan Kamis di CA: A Cancer Journal for Clinicians memperkirakan bahwa ini mengurangi jumlah kematian sekitar 3,8 juta.

Setelah memuncak pada tahun 1991, angka kematian akibat kanker terus menurun selama 30 tahun terakhir karena berkurangnya kebiasaan merokok dan peningkatan deteksi dan pengobatan kanker, menurut penelitian tersebut.

Tren ini berlanjut pada tahun 2020 – tahun terakhir yang datanya tersedia – dengan penurunan tingkat kematian sebesar 1,5 persen dibandingkan tahun 2019.

Dua kali lebih banyak kematian yang dapat dicegah di kalangan pria daripada di antara wanita – sekitar 2,6 juta berbanding sekitar 1,2 juta – yang menurut penelitian ini disebabkan oleh puncak yang lebih tinggi dan penurunan yang lebih cepat dalam angka kematian di kalangan pria. Tingkat kematian pria akibat kanker masih lebih tinggi daripada wanita, meskipun penurunannya cepat.

Studi tersebut menunjukkan bahwa penurunan angka kematian akibat kanker paru-paru adalah pendorong khusus dari tren ini. Namun, kanker paru-paru tetap menjadi salah satu kanker paling mematikan, dengan tingkat kematian tertinggi baik untuk pria maupun wanita.

Kanker adalah penyebab kematian kedua di Amerika Serikat pada tahun 2020, setelah penyakit jantung dan diikuti oleh COVID-19.

READ  Pesawat ruang angkasa NASA menemukan kawah di bulan yang selalu berada di sekitar suhu yang nyaman