POSPAPUA

Ikuti perkembangan terkini Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta PosPapusa, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Kemajuan yang mantap akan segera membanjiri status Indonesia sebagai negara yang tak terlihat

Kemajuan yang mantap akan segera membanjiri status Indonesia sebagai negara yang tak terlihat

Richard Hydrian adalah akademisi, kolumnis, dan penulis The Rise of Duterte: A Populist Revolution Against Elite Democracy dan The Indian Pacific: Trump, China, and the New Struggle for Global Sovereignty.

Ketika Perdana Menteri India Jawaharlal Nehru ditanya pada tahun 1950-an mengapa negara-negara Asia Tenggara diklasifikasikan sebagai Kategori “C” dalam kebijakan luar negeri negaranya, dia dilaporkan menjawab: “Apakah kalian ingin bersahabat dengan pemerintah Coca-Cola?”

Setelah lebih dari setengah abad, hanya sedikit kekuatan – termasuk India – yang berani mengecualikan Asia Tenggara. Namun bahkan di dunia kita yang sangat terglobalisasi, wilayah ini sebagian besar tetap tidak dikenal dunia luar – terlepas dari kegilaan media internasional terhadap Presiden Filipina Rodrigo Duterte dan Aung San Suu Kyi dari Myanmar.

Mungkin tidak lebih dari Indonesia. Indonesia, rumah bagi hampir 300 juta dan ekonomi satu triliun dolar, adalah negara tak terlihat terbesar di dunia. Entah bagaimana, para pemimpin Indonesia yang dinamis dan memecah belah, masakan yang mewah dan penuh warna, politik yang kontroversial, serta para diplomat dan penulis yang produktif tidak pernah benar-benar menarik perhatian dunia.

Namun, selama beberapa tahun dan dekade mendatang, dunia harus mulai lebih memperhatikan kekuatan global yang sedang meningkat ini yang telah membentuk masa depan sistem Indo-Pasifik.

Indonesia tidak selalu menjadi negara yang tidak terlihat. Pendirinya yang bersemangat, Sukarno, adalah sosok yang lebih besar dari kehidupan yang memainkan peran utama dalam mendirikan Gerakan Non-Blok global. Seorang visioner sejati, dia berusaha tanpa lelah untuk mempersatukan nusantara yang terpecah belah. Kemudian datanglah kudeta tahun 1965 dan pembantaian berdarah yang menyusul, sampai apa yang disebut rezim baru itu berdiri sendiri.

READ  Wawancara Kami Dengan Bpk. Oni Hendra Kusuma, Konsul Kehormatan Belanda di Medan | berita

Indonesia telah berada dalam cengkeraman Suharto – dalam kata-kata cendekiawan Indonesia Benedict Anderson – seorang “tiran tingkat menengah” – selama tiga dekade ketika mantan jenderal yang bersuara lembut itu mengawasi periode stabilitas ekonomi dan ketenangan politik. Dibandingkan dengan tetangganya yang bermasalah dan lebih bersemangat, Indonesia tiba-tiba menjadi membosankan.

Sejak tahun 1970-an, pemimpin Singapura Lee Kuan Yew dan musuh bebuyutan Malaysia Mahathir Mohamad menjadi simbol Asia Tenggara yang tegas dan percaya diri, sementara diktator dekaden seperti Ferdinand Marcos dan nyonya anak-anak yang boros, Imelda, menjadi favorit internasional. media. Tujuan.

“Asia Tenggara telah menjadi pengingat yang mahal, dan pentingnya negara serta perhatian yang diterimanya adalah dua hal yang berbeda,” kata Donald Emerson dari Universitas Stanford pada akhir 1980-an.

Pada pergantian abad, setelah BJ Habibie menggantikan Soeharto, reformasi politik dan keterbukaan demokrasi telah mengubah Indonesia menjadi tempat yang lebih menarik, mengakhiri pendudukan Timor Timur yang brutal dan terkenal kejam. Dwifungsi, Atau dual post, sistem yang melembagakan peran militer dalam politik.

Program reformasi politik yang kemudian dikenal sebagai Membentuk kembaliIni mencapai klimaks yang mustahil pada masa pemerintahan pensiunan Jenderal Susilo Bambang Yudhoyono, yang pada tahun 2004 menjadi presiden terpilih langsung pertama di Indonesia. Dalam mencapai apa yang telah berulang kali gagal dilakukan oleh negara tetangga Thailand dan Myanmar, SBY telah mengubah tentara yang sangat terpolitisasi menjadi tentara profesional. Demokratisasi berjalan tanpa mengorbankan pertumbuhan ekonomi, mendorong Indonesia masuk dalam peringkat G20.

Pada tahun 2014, gerakan akar rumput yang kuat yang didukung oleh kelas menengah progresif muda telah mengalahkan oligarki yang mengakar di Indonesia untuk mengangkat mantan walikota kota kecil Joko Widodo, yang dikenal sebagai Jokowi, sebagai presiden terpilih kedua di negara itu.

READ  Jokowi meminta masyarakat Indonesia untuk berbelanja online untuk membantu menghidupkan kembali pertumbuhan

Bukan berarti Indonesia telah menghadapi masa lalunya yang berdarah, terutama kekejaman massal tahun 1960-an. Kekecewaan Basis Progresif Jokowi tak bisa disangkal.

Selain mendukung perang melawan narkoba ala Duterte, Jokowi telah merangkul kelompok-kelompok agama fundamentalis, menunjuk pelanggar hak asasi manusia yang terkenal kejam di pemerintahannya, mundur dari inisiatif antikorupsi atas nama pembangunan infrastruktur yang cepat, dan menunjuk terlalu banyak jenderal untuk diawasi. . Tanggapan COVID-19.

Namun, sulit untuk meremehkan pentingnya transformasi yang terjadi di Indonesia dalam satu generasi. Kelas menengah Indonesia kini menjadi benteng dinamika sosial ekonomi, dan tidak hanya tumbuh tetapi juga berpendidikan lebih baik, menghasilkan generasi baru penulis kelas dunia seperti Ika Cornyuan dan pengusaha seperti pendiri Gojek Nadim Makarem.

Pejalan kaki di Jakarta: Kelas menengah di Indonesia tidak hanya tumbuh, tetapi juga menikmati pendidikan yang lebih baik. © Foto Nour / Getty Images

Dengan mengoordinasikan Luhut Pandjaitan dari tangan kanan Jokowi untuk program pembangunan nasional yang mencakup pembangunan ibu kota baru senilai $ 31 miliar dan pusat produksi baterai kendaraan listrik untuk melayani wilayah tersebut, Indonesia berada di jalur yang benar untuk transisi dari ekspor sumber daya yang dominan. negara ke negara. Ekonomi berbasis pengetahuan. Yang terpenting, Jokowi berupaya membuat pertumbuhan ekonomi lebih inklusif.

Pada tahun 2050, Indonesia siap menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia, setelah China, India, dan Amerika Serikat, sehingga dapat memainkan peran yang lebih positif di panggung global.

Kekuatan strategis Indonesia adalah klik para diplomat yang terampil. Diantaranya, Menteri Luar Negeri Marty Natalegawa, yang tidak hanya berperan besar dalam menyelesaikan sengketa perbatasan antara Thailand dan Kamboja, tetapi juga berkontribusi pada konseptualisasi tatanan yang stabil dan inklusif di kawasan Indo-Pasifik.

READ  Krisis energi China mendorong impor batubara dari Indonesia ke rekor tertinggi, berita ekonomi dan berita utama

Duta Besar Veteran Dino Jalal berkontribusi pada perubahan dramatis dalam hubungan Indonesia yang semakin hangat dengan Barat, setelah secara pribadi membentuk Masyarakat Kebijakan Luar Negeri Indonesia, LSM yang berfokus pada kebijakan luar negeri terbesar di dunia.

Menteri Luar Negeri saat ini Retno Marsudi telah secara signifikan memperkuat jejak global negaranya, termasuk partisipasi langsung dalam negosiasi proses perdamaian dari konflik Israel-Palestina hingga pasca-perang Afghanistan dan, yang terbaru, ke Myanmar setelah kudeta.

Belum lagi pemerintahan Coca-Cola, Indonesia belum mendapatkan pengakuan global yang layak diterimanya meskipun telah puluhan tahun keterbukaan demokratis dan pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan. Terlepas dari itu, negara tak terlihat terbesar di dunia akan menjadi kekuatan penting dalam membentuk masa depan sistem Indo-Pasifik dan seterusnya.